Writing Challenge Day 3 – Review about anything

KAHITNAAAAAAAAAAAAA….

Kahitna, grup musik asal Bandung, Indonesia, dibentuk pada tanggal 24 Juni 1986 dan dimotori oleh Yovie Widianto (piano). Walaupun kerap mengusung tema cinta dalam liriknya, Kahitna terkenal bisa memadukan unsur musik jazz, pop, fusion, latin dan bahkan etnik ke dalam bentuk ramuan yang memikat. Grup musik yang mulai merajut kariernya lewat panggung festival dan cafe ini diakui mempunyai kekuatan pada aransemen musiknya yang terbilang orisinil. — Dikutip dari sini

Saya pengen cerita aja sih tentang KAHITNA, I know ini bukan kalimat yang bagus buat di awal bacaan. Namun, ini bisa menggambarkan betapa saya menyukai band ini karena Saya nge-fans sama Kahitna sejak SMP kelas 2. Mungkin banyak orang yang suka kahitna semenjak zaman baheula, dan saya termasuk belum ada apa-apanya dibandingkan mereka yang sudah ehm.. tua. Tetapi, bener lah yaa lagu-lagu kahitna ini bener-bener bikin kita terhanyut dan bikin adem dengernya, dan menurut saya lagu-lagunya gak lebay kaya lagu-lagu sekarang yang galau nya bikin berdarah-darah, serta menurut saya kahitna itu pas, elegan, dan gak lekang oleh zaman. Tsaaaah.

Pertama kali saya suka banget sama Kahitna itu semua gara-gara kuis yang diadakan radio lokal sekitar tahun 2005 di bekasi, kalo gak salah sih ya namanya M2 radio. Waktu itu Kahitna lagi promo album dengan single aku, dirimu, dirinya dan waktu itu emang lagi ngehits banget lagunya Kahitna dan sering diputerin di radio. Nah, waktu itu saya coba iseng-iseng aja telepon dan ternyata nyambung, Horrraaaay *guling-guling* dan waktu itu kalo gak salah ada tiga orang penanya, dan dipilih satu orang penanya terbaik yang dapet kaset albumnya kahitna plus poster. Dan ternyata saya yang menang sodara-sodara 😀 hahaha. Seneng deh yaa, tapi waktu itu di rumah saya ada larangan masang poster-poster berisi gambar manusia, kaya pemain bola, model, artis, dan termasuk kahitna, akhirnya saya Cuma bisa simpen. Waktu itu saya dengerin banget lah yaa dan puter ulang terus kasetnya, soalnya itu adalah kaset album perdana saya. Tapi, yang bikin sedihnya, waktu pindahan ke kuningan, kasetnya entah hilang kemana, atau mungkin si mamah nganggep itu kaset udah gak kepake lagi ya *sigh*

Selama SMP dan SMK, saya hanya update lagu-lagu nya kahitna dan setia mendengarkan lagu kahitna. Kenapa saya gak nonton konser nya? Iya, saya masih cupu dan gak ada duit buat nonton konser macem begituan, dan pada saat itu orangtua saya mendoktrin saya kalau nonton konser musik seperti itu sangat berbahaya buat saya, apalagi saya ini perempuan, nanti kalo diapa-apain pas lagi nonton gimana, terus dibius dan diculik gimana? Yaudin deh, Jadi saya serem sendiri untuk nonton konser apapun jenisnya, apalagi konser dangdut yang diadain tetangga sebelah waktu hajatan, dimana penyanyi nya kalau udah mulai goyang-goyang gak keruan, hiii jadi geli sendiri liat nya. Pokoknya, waktu itu konser haram buat anak-anak mamah dan bapak saya.

 Nah, pas kuliah deh yaa, saya mulai bandel dikit. Hihi. Ampuni anak mu ini, mamah! Asli saya penasaran banget gimana situasi dan kondisi sebenarnya yang nama nya konser musik yang waktu itu dilarang keras banget sama keluarga saya, tentunya saya juga gak pernah bilang sama orangtua saya. Akhirnya, saya mulai memberanikan diri untuk tergabung dalam kepanitiaan yang mengadakan konser musik di akhir rangkaian acaranya, waktu itu ngundang Mocca dan Rocket Rockers(RR). Waktu mocca sih yaa, emang adem ayem dan saya berujar dalam hati, Ooh gini doang konser musik? Gak ada apa-apa gini kok. Dan waktu RR perform, yak ternyata saya baru mengerti, jadi ini yang dimaksud oleh orangtua saya? -.- semua orang mosing (gak tau tulisannya gimana, dan gak mau tau lebih juga) dan waktu itu sempet kena senggolan orang yang menurut saya lebih mirip kaya orang kesurupan. So, saya jadi menyimpulkan, kalau mau nonton konser musik itu harus liat dulu siapa yang perform, Dan KAHITNA masuk dalam target saya untuk saya tonton konsernya.

Konser 25 tahun Kahitna, waktu itu saya girang banget karena konsernya diadain di Sabuga, Bandung. Waktu itu saya pikir, karena artis asli Indonesia jadi yaa gak begitu mahal-mahal banget kali ya, paling 300rb waktu itu saya pikir udah paling mahal kan yaa. Dan ternyata, saya harus nelen ludah karena saya liat kisaran tiketnya di kisaran 500rb – 3jt rupiah. Wuiiiih, bisa gak makan berapa bulan. Pokoknya, waktu itu sok-sokan pengen nonton yang paling mahal, tapi pas liat harganya saya Cuma bisa ngerem dipojokkan dan nontonin siaran ulangnya dari sebuah tv swasta yang berbaik hati mau nyiarin ulang konsernya Kahitna di Jakarta.

 Oh, kahitna mengapa engkau sulit ku raih!

 Di tahun ketiga saya kuliah, saya hampir gak terlalu mengharapkan banget sama konser Kahitna tahun ini di Bandung, karena pasti harganya gak jauh beda tuh sama yang kemarin-kemarin. Namun, tetiba kambing ngasih tau saya, kalo ada acaranya anak UNISBA yang ngundang Kahitna, kalo gak salah nama acaranya Simpactination. Wuiiih, langsung deh gercep(gerak cepet) beli tiketnya dan gak boleh kehabisan. Dan waktu itu emang puaaaaaas banget dan saya sedikit terharu karena akhirnyaaaa saya bisa nonton langsung Kahitna apalagi bonusnya bisa nonton Maliq & d’essentials. Komplit banget waktu itu. Aaaaaaak. Pokoknya seneng banget nget waktu itu pokoknya dan sebenernya waktu konser, ada pilihan mau duduk atau berdiri, saya pilih berdiri karena saya pengen menikmati lagunya. Kalo duduk, rasanya rada garing kriuk kriuk gimana gitu yaa, kayanya buat joget atau gerak kurang asik sama musiknya.

 Rasanya, saya pengen teriak, Mamaaaaaah, ayyu nonton konser Kahitnaaaaaaaaaa!

kahitna

ini waktu perform kahitna di Simpactination. Seruuuuu banget! hahaha *guling-guling*

*gambar diambil dari sini