Teman Curhat

Wanita tanpa curhat, bagai sayur tanpa garam yaaah.. Berasa hampa hidup ini Tsah! Cuma mungkin klasifikasi dan frekuensi curhat nya itu mungkin bisa jadi yang berbeda-beda. Ada yang mungkin ga puas kalo curhat sekali aja alias berkali-kali sampe hati rasanya legaaaa banget *ngaca yuuu ngaca! hahaha* atau mungkin ada yang cukup sekali ajah. Hayoo kamu masuk ke tipe mana? Atau ga pernah curhat sama sekali hmm..

Nah kali ini saya akan membahasa tentang teman curhat saya yang paling everlasting hahaha.. Dan saya berikan award sebagai partner curhat kebomandi yang paling everlasting adalaah… jeng jeng jeng…

Mamah kebo dan Bapak Kebo

Berada di urutan pertama, yaaa jelas aja karena mereka berdua ini yang kebo pertama kali kenal di dunia ini. Bawaan nya kangen mulu sama mereka, karena saya ini anak perantau sejak kuliah, terpisah jarak cukup jauh, Bandung – Kuningan. Dan sekarang kerja pun begitu Cikarang – Kuningan. Sebenernya kalo porsi curhat kepada orang tua ini tentunya ga usah ditanya lah yaa pasti yang menang yaitu Mamah Kebo. Kalo Bapak Kebo cenderung ke kerjaan sih sebenernya, karena beliau backgroundnya sebagai Human Resource jadi yaaa kalo ada kesel-kesel sama pak bos atau nanya gimana sih sebenernya porsi kerjaan yang benar, tanyakan pakarnya hehehe.

DSC_0409

Onta

Onta ini merupakan sahabat kebo sejak SMK, kalo dipikir-pikir kita longlasting juga yaaaa, 9 tahun boook. Mulai dari nangis, ketawa, khilaf dan lain lain kayanya udah dicobain deh bareng onta ini. Kalo diliat dari sifat jauh beda banget. hahaha. tapi mungkin itu kali yaaa yang bikin kita klop. Keunikan dari kita apa yaaa, masih sering saling nginep kali yaaaa, kepikiran aja sih kalo udah nikah nanti, apa bisa masih nginep gitu yaa hihihi.

32113_1399474639645_1615662726_918180_4074305_n

Photo with Onta waktu zaman SMK hihihi 

Mas Kebo

mas kebo ini adalah palumagada buat saya. “apa yang lo mau gue ada” hahaha. saat ini mas kebo menjadi konsultan pribadi untuk masalah hati dan keuangan, *ps : saya ini boros banget* Hal-hal yang tidak bisa saya ceritakan langsung kepada orangtua saya, karena takut mamah dan bapak yang akan super worried kalo anak perantau nya ini kenapa-kenapa, saya ceritakan ke mas kebo. Dan alhamdulillah mas kebo ini super sabaaaaar yah. Yang kuat yah mas! hahaha.

DSC_1301

Saya merupakan tipe orang yanng tidak bisa memendam keluh kesah sendirian, jadi yaaa harus diungkapkan secara langsung, supaya bisa lega dan clear. Hmm.. ini sebenernya tulisan apa sih? *baru sadar setalah jadi beberapa paragraf* hahahah

Mudahkanlah..

Well, mungkin karena terlalu lama menunda postingan yang ada atau menulis namun ditengah jalan terhenti hingga saat mau meneruskan tulisan gue ternyata mood dan ide sudah berjalan kemana-mana dan gak mampir lagi sama yang punya empunya otak. muehehe. jadi, yaa sudah dari zaman kapan gue gak update tulisan :3

Alhamdulillah, kemarin UTS berakhiiiiiiir.. Horrrraaaaaay.. Senang ya disaat masa-masa semester akhir ini ternyata masih ada semangat untuk belajar,  walaupun pada awalnya sangat susaaaah untuk memulai membuka lembar demi lembar textbook, handout dan note yang ada, tapi ternyata gue mampu melahap itu semua –please, jangan diartikan secara denotasi-. Gue merasa memang trigger semangat buat UTS ini yang paling berpengaruh yaitu keluarga. Yup, pas idul adha kemarin emang disempatkan untuk balik ke rumah dulu. Yah. Walaupun gak terlalu puas lah ya karena singkat waktu disana, namun ada momen disaat gue ngerasa gue gak boleh mengecewakan mereka.

Image

saat melihat mereka bisa bercanda, tersenyum dan tertawa lepas, rasanya nyesss banget…

Begini jadi pas gue mau balik ke Bandung pas hari idul adha -kalo gak lupa pas hari selasa dua minggu lalu- , gue kehabisan tiket travel kuningan – bandung sampe hari rabu. Walhasil panik  lah ya, secara hari rabu itu ada quiz paginya. Nah, dinekatin lah naik bus walaupun harus turun di terminal Cicaheum yang jauuuuh banget dari buah batu. Gue berangkat dari rumah jam 4 sore karena gue gak tega untuk ninggalin mama yang lagi sakit. Diputuskan untuk menunggu bus yang gak pasti ada atau gaknya ini, tapi gue ditemani sama bapak tercinta, beliau setia banget nungguin gue sampai naik.

Hingga akhirnya sampe jam 6 sore gak ada juga busnya, alternatif satu-satunya yaitu ke kota Cirebon untuk nyari bus. Gue inget banget, waktu itu bapak gak pake helm dan jaket. Tapi, ajaibnya tiba-tiba bapak pinjem helm ke temennya yang rumahnya deket sama posisi kita nunggu bus, well pasti pada nanya kenapa gak naik angkot ke Cirebon nya? Itu semua karena pada saat itu juga angkutan umum dari kuningan-cirebon penuh terus malah sampe ada yang berdiri di pintu angkotnya gitu. Hiii ngeri.. Dan waktu dibonceng itu, gak berasa air mata gue jatuh, gue merasa terharu banget karena bapak begitu rela berkorban nya, gue sempet bersikeras –karena gue batu- gak mau dianter bapak ke Cirebon, yak karena bapak itu baru aja pulang ngurusin kepanitiaan kurban di kantornya, dan pulang ke rumah harus ditambah capek nya untuk nganterin gue. Gue takut bapak sakit karena kecapean sama kaya mama. 😦

Semoga mama dan bapak diberi lindungan selalu oleh Allah SWT. Yup, dengan kisah tadi gue merasa gak boleh nyerah sama mereka, gue ga boleh leha-leha dan bermalas-malasan lagi, gue mesti usaha go to the max. Gue ingin mempersembahkan “itu” dengan tepat pada waktunya dan gue ingin “itu” menjadi sangat special buat mereka.

Mudahkanlah Ya Allah.. Amiin

“Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” (Alam Nasyrah : 5-6).