Penolakan

Mengahadapi penolakan berkali-kali itu mungkin terlihat biasa. Namun, percayalah rasanya sungguh ga enak. Iya, saya patah hati. Saya hanya bisa tertegun ketika nama saya tidak tertera pada hasil tahap akhir seleksi di suatu perusahaan yang saya inginkan. Tak terasa hangat di pipi mengalir begitu saja ketika saya menyatakan maaf kepada kedua orangtua saya. Karena saya tau ada rasa sedih disana.

Masa seperti ini seperti turning point saya untuk menyatakan bahwa saya tidak boleh kalah dengan keadaan. Saya harus tunjukkan bahwa mereka itu rugi tidak memilih saya karena mereka kehilangan orang cemerlang seperti saya. Haha. Ah, itu hanyalah sisi harga diri saya yang tidak terima menghadapi sebuah penolakan. Klasik.

Bagaimanapun juga, saya hanya ingin membahagiakan dan selalu membuat orangtua saya bangga atas segala hasil usaha saya. Mungkin ini memang bukan jalan yang terbaik buat saya, bahkan bisa jadi saya memang belum siap jika keinginan saya tersebut terkabul dengan seperangkat konsekuensi dan resiko yang akan saya hadapi di masa yang akan datang. Semangat Ayuk!

dp-bbm-allah-memberikan-apa-yang-kita-butuhkan-01

Gambar diambil dari sini 

Advertisements

Tarik nafas sejenak

Mungkin memang sudah waktunya saya untuk menarik nafas terlebih dahulu. Saya ingin rehat sejenak dari segala aktifitas yang selama ini saya jalani karena saat ini saya harus fokus pada salah satu list impian saya yang telah saya rancang dari awal saya masuk kuliah di kampus ini.

Masing-masing dari kita punya prioritas dan saya memilih untuk menyelesaikan apa yang selama ini saya kesampingkan, saya ingin membahagiakan orangtua saya itu intinya. Mendengar suara mereka di telpon, membuat saya ingin segera menuntaskan hal yang tertunda ini, saya tidak ingin mengecewakan mereka. Dan saya harap kalian mengerti bahwa saya memilih untuk meninggalkan kalian dan segala kegiatan sementara waktu karena saya ingin menuntaskan janji saya terhadap diri saya sendiri. Mungkin kalian kecewa, namun ini memang keputusan saya dan saya sangat memohon maaf pada kalian.

Huh. Sebenernya sudah lama, gue ingin mengeluarkan uneg-uneg yang ada di dalam hati. Mohon maaf yaaa sekali lagi bagi yang merasa sebagai “kalian” di tulisan gue ini. Dalam hati ini, gue bener-bener gak enak banget deh ya, karena gue harus meninggalkan beberapa kegiatan yang gue anggap memang menguras waktu, bukan karena gak bermanfaat, beneran deh gue bersyukur banget bisa terlibat langsung untuk memberikan banyak manfaat dengan orang-orang yang ada di sekitar gue, namun ada satu hal yang memang gue harus utamakan dan selesaikan dan itu membutuhkan waktu, tenaga dan pikiran yang full. Sejujurnya gue memang bukan tipe orang yang bisa multi-tasking sehingga ketika gue dihadapkan akan banyak pilihan, maka gue akan memilih berdasarkan prioritas utama gue.

timeout

Sekali lagi postingan ini gue buat karena gue ingin mencurahkan uneg-uneg supaya lebih plong dan supaya gue bisa menjelang januari 2014. Amiiiiiin.

Mudahkanlah..

Well, mungkin karena terlalu lama menunda postingan yang ada atau menulis namun ditengah jalan terhenti hingga saat mau meneruskan tulisan gue ternyata mood dan ide sudah berjalan kemana-mana dan gak mampir lagi sama yang punya empunya otak. muehehe. jadi, yaa sudah dari zaman kapan gue gak update tulisan :3

Alhamdulillah, kemarin UTS berakhiiiiiiir.. Horrrraaaaaay.. Senang ya disaat masa-masa semester akhir ini ternyata masih ada semangat untuk belajar,  walaupun pada awalnya sangat susaaaah untuk memulai membuka lembar demi lembar textbook, handout dan note yang ada, tapi ternyata gue mampu melahap itu semua –please, jangan diartikan secara denotasi-. Gue merasa memang trigger semangat buat UTS ini yang paling berpengaruh yaitu keluarga. Yup, pas idul adha kemarin emang disempatkan untuk balik ke rumah dulu. Yah. Walaupun gak terlalu puas lah ya karena singkat waktu disana, namun ada momen disaat gue ngerasa gue gak boleh mengecewakan mereka.

Image

saat melihat mereka bisa bercanda, tersenyum dan tertawa lepas, rasanya nyesss banget…

Begini jadi pas gue mau balik ke Bandung pas hari idul adha -kalo gak lupa pas hari selasa dua minggu lalu- , gue kehabisan tiket travel kuningan – bandung sampe hari rabu. Walhasil panik  lah ya, secara hari rabu itu ada quiz paginya. Nah, dinekatin lah naik bus walaupun harus turun di terminal Cicaheum yang jauuuuh banget dari buah batu. Gue berangkat dari rumah jam 4 sore karena gue gak tega untuk ninggalin mama yang lagi sakit. Diputuskan untuk menunggu bus yang gak pasti ada atau gaknya ini, tapi gue ditemani sama bapak tercinta, beliau setia banget nungguin gue sampai naik.

Hingga akhirnya sampe jam 6 sore gak ada juga busnya, alternatif satu-satunya yaitu ke kota Cirebon untuk nyari bus. Gue inget banget, waktu itu bapak gak pake helm dan jaket. Tapi, ajaibnya tiba-tiba bapak pinjem helm ke temennya yang rumahnya deket sama posisi kita nunggu bus, well pasti pada nanya kenapa gak naik angkot ke Cirebon nya? Itu semua karena pada saat itu juga angkutan umum dari kuningan-cirebon penuh terus malah sampe ada yang berdiri di pintu angkotnya gitu. Hiii ngeri.. Dan waktu dibonceng itu, gak berasa air mata gue jatuh, gue merasa terharu banget karena bapak begitu rela berkorban nya, gue sempet bersikeras –karena gue batu- gak mau dianter bapak ke Cirebon, yak karena bapak itu baru aja pulang ngurusin kepanitiaan kurban di kantornya, dan pulang ke rumah harus ditambah capek nya untuk nganterin gue. Gue takut bapak sakit karena kecapean sama kaya mama. 😦

Semoga mama dan bapak diberi lindungan selalu oleh Allah SWT. Yup, dengan kisah tadi gue merasa gak boleh nyerah sama mereka, gue ga boleh leha-leha dan bermalas-malasan lagi, gue mesti usaha go to the max. Gue ingin mempersembahkan “itu” dengan tepat pada waktunya dan gue ingin “itu” menjadi sangat special buat mereka.

Mudahkanlah Ya Allah.. Amiin

“Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” (Alam Nasyrah : 5-6).