Gimana Rasanya Kerja dengan Expat Korea?

Hallo..

Semalem gue kerja sampe jam 10 malem (masuk kerja jam 7 pagi). Yuu.. yu.. kerja kok yaa begitu amat sampe semaleman. Yah maklumin aja kerja sama expat korea yaah, kalo mau nya A yaa A, detail ABCD sampe Z semuanya harus ada, yang impossible harus make it possible, kurang lebih gitu kali ya. But, I am truly enjoy this rhytm, that’s much better daripada gue harus nangis dipojokkan sambil garuk-garuk tembok gegara ditinggal mantan kekasih. Tsah! Hehe.

Well, Akhirnya gue kepikiran aja sih pengen curhat tentang bos gue yang diimpor langsung dari korea. Yah anggap aja ini celotehan anak buah yang kadang kadang suka gemes gara-gara kalo dateng order gak kira-kira. Let’s chek it out.

Workaholic

Gue biasanya manggil bos dengan panggilan Lek Kim. Lek diambil dari kata paklek artinya om, dan Kim adalah marga doi. Menurut gue Lek Kim ini masih muda lah untuk ukuran seorang  department group leader , masih 36 tahun. Tapi anak nya udah 2 yaak. Wkwkw. Kalo ditanya cita-citanya dia bakal jawab, gamer. Iyaaa gamer yang bisa dibayar. Sukak banget sama ngegame. Sampe dia pernah ngomong, “gue ga suka kerjaan gue, gue mau jadi gamer aja lah, pasti hidup gue bahagia”. Gue yang denger juga speachless aja karena lebih ke yang gak percaya ternyata orang kaya dia, cita-citanya out of the box.

Dan jangan dikira karena kerjaan nya gak sesuai sama passion nya dia, mungkin dia males-malesan gitu. Whuooo.. jangan salah! Haha. Saat kerja dan review ini itu, Dia fokus banget. Bener-bener all out dan kadang suka ga enak sendiri kalo ngeluh ini itu tentang kerjaan, karena dia sama sekali ga pernah ngeluh dan selalu membawa mindset kita untuk apa yang harus dilakukan agar ini benar benar selesai dan tercapai dengan memuaskan.

Nah, kata kuncinya “memuaskan”, kalo kerjaan kita menurut dia belum memuaskan, jangan harap bisa pulang sore yang bapak ibu, hanya dia dan Tuhan yang tau kapan bisa pulang. Awal-awal gue kaget sih, cuma makin kesini mencoba untuk menikmati semuanya lah yaaa.

Focus on every detail

Yap, masih di kata kunci yang sama “memuaskan”. Waktu awal-awal kerja, gue udah pede aja dengan kemampuan untuk merepresentasikan data yang ada, apalagi ppt, halaah urusan cingcay lah. Tapi, semenjak bertemu dengan Lek Kim, gonjang ganjing dunia persilatan haha. Gue merasa gak ada apa-apa nya selama ini. Ayyu lo kuliah ngapain aja, begitu doang ga bisa.

Gue sebenernya curiga, Lek Kim ini kayanya penderita OCD untuk tipe orderliness. Kenapa? Karena dia cinta banget sama segala sesuatu hal yang berhubungan dengan presisi. Masih belum kebayang. Jadi waktu awal-awal gue bikin laporan di ppt, itu dirombak abis-abisan, tata letak koordinat si grafik harus sama, sampe gue harus show up gridlines-nya, alasannya setiap perpindahan slide itu, dia gak mau pattern nya berubah atau ada pergerakan, hanya konten nya berubah.

Untuk pemilihan warna graphic, Lek Kim juga punya selera sendiri, dia suka banget sama warna biru kalem dan teman-teman gradasinya, kadang gue juga pake warna abu-abu. Pernah pas awal-awal gue pake warna-warna cerah di draft ppt, dia komen nya Cuma satu, “lo mau buat ppt penyuluhan anak SD?” HAHAHA.

Break the pattern, if needed.

Ini sih yang gue salut sama gaya kepemimpinan nya Lek Kim. Kadang, kalo gue perhatiin Cuma sedikit bos bos lokal yang pake gaya ini, dan ini terbukti efektif kalo emang mau kerja cepet untuk feedback nya. Mungkin kalo pas saat kerja, biasanya ada beberapa hambatan yang sebenernya emang bisa dibilang hanya cari-cari alasan. Nah, style nya Lek Kim, kalo ada macem orang-orang kaya gini, Yaaah semoga selamat aja deh hehe. Soalnya, yang gue perhatikan, find the best person itu sih kurang lebih intinya. Dia gak akan nyerah untuk nyari key person buat memperlancar kerjaan dia. Cuma yang salut dari caranya Lek Kim ini, dia gak langsung ngeganti orang gitu aja sih, Lek Kim ini semacem ngasih beberapa tantangan, Nah kalo lo mampu “memuaskan” doi, Selamat! HAHA.

Kalo dari sudut pandang gue sih, gue cocok banget yaa sama gaya kepemimpinan nya Lek Kim ini, walaupun gue banyak banget order, tapi gue suka aja tantangan-tantangan dari dia. Pasti ada yang baru. Gak semua nya lancar sih, kena semprot juga sering, HAHA. Tapi, yang kaya gitu gak usah dipikirin lah yaa, just give your best, cheers.

Disiplin waktu

Ini sih yaaa yang masih beradaptasi sampe sekarang, disiplin waktu. Jam kerja mulai jam 7 pagi. Iyaaa kaya anak sekolah iyaaa -.-“ Salut nya pernah kita pulang malem sekitar jam 11-12 gitu. Dan pas pagi nya dia udah stand by sebelum jam 7 pagi, gue pun penasaran nanya “mister ga pulang”. “pulang kok, nih mandi” ampuuun deh totalitas dalam kerjaan nya itu loh ckckc.

Suka absurd

Dari sekian kekaguman gue, ini sih yang masih ga bisa gue paham. HAHA.

LEK KIM : L, GUE : A

*lagi lembur ngerjain business strategy*

L : “Ayyu punya pacar?”

A : “punya.” *ini waktu masih punya yaaa dulu

L : “kalo pacaran indonesia, ngapain aja”

A : gue malu asli, soalnya ini ditanya di depan umum, untuk orang kita kan ini lebih ke privacy kan yaa, gak umum diceritain ke orang-orang, “tanya febri aja mister”

Febri : “cium dong mister”

L : “hanya cium saja, wah tidak seru”

Terus menurut ngana? HAHAHA

*lagi numpang pulang pake mobil nya mister waktu pulang malem*

L : “Ayyu, orang indonesia menikah cepat?”

A : *gue tau arah omongan nya kemana* “iyaaa perempuan di sini biasa menikah di sekitar umur 23-25”

L : “Ayyu sudah 25, kenapa belum menikah?”

A : *nah kan bener ujung-ujungnya kesini* “HEHE terus mister umur berapa menikah?” *mencoba mengalihkan pembicaraan

L : “28 tahun, aaaah. Saya tidak suka menikah, menikah tidak menarik. Jika diberikan pilihan menikah apa tidak. Saya pilih tidak menikah. Menikah membuat pusing. ”

A : *keselek sabun*

Asli ga paham kenapa ni orang tiba-tiba ngomong begini, dia lagi curhat sama gue? Haha. Hellow gue pengen nikah woy, kenapa lo kasih doktrin beginian. Haha.

*lagi masuk pas hari sabtu, jadi bajunya cenderung santai, karena Lek Kim untuk daily pakai kemeja dan celana bahan*

L : tiba-tiba duduk diatas meja gue

A : Gue bengong, “ada apa mister?”

L : “Celana baru, mahal” *sambil nunjuk celana jeans nya

A : Hmm pameer “berapa harganya?”

L : “tiga juta ribu”

A : *selamatkan gue dia ngomong apa sih ini*

 

Well, sekian sih kurang lebih pengalaman yaa kerja sama expat korea. Yah kembali lagi ke pribadi tiap orangnya lagi. Temen gue juga kerja sama korea, dan dia dapet yang marah-marah mulu katanya. Makanya dia gak sampe setahun resign. Dan alhamdulillah gue dapet yang oke oke aja sih terlebih sifat absurd yang sering bikin gue gagal paham HAHA.

Kalo kamu ada cerita tentang pengalaman sama expat kamu dari negara lain? Hehe.

Advertisements

Graduate Trainee Recruitment di PT. HM Sampoerna

Hallo blog!

Berjumpa lagi dengan kebomandi masih di blog yang sama dan gak akan pindah kemana-mana ini. Hehe. Kali ini saya akan menceritakan tentang salah satu pengalaman saya mengikuti rekrutmen di PT.HM Sampoerna untuk program Graduate Trainee (GT), yah walaupun belum rejeki kali yaa masuk  situ. Huhu. Sebenernya sudah banyak sih yang menge-share tentang tahap rekrutmen salah satu perusahaan rokok terbesar di Indonesia, namun waktu saya mengikuti rekrutmen ini ada perbedaan di tahap FGD dan Panel Interview. Kalau sebelumnya, peserta melakukan tahap FGD baru setelah itu ditentukan siapa saja yang bisa lanjut ke panel  interview, tapi sistem tersebut diubah, panel iinterview diganti dengan istilah speed date interview dan ini diikuti juga oleh seluruh peserta yang mengikuti FGD, sehingga tidakada proses eleminasi pada FGD. Well, Let’s find out.

  1. Jobfair di Smesco

Yup, awalnya saya mengikuti jobfair ini dengan nothing to lose deh karena menurut info dari beberapa teman saya, Jobfair or something kind of that, it’s just branding company, hanya untuk memperkenalkan perusahaan-perusahaan nya saja. Yaa, kita gak tau lah ya kalau gak dicoba. Waktu jobfair itu, kalau gak salah saya meng-apply hanya tiga perusahaan yang menurut saya cocok, salah satunya HM Sampoerna. Dan setelah dua minggu saya mengikuti jobfair tersebut, ternyata ada panggilan untuk mengikuti tahap writing test di One Pacific Place Building, kawasan SCBD.

  1. Writing test

Writing test ini bisa dikategorikan dengan Psikotes gitu kali ya, namun menurut saya berbeda dengan tes psikotes yang pernah saya ikuti sebelumnya. Seinget saya, Tes terdiri menjadi tiga bagian, yaitu analytic thinking verbal, anylitic thinking numeric dan kepribadian. Untuk anlytic thinking verbal dan numeric formatnya sama yaitu menentukan pernyataan yang sesuai dengan informasi yang telah diberikan. Untuk verbal sendiri, diberikan satu paragraf untuk sekitar 3 soal pernyataan dan di tiap pernyataan terdapat pilihan : benar, salah atau tidak dapat ditentukan. Paragraf yang disajikan dari beragam bidang ilmu, dan bagi yang tidak terbiasa dengan istilah ekonomi seperti saya, maklum anak teknik, akan menjadi sebuah tantangan ketika membicarakan saham, inflasi, dsb. Untuk numeric, sama seperti soal matematika, namun kesulitan yang saya hadapi mengenai peerhitungan dividen, karena memang saya gak tau ini istilah apa. Hehe. Dan kalau untuk kepribadian lebih mengisi kecendrungan sifat kita. Pokoknya, dari tahap awal ini saya sudah pasrah Huhu..

Saran dari saya, untuk mengikuti tahap ini, Fokus yang paling penting. Selain itu, perhatikan perintah writing test untuk verbal, yaitu pilih “benar, salah atau tidak dapat ditentunkan” hanya berdasarkan paragraf yang telah disediakan, bukan berdasarkan informasi yang telah anda ketahui sebelumnya. Kalau untuk numeric sendiri, saya lebih memilih mengerjakan yang saya bisa, setelah itu, saya mengerjakan sebisa saya, dan waktu itu saya lebih memilih untuk tidak mengisi soal-soal numeric yang tidak bisa saya kerjakan, jadi banyak kosong nya Hihi.

  1. Interview HR

Dan sekitar 2-3 minggu saya mendapat telpon dan email dari Sampoerna kalau saya lolos ke tahap interview HR. Well, persiapan saya buat interview HR yaa saya banyakin baca tentang Sampoerna dan beberapa artikel terkait perusahaan yanng telah berafiliasi dengan Philip Moris International ini, dan saya sudah prediksikan kalau ini pasti bahasa Inggris.

Waktu interview saya bertemu dengan pak Luki, orangnya hangat dan enak diliat lah yaa. Hehe *centil* Pada sesi ini, pak Luki juga cerita kalo doi ternyata dari program GT selama dua tahun. Berdasarkan informasi dari pak Luki, doi ternyata dari program GT operational, namun setelah dilakukan penempatan, doi memiliki minat di bidang HR. So, tips and trik dari pak Luki, kalau mau masuk GT Sampoerna ini sesuaikan dengan latarbelakang pendidikan kamu, misal kamu anak Teknik yaa berarti bidang yang kamu pilih adalah operational, kenapa? Karena misal nya, kamu anak teknik, tapi kamu pilih bidang Company Affair atau Finance, maka untuk masuk program GT ini kamu akan bersaing dengan anak hukum yang mengerti tentang seluk beluk hukum bla bla atau anak akuntansi yang ngerti tentang istilah profit bla bla bla. Jadi, walaupun program GT ini diperuntukkan untuk seluruh jurusan, namun pada tahap pemilihan divisi disarankan untuk tetap disesuaikan dengan background pendidikan kamu.

  1. FGD dan Speed Date Interview

Sebenernya gak sampe sebulan saya, mendapat telpon dari Sampoerna untuk mengikuti Forum Group Discussion (FGD). Namun, saya bingung liat tanggal nya, karena bertepatan dengan saya wisuda. Waduh, terpaksa saya konfirm kalau saya minta di re-scheduled, namun pas tahap ini asli pasrah banget, karena saya gak terlalu berharap banyak bisa atau gaknya jadwal FGD saya di-rescheduled, dan ternyata bisa. Yeay! Walaupun emang harus menunggu satu bulan lagi setelah itu. Hiks.

Sebelum  dilakukan tes FGD, recruitment team meberitahukan mekanisme baru tentang FGD dan Speed Date Interview (SDI), nama sebelumnya Panel Interview. Jadi, waktu itu dibagi menjadi beberapa kelompok, sekitar 6-7 orang per kelompok.  Dan beberapa kelompok melakukan FGD atau SDI terlebih dulu. Untuk kelompok saya, kami mendapat jadwal untuk SDI terlebih dulu.

Mekanisme SDI ini menurut saya sih unik yaa, belum pernah nemun model interview macem gini di perusahaan manapun. Hehe. Jadi, terdapat meja panjang, disitu terdapat 3 pasang bangku berhadapan, dan sebelumnya telah diisi oleh 3 user yang telah duduk manis disitu. Tiap peserta mendapat kartu berisikan jadwal interview dan mendapatkan jatah 2  kali interview. Sehingga, kita harus mengganti posisi kami tiap kali mendengar suara pluit. Berasa main bola deh ya. Haha. Pertanyaan interview seputar tentang kuliah, projek dan bla bla bla. Jujur, saya sih grogi ya karena pertama kali saya interview user dengan bule pulak yang ngomongnya cepet juga, asli bahasa inggris saya yang terbatas sehingga menurut saya, saya kurang menunjukkan siapa saya hehe.

Dan setelah SDI, kami sekelompok diminta untuk masuk ruangan dimana ternyata sudah ada tiga user yang telah duduk manis di sudut ruangan, nah proses FGD ini diminta untuk menyelesaiakan suatu permasalahan. Nah, rules nya, tiap 10 menit, kami diminta untuk menentukan 3 amplop yang ingin dipilih untuk data pendukung pemilihan nya. Dan ada dua kali kesempatan, sehingga ada 6 amplop yang digunakan untuk memutuskan permasalahan. Well, permasalahannya seputar menetukan 3  produk apa yang terbaik untuk dijual ke pasaran.

Begini, saya gambarkan yaa kondisi waktu FGD, yang saya lihat semua orang di kelompok saya ingin menunjukkan kelebihan pada diri mereka sehingga menurut saya bisa dikategorikan ini diskusi yang panas karena ada beberapa orang yang ngotot ingin pendapatnya diterima. Hal ini dimulai dari pemilihan 3 amplop awal yang sudah jadi pembicaraan alot. Waktu itu, saya lebih mencari kesempatan untuk berbicara. Dan saya mengakui porsi bicara saya kurang sekali dibandingkan lainnya, karena gimana mau ngomong, toh semua nya pengennya pendapatnya didengar dan saya akui bahasa inggris saya lagi dan lagi terbatas hiks, jadi saya berbicara seperlunya aja deh, karena saya gak terbiasa dengan diskusi yang ngotot. Santaaaaaiii bro and sist. Hehe. And in the end of discussion, sebenernya kami diminta menentukan 3 produk, tapi hal itu gak tercapai karena diskusi kami mentok di 4 produk yang ingin dijual.

Saran dari saya, kalo kamu sudah sampai tahap ini, sebaiknya perbanyaklah pengetahuan kamu tentang ekonomi, market trends, psikolog, chemical, dan masih banyak lagi. Berusaha tenang dalam FGD, karena sejujurnya saya panik, karena kaget saat meilhat didalam amplop ternyata banyak hal baru, sehingga saya kurang menguasai untuk dari segi pengetahuan nya.

Well, gak nyampe seminggu saya mendapatkan pemberitahuan bahwa saya tidak lolos untuh tahap berikutnya. Sedih sih ya, tapi semua ini saya anggap pengalaman berharga bagi saya. Berdasarkan, info yang saya terima dari recuitment team nya, tahap berikutnya adalah presentation. Dan Selamat bagi yang lolos rekrutmen GT ini dan Goodluck juga bagi kamu yang seleksi GT Sampoerna. Sukses 😀

Balada si FreshGraduates

Hallo blog!

Akhir-akhir ini saya sering memperhatikan beberapa teman saya yang sudah atau belum diterima kerja di perusahaan tertentu dan biasa nya mereka yang sudah signing kontrak ini akan mengalami siklus tertentu tanpa disadari, termasuk juga saya. Hehe. Dan sebenernya saya posting tentang ini bukan karena saya sudah keterima kerja dan sudah melewati seluruh siklusnya, tapi saya hanya ingin share pengalaman dan cerita di sekitar saya.

Siklus nya sih dimulai kelar sidang, biasanya merasakan kebahagiaan dan kelegaan tiada tara, secara dong ya setelah bergulat untuk mendapatkan gelar tertentu seperti menghadapi killer nya penguji sidang yang tiada ampun memberikan pertanyaan-pertanyaan, menunggu dosen pembimbing tanpa kepastian berapa lama harus menunggu hanya untuk minta tanda tangan satu lembar saja, atau rela gak tidur berhari-hari demi terkejarnya deadline yang semakin mendekati batasnya dan masih banyak lagi hal-hal yang akan menjadi kenangan indah mencapai gelar sarjana atau yang lainnya.

Well, setelah saya lihat, ternyata mahasiswa kelar sidang ini terbagi menjadi dua, yaitu yang kebelet dapet kerja dan yang mau have fun dulu aja. Dan berdasarkan survey, ceileh, kebanyak teman-teman saya termasuk ke dalam kategori ‘kebelet kerja’. Why? It’s so simple, because they want to get their own money alias gak tergantung lagi sama orangtua. Namun, biasanya karena terlalu kebelet kerja, biasanya terlupa akan beberapa hal pertimbangan, yaitu bagaimana development career di perusahaan tersebut, budaya kerjanya atau benefit apa saja yang didapatkan selama kita bekerja disitu, sehingga gak aneh kalo kita (anak muda) bisa dibilang kutu loncat yang bergerak dari satu ke lain perusahaan untuk mendapatkan yang benar-benar pas.

Nah, untuk beberapa orang mungkin hal itu wajar saja  dilakukan, karena mengingat suatu prinsip, “yang penting cari pengalaman dulu”. Well, pada masa dimana sudah diterima kerja namun tidak sesuai dengan diri kita, baik itu dari sisi gaji dibawah standar, kerjaan yang numpuk, mungkin ditambah lingkungan kerja yang gak cocok atau masih banyak faktor yang membuat kita gak nyaman berlama-lama diperusahaan tersebut. Nah, fase ini biasa nya sih bergalau-galau gitu. Hal ini benar terjadi dengan salah satu teman saya, jadi sebenernya doi sudah diiterima di sebuah perusahaan salah satu operator besar di Indonesia, karyawan tetap lagi, tapi doi gak happy karena ternyata penempatannya di luar pulau jawa. Doi pun berencana untuk resign, tapi ternyata banyak temen-temen yang menyayangkan keputusan ini. Well, mungkin kita hanya memandang dari satu sudut pandang saja, tanpa melibatkan rasa empati kita jika hal itu terjadi pada kita. Hal-hal seperti itu menjadi miris, ketika ratusan atau bahkan ribuan orang pengen masuk ke perusahaan itu tapi, disatu sisi temen gue malah mau resign. Yup, that’s life.

So, gimana yang masih mencari tambatan perusahaan yang pas? *talk to myself* sekarang sih tinggal gimana kitanya menempatkan diri dan senantiasa bersyukur kepada Allah SWT. Dan ada satu hal yang mesti kita percaya sih yaitu Allah pasti menciptakan skenario yang sangat indah dan tak akan pernah terduga. Prinsipnya kaya ketemu jodoh aja, berusaha untuk ‘memantaskan diri’, yaa menurut sayasih prinsip itu juga dipegang disaat proses pencarian jodoh kerja 🙂

yaa.. asal gakkaya gini aja yaa kalo udah dapet kerja *talktomyself*