Gimana Rasanya Kerja dengan Expat Korea?

Hallo..

Semalem gue kerja sampe jam 10 malem (masuk kerja jam 7 pagi). Yuu.. yu.. kerja kok yaa begitu amat sampe semaleman. Yah maklumin aja kerja sama expat korea yaah, kalo mau nya A yaa A, detail ABCD sampe Z semuanya harus ada, yang impossible harus make it possible, kurang lebih gitu kali ya. But, I am truly enjoy this rhytm, that’s much better daripada gue harus nangis dipojokkan sambil garuk-garuk tembok gegara ditinggal mantan kekasih. Tsah! Hehe.

Well, Akhirnya gue kepikiran aja sih pengen curhat tentang bos gue yang diimpor langsung dari korea. Yah anggap aja ini celotehan anak buah yang kadang kadang suka gemes gara-gara kalo dateng order gak kira-kira. Let’s chek it out.

Workaholic

Gue biasanya manggil bos dengan panggilan Lek Kim. Lek diambil dari kata paklek artinya om, dan Kim adalah marga doi. Menurut gue Lek Kim ini masih muda lah untuk ukuran seorang  department group leader , masih 36 tahun. Tapi anak nya udah 2 yaak. Wkwkw. Kalo ditanya cita-citanya dia bakal jawab, gamer. Iyaaa gamer yang bisa dibayar. Sukak banget sama ngegame. Sampe dia pernah ngomong, “gue ga suka kerjaan gue, gue mau jadi gamer aja lah, pasti hidup gue bahagia”. Gue yang denger juga speachless aja karena lebih ke yang gak percaya ternyata orang kaya dia, cita-citanya out of the box.

Dan jangan dikira karena kerjaan nya gak sesuai sama passion nya dia, mungkin dia males-malesan gitu. Whuooo.. jangan salah! Haha. Saat kerja dan review ini itu, Dia fokus banget. Bener-bener all out dan kadang suka ga enak sendiri kalo ngeluh ini itu tentang kerjaan, karena dia sama sekali ga pernah ngeluh dan selalu membawa mindset kita untuk apa yang harus dilakukan agar ini benar benar selesai dan tercapai dengan memuaskan.

Nah, kata kuncinya “memuaskan”, kalo kerjaan kita menurut dia belum memuaskan, jangan harap bisa pulang sore yang bapak ibu, hanya dia dan Tuhan yang tau kapan bisa pulang. Awal-awal gue kaget sih, cuma makin kesini mencoba untuk menikmati semuanya lah yaaa.

Focus on every detail

Yap, masih di kata kunci yang sama “memuaskan”. Waktu awal-awal kerja, gue udah pede aja dengan kemampuan untuk merepresentasikan data yang ada, apalagi ppt, halaah urusan cingcay lah. Tapi, semenjak bertemu dengan Lek Kim, gonjang ganjing dunia persilatan haha. Gue merasa gak ada apa-apa nya selama ini. Ayyu lo kuliah ngapain aja, begitu doang ga bisa.

Gue sebenernya curiga, Lek Kim ini kayanya penderita OCD untuk tipe orderliness. Kenapa? Karena dia cinta banget sama segala sesuatu hal yang berhubungan dengan presisi. Masih belum kebayang. Jadi waktu awal-awal gue bikin laporan di ppt, itu dirombak abis-abisan, tata letak koordinat si grafik harus sama, sampe gue harus show up gridlines-nya, alasannya setiap perpindahan slide itu, dia gak mau pattern nya berubah atau ada pergerakan, hanya konten nya berubah.

Untuk pemilihan warna graphic, Lek Kim juga punya selera sendiri, dia suka banget sama warna biru kalem dan teman-teman gradasinya, kadang gue juga pake warna abu-abu. Pernah pas awal-awal gue pake warna-warna cerah di draft ppt, dia komen nya Cuma satu, “lo mau buat ppt penyuluhan anak SD?” HAHAHA.

Break the pattern, if needed.

Ini sih yang gue salut sama gaya kepemimpinan nya Lek Kim. Kadang, kalo gue perhatiin Cuma sedikit bos bos lokal yang pake gaya ini, dan ini terbukti efektif kalo emang mau kerja cepet untuk feedback nya. Mungkin kalo pas saat kerja, biasanya ada beberapa hambatan yang sebenernya emang bisa dibilang hanya cari-cari alasan. Nah, style nya Lek Kim, kalo ada macem orang-orang kaya gini, Yaaah semoga selamat aja deh hehe. Soalnya, yang gue perhatikan, find the best person itu sih kurang lebih intinya. Dia gak akan nyerah untuk nyari key person buat memperlancar kerjaan dia. Cuma yang salut dari caranya Lek Kim ini, dia gak langsung ngeganti orang gitu aja sih, Lek Kim ini semacem ngasih beberapa tantangan, Nah kalo lo mampu “memuaskan” doi, Selamat! HAHA.

Kalo dari sudut pandang gue sih, gue cocok banget yaa sama gaya kepemimpinan nya Lek Kim ini, walaupun gue banyak banget order, tapi gue suka aja tantangan-tantangan dari dia. Pasti ada yang baru. Gak semua nya lancar sih, kena semprot juga sering, HAHA. Tapi, yang kaya gitu gak usah dipikirin lah yaa, just give your best, cheers.

Disiplin waktu

Ini sih yaaa yang masih beradaptasi sampe sekarang, disiplin waktu. Jam kerja mulai jam 7 pagi. Iyaaa kaya anak sekolah iyaaa -.-“ Salut nya pernah kita pulang malem sekitar jam 11-12 gitu. Dan pas pagi nya dia udah stand by sebelum jam 7 pagi, gue pun penasaran nanya “mister ga pulang”. “pulang kok, nih mandi” ampuuun deh totalitas dalam kerjaan nya itu loh ckckc.

Suka absurd

Dari sekian kekaguman gue, ini sih yang masih ga bisa gue paham. HAHA.

LEK KIM : L, GUE : A

*lagi lembur ngerjain business strategy*

L : “Ayyu punya pacar?”

A : “punya.” *ini waktu masih punya yaaa dulu

L : “kalo pacaran indonesia, ngapain aja”

A : gue malu asli, soalnya ini ditanya di depan umum, untuk orang kita kan ini lebih ke privacy kan yaa, gak umum diceritain ke orang-orang, “tanya febri aja mister”

Febri : “cium dong mister”

L : “hanya cium saja, wah tidak seru”

Terus menurut ngana? HAHAHA

*lagi numpang pulang pake mobil nya mister waktu pulang malem*

L : “Ayyu, orang indonesia menikah cepat?”

A : *gue tau arah omongan nya kemana* “iyaaa perempuan di sini biasa menikah di sekitar umur 23-25”

L : “Ayyu sudah 25, kenapa belum menikah?”

A : *nah kan bener ujung-ujungnya kesini* “HEHE terus mister umur berapa menikah?” *mencoba mengalihkan pembicaraan

L : “28 tahun, aaaah. Saya tidak suka menikah, menikah tidak menarik. Jika diberikan pilihan menikah apa tidak. Saya pilih tidak menikah. Menikah membuat pusing. ”

A : *keselek sabun*

Asli ga paham kenapa ni orang tiba-tiba ngomong begini, dia lagi curhat sama gue? Haha. Hellow gue pengen nikah woy, kenapa lo kasih doktrin beginian. Haha.

*lagi masuk pas hari sabtu, jadi bajunya cenderung santai, karena Lek Kim untuk daily pakai kemeja dan celana bahan*

L : tiba-tiba duduk diatas meja gue

A : Gue bengong, “ada apa mister?”

L : “Celana baru, mahal” *sambil nunjuk celana jeans nya

A : Hmm pameer “berapa harganya?”

L : “tiga juta ribu”

A : *selamatkan gue dia ngomong apa sih ini*

 

Well, sekian sih kurang lebih pengalaman yaa kerja sama expat korea. Yah kembali lagi ke pribadi tiap orangnya lagi. Temen gue juga kerja sama korea, dan dia dapet yang marah-marah mulu katanya. Makanya dia gak sampe setahun resign. Dan alhamdulillah gue dapet yang oke oke aja sih terlebih sifat absurd yang sering bikin gue gagal paham HAHA.

Kalo kamu ada cerita tentang pengalaman sama expat kamu dari negara lain? Hehe.

Advertisements

.

Andai waktu dapat diputar kembali dan mengembalikan masa disaat awal kita berjumpa. Tatap matamu disana masih hangat terasa. Begitu antusias menatap diriku yang hanya siswi SMK tanpa alis dan make up. Kamu masih indah di dalam kenangan pada masa itu. Kamu cinta pertama aku, cinta monyet sih kalo kata orang-orang. Hehe.

Well. Saya mencoba berdamai dengan masa lalu saya, saya mencoba untuk menerima semua kenyataan pahit yang harus dihadapi. Di masa ini mungkin sisi negatif pada dirimu yang dominan muncul dipikiran saya. Namun, buat apa semua ini? Hanya kata-kata yang saling menyakitkan yang muncul diantara kita. Entah untuk apa itu semua? Yang saya rasakan hanyalah merasakan sakit teramat yang tak sanggup saya tahan lagi.

Semua berpikir bahwa saya termasuk yang kuat menghadapi ini semua. Ketahuilah, bahwa saya juga perempuan yang hati nya rapuh dan patah hati. Cukuplah saya yang merasakan dan Allah menjadi sandaran hati saya selama ini. Saya hanya ingin dipertemukan dengannya yang telah tertulis di suratan takdir-Nya. Kapan saya bisa bertemu dengannya?

Tapi, jika saya bertemu dengan nya disaat seperti ini, saya malu. Malu akan kondisi saya saat ini, karena terlihat begitu lemah dan tak berdaya, kehilangan asa dalam hidup. Yap, saya akan bertemu disaat saya merasa siap dengan semuanya. Yu, pantaskanlah dirimu! Masih banyak ketertinggalan yang harus kamu kejar!

Terimakasih!

Hello.

Saya ingin bercerita tentang kisah hubungan saya yang kandas setelah delapan tahun lebih. Saya memilih untuk menceritakan karena saya ingin menyembuhkan luka hati ini yang selalu membuat saya berderai air mata di setiap sholat. Saya mencoba untuk meikhlaskannya walaupun kenyataan nya itu bukan perkara mudah karena telah melibatkan kedua keluarga yang telah saling kenal, keluarganya telah datang pada bulan february lalu. Sangat disayangkan.

Saya terperanjat, mengetahui bahwa ada orang ketiga dalam hubungan kami, kurang lebih setahun lamanya. Saya sangat mempercayainya dan berpikir dia bisa berteman dengan siapa saja. Namun tampak nya pondasi kedewasaan dalam hubungan ini belum begitu kokoh.

Saya hanya bisa menangis meratapi hubungan ini. Saya pun berpikir, apa yang salah dalam diri saya sehinnga dia menemukan sosok wanita lain di hatinya. Saya hanya bisa menangis dan pasrah tentang hubungan ini. Hingga akhirnya saya mencoba untuk memberanikan diri untuk meminta keputusan. Namun, dia tidak menjawab sepatah katapun. Matanya pun seakan tidak ada keyakinan disana, saya bisa merasakannya.

Dan saya pun memilih untuk mundur.

Terimakasih, Anjar Guritno!

New Hello

new hello.JPGSaat saya blogwalking, saya menemukan kalimat ini di blog nya mba cinta (mba cinta, ijin yaa capture hehe). Saya terdiam sejenak kemudian menghela nafas. Well, you did it yu, good job. Entahlah sudah ga ada bentuk nya lagi hati ini, mungkin seperti sisa remahan roti bretok favorit saya. Saya harus berani mengambil langkah yang gak pernah terpikirkan sebelumnya. Delapan tahun lima bulan sudah cukup buat saya dan terimakasih untuk semuanya. *mendadak melow*

Papandayan, Nice to Meet You!

Papandayan merupakan gunung kedua yang saya daki, sebelumnya saya pernah ceritakan disini. Well, beda gunung beda cerita. Banyak hal yang saya gak sangka dan saya sangat bersyukur dikelilingi teman-teman baik disekitar saya sehingga setiap perjalanan selalu menyenangkan dan selalu menjadi kenangan indah. Road to Papadayan diperankan oleh kami berlima, yaitu saya, farah, fuad, mas kur dan pak basa. Jika dilihat dari panggilan namanya, tentu sudah bisa dibedakan siapa yang paling tua hihi.

H-2 minggu, mas kur sudah membuatkan list apa-apa saja yang harus dibawa dan keperluan selama pendakian. Sejujurnya, ini adalah pengalaman pertama saya untuk camping di gunung dan saya satu-satunya yang masih newbie. Jadi, pak basa ini sangat concern terhadap segala sesuatu perlengkapan yang saya belum punya. Dan beliau paling banyak kasih saran tentang perlengkapan, fisik dan hal detail lainnya, thanks pak bas!

Akhirnya saya memutuskan untuk membawa daypack 30 L untuk menemani saya selama pendakian. Alasan kenapa saya pilih daypack tersebut? Karena saya suka warna nya haha. Tidak hanya daypack, saya juga membeli sendal gunung dengan warna senada. Centil. Haha. Planning kami, Jumat sore setelah jam kerja, kami berangkat ke Garut dan berangkat pagi. Goodluck for us!

The day is coming, Yeay! Kami berangkat jam 19.30 dari jababeka menuju garut, finally. Setelah drama farah yang hampir ga bisa ikut karena tiba-tiba serangan dokumen translate yang datangnya kaya banjir bandang dari HQ. Saya juga sempat ketar-ketir karena kalo farah ga ikut, saya wanita sendirian dong. Fyuuuh, namun setelah liat muka saya yang memelas akhirnya farah bisa juga ikut.

Sekitar jam satu dini hari, kami baru tiba di camp david. Fyi, saat ini gunung papandayan telah diambil alih oleh pihak swasta, PT. AIL, sehingga menurut teman saya untuk tiket masuk jauh lebih mahal dibandingkan sebelumya per awal oktober ini. Saat ini untuk tiket masuk dan camp di sini, kita harus merogoh kocek sekitar idr 65k, harga sebelumnya sekitar idr 35k sudah termasuk camp. Well, akhirnya kami memutuskan untuk membangun tenda hanya sekedar berisitrahat dari lelahnya perjalanan Cikarang – Garut.

Kami memulai pendakian sekitar jam delapan pagi karena semuanya bangun kesiangan, yang awalnya rencana naik jam 5 pagi, tapi ternyata baru bangun jam segitu hahaha. Well, selama perjalanan sudah ga terhitung lagi berapa kali saya memutuskan istirahat hehe.  Jalur pendakian di Papandayan ini tergolong variatif menurut saya, seperti jalanan berbatu – pijakan yang cukup licin dan ada sedikit loncat-loncat centil waktu menyebrangi aliran sungai kecil. Wah semuanya pengalaman baru bagi saya.

Dan akhirnya kami sampai di Pondok Selada, tempat kami mendirikan tenda. Awalnya saya berpikir bahwa kami akan full masak ala-ala pendaki gunung, tapi tet tot, disana beberapa warung yang buka 24 jam menyediakan indomie rebus, nasi goreng , gorengan dan sejenisnya. Hahaha. Masak-masak kami pun hanya seputar masak air dan indomie. Hehe.

Pendakian kali ini, hanya camping di Pondok Selada, tidak sampai puncak karena kendala cuaca yang selalu hujan hingga perjalanan turun. Sempat terpleset beberapa kali hingga celana saya belepotan dong hahaha. But that was a lot of fun and laugh. Hahah. Saya masih ingat ketika jam dua dini hari, saya terbangun dan ketakutan karena awalnya saya kira ada babi hutan sedang mengendus tenda kami –berdasarkan cerita penjaga, babi hutan turun pada malam hari- dan ternyata itu ada suara mendengkur dari tenda sebelah. Hahaha.

Papandayan nice to meet you!

 

20161020_222713

my fav : blue daypack

IMG-20161024-WA0059

let’s start!

IMG-20161024-WA0051

istirahat dulu yah

IMG-20161024-WA0060

istirahat (lagi)

20161022_170442

pondok selada

20161022_170514

dont worry kekurangan makanan. ada warkop 24 jam haha

20161022_174018

toilet dengan air super dingin

IMG-20161024-WA0044

tenda kita

IMG_20161024_202948

papandayan ranger (ki-ka : farah,fuad,pak basa, mas kur dan kebo)

IMG_20161104_055051

saatnya turun! thank you mas kur udah bawain tas aku :3

IMG-20161024-WA0045

bunga edelweis

IMG-20161024-WA0046

bunga edelwies (lagi)

IMG-20161024-WA0033

jump!

IMG-20161024-WA0034

keliatan muka capek nya –“

 

Fantastic Beasts and Where to Find Them

fantastic-beast

Gambar diambil dari fantasticbeasts

Rabu sore kemarin, saya putuskan untuk menonton film di mall paling hits se-cikarang, Cuma satu-satu nya di cikarang dengan bangunan dua lantai, mevvah yaa. Haha. Akhirnya searching di web nya cinemax dan ada film yang katanya jadi pelipur lara bagi para big fan of Harry Potter, saya? Bukan kok, saya masih susah move on dari The Lord of The Ring dan para hobbit. Dan setelah browsing sana sini, OMG lead role nya Eddie Redmayne dong *kedip centil*. Awal ketertarikan sama mas Eddie ini saat di film The Theory of Everything, doi berperan sebagai Stephen Hawking, dan karena acting kece nya mas eddie, dia meraih piala Oscar untuk kategori best actor, yang bikin makin kesemsem sama mas eddie, ternyata dia peraih piala Oscar termuda di kategorinya, masih kelahiran 1982 booo’.

Well, kecenya mas eddie ini ga bisa dipungkiri berbanding lurus dengan ekspektasi saya terhadap film terbaru nya ini dong. Hmm. Tapi, saya harus berpikir realistis, ekspektasi terlalu tinggi akan hanya membuat kecewa. Sama seperti halnya film AADC 2 yang menurut saya, sorry to say, *thumbs down*. Nah, karena pengalaman merupakan guru yang terbaik, maka jangan berekspektasi yu’ okee.. please set your expectation in low standard yaah yu’!

Back sound khas Hogwart diawal film sudah menyapa kita, dan ini semacam mengusir kangen nya para pecinta Harry Potter kali yaa dan bikin makin penasaran. Film ini berkisah seputar petualangan Newt Scemender menuju New York dengan misi khusus. Berlatar New york di tahun 1920’an dan masih menjunjung tinggi dunia witches dan wizard, Saya harus kagum dengan film yang bisa membawa mood penonton sangaaat halus dan memberikan cerita dari sisi lain dunia ini yaitu Magizoology.

Terlepas dari beberapa plot yang bolong dan gak mendetail tentang kenapa begini dan begitu, I am trully entertained by this movie. Ceritanya seakan mengajak kita untuk menyusun potongan puzzle dan harus sabar untuk nunggu sekuel selanjutnya. Dan katanya sih, film ini akan dibuat dalam lima part dan makin penasaran dong kira-kira surprise apalagi yang mau dikasih di film selanjutnya yang bakal release sekitar tahun 2018, lama banget maaak. Karena di akhir film ternyata muncul Mr. *sensored* and he was unpredictable. Pengen loncat dari bangku pas tau ada si om ini hahaha.

Festival Kuliner Serpong

Jika ditanya apa yang paling bisa membuat saya bahagia? Jawabannya mudah sekali, yaitu Makan. Hahaha. Entah formula seperti ini kapan terbentuk dan telah dibuat paten oleh otak saya ini. Sehingga ketika saya suntuk, badmood atau apapun lah itu, cukup bawakan saya makanan/cemilan beserta kopinya juga boleh, maka akan hilanglah seketika segala rasa gundah gulana yang ada di hati. Haha.

20160827_174552

Weekend lalu (ini sudah lamaaaa banget), Mas ngajakin saya untuk icip-icip di Festival Kuliner Serpong yang diadakan di Pelataran parkir Summarecon Mall Serpong. Awal pas diajakin sih gak terlalu berekspektasi lebih karena  biasanya acara festival kuliner yang pernah saya ikuti yaaah rasa seadanya dan harga yang cenderung mahal. Tapi, karena weekend waktu itu kita sama-sama kosong, akhirnya kita memutuskan untuk cuss ke sana. Here we go!

Tujuan pertama saya itu Nasi Goreng Kebon Sirih, Yaelaah jauh-jauh ke serpong masa ujung-ujungnya Nasi Goreng Haha. Seriously, Nasi Goreng ini enak banget. Gak Bohong. Saya suka banget. Saya yang anti kambing, akhirnya excuse sama nasgor ini, karena rempah-rempahnya itu yang hmmm bikin perut krucuk-krucuk  dan apalagi yaaa yang bikin nagih nya yaa, hoiyaa cara masak nya di kuali super gede dengan nasi segunung, rasanya pengen makan langsung dari kualinya. Haha.

20160827_164344

Setelah kewajiban utama perut terpenuhi  yaitu nasi, destinasi berikut nya “ Mie Goreng Abang Adek”. Mie goreng bisa kali ngerebus di kosan sendiri, weits.. jangan salah, Khasnya dari mie goreng ini itu cabe rawit nya yang buanyaak banget. Jadi bayangkan satu indomie dimasak dengan kelipatan cabe rawit mulai dari 10, 25, 50 dst. Pilihan cabe rawit ada di jumlah 25 buah. Dan itu udah pedes bangeeet huu haaah..

20160827_164446

Yang membuat jatuh hati kemudian yaitu pecel pincuk. Ini request nya Mas, karena doi emang doyan banget sama yang namanya pecel, jadi sekalian juga pengen tau Pencel pincuk yang kaya gimana rasanya. Overall, sama aja sih kaya pecel pada dasarnya, Cuma disini tersedia bumbu manis dan pedas, jadi gak usah worry untuk yg gak terlalu suka pedes. Huaaah kenyang banget.

20160827_165855

Sebenernya masih pengen banget nyobain lain-lainnya Cuma karena perut yang udah kenyang, akhirnya ditutup dengan serabi solo dan es cendol elizabeth, makanan penutup nya lupa diphoto. Hehe. Thank you Festival Kuliner Serpong, kapan kapan adain lagi yaaah. Uenak!