Writing Challenge Day 3 – Review about anything

KAHITNAAAAAAAAAAAAA….

Kahitna, grup musik asal Bandung, Indonesia, dibentuk pada tanggal 24 Juni 1986 dan dimotori oleh Yovie Widianto (piano). Walaupun kerap mengusung tema cinta dalam liriknya, Kahitna terkenal bisa memadukan unsur musik jazz, pop, fusion, latin dan bahkan etnik ke dalam bentuk ramuan yang memikat. Grup musik yang mulai merajut kariernya lewat panggung festival dan cafe ini diakui mempunyai kekuatan pada aransemen musiknya yang terbilang orisinil. — Dikutip dari sini

Saya pengen cerita aja sih tentang KAHITNA, I know ini bukan kalimat yang bagus buat di awal bacaan. Namun, ini bisa menggambarkan betapa saya menyukai band ini karena Saya nge-fans sama Kahitna sejak SMP kelas 2. Mungkin banyak orang yang suka kahitna semenjak zaman baheula, dan saya termasuk belum ada apa-apanya dibandingkan mereka yang sudah ehm.. tua. Tetapi, bener lah yaa lagu-lagu kahitna ini bener-bener bikin kita terhanyut dan bikin adem dengernya, dan menurut saya lagu-lagunya gak lebay kaya lagu-lagu sekarang yang galau nya bikin berdarah-darah, serta menurut saya kahitna itu pas, elegan, dan gak lekang oleh zaman. Tsaaaah.

Pertama kali saya suka banget sama Kahitna itu semua gara-gara kuis yang diadakan radio lokal sekitar tahun 2005 di bekasi, kalo gak salah sih ya namanya M2 radio. Waktu itu Kahitna lagi promo album dengan single aku, dirimu, dirinya dan waktu itu emang lagi ngehits banget lagunya Kahitna dan sering diputerin di radio. Nah, waktu itu saya coba iseng-iseng aja telepon dan ternyata nyambung, Horrraaaay *guling-guling* dan waktu itu kalo gak salah ada tiga orang penanya, dan dipilih satu orang penanya terbaik yang dapet kaset albumnya kahitna plus poster. Dan ternyata saya yang menang sodara-sodara 😀 hahaha. Seneng deh yaa, tapi waktu itu di rumah saya ada larangan masang poster-poster berisi gambar manusia, kaya pemain bola, model, artis, dan termasuk kahitna, akhirnya saya Cuma bisa simpen. Waktu itu saya dengerin banget lah yaa dan puter ulang terus kasetnya, soalnya itu adalah kaset album perdana saya. Tapi, yang bikin sedihnya, waktu pindahan ke kuningan, kasetnya entah hilang kemana, atau mungkin si mamah nganggep itu kaset udah gak kepake lagi ya *sigh*

Selama SMP dan SMK, saya hanya update lagu-lagu nya kahitna dan setia mendengarkan lagu kahitna. Kenapa saya gak nonton konser nya? Iya, saya masih cupu dan gak ada duit buat nonton konser macem begituan, dan pada saat itu orangtua saya mendoktrin saya kalau nonton konser musik seperti itu sangat berbahaya buat saya, apalagi saya ini perempuan, nanti kalo diapa-apain pas lagi nonton gimana, terus dibius dan diculik gimana? Yaudin deh, Jadi saya serem sendiri untuk nonton konser apapun jenisnya, apalagi konser dangdut yang diadain tetangga sebelah waktu hajatan, dimana penyanyi nya kalau udah mulai goyang-goyang gak keruan, hiii jadi geli sendiri liat nya. Pokoknya, waktu itu konser haram buat anak-anak mamah dan bapak saya.

 Nah, pas kuliah deh yaa, saya mulai bandel dikit. Hihi. Ampuni anak mu ini, mamah! Asli saya penasaran banget gimana situasi dan kondisi sebenarnya yang nama nya konser musik yang waktu itu dilarang keras banget sama keluarga saya, tentunya saya juga gak pernah bilang sama orangtua saya. Akhirnya, saya mulai memberanikan diri untuk tergabung dalam kepanitiaan yang mengadakan konser musik di akhir rangkaian acaranya, waktu itu ngundang Mocca dan Rocket Rockers(RR). Waktu mocca sih yaa, emang adem ayem dan saya berujar dalam hati, Ooh gini doang konser musik? Gak ada apa-apa gini kok. Dan waktu RR perform, yak ternyata saya baru mengerti, jadi ini yang dimaksud oleh orangtua saya? -.- semua orang mosing (gak tau tulisannya gimana, dan gak mau tau lebih juga) dan waktu itu sempet kena senggolan orang yang menurut saya lebih mirip kaya orang kesurupan. So, saya jadi menyimpulkan, kalau mau nonton konser musik itu harus liat dulu siapa yang perform, Dan KAHITNA masuk dalam target saya untuk saya tonton konsernya.

Konser 25 tahun Kahitna, waktu itu saya girang banget karena konsernya diadain di Sabuga, Bandung. Waktu itu saya pikir, karena artis asli Indonesia jadi yaa gak begitu mahal-mahal banget kali ya, paling 300rb waktu itu saya pikir udah paling mahal kan yaa. Dan ternyata, saya harus nelen ludah karena saya liat kisaran tiketnya di kisaran 500rb – 3jt rupiah. Wuiiiih, bisa gak makan berapa bulan. Pokoknya, waktu itu sok-sokan pengen nonton yang paling mahal, tapi pas liat harganya saya Cuma bisa ngerem dipojokkan dan nontonin siaran ulangnya dari sebuah tv swasta yang berbaik hati mau nyiarin ulang konsernya Kahitna di Jakarta.

 Oh, kahitna mengapa engkau sulit ku raih!

 Di tahun ketiga saya kuliah, saya hampir gak terlalu mengharapkan banget sama konser Kahitna tahun ini di Bandung, karena pasti harganya gak jauh beda tuh sama yang kemarin-kemarin. Namun, tetiba kambing ngasih tau saya, kalo ada acaranya anak UNISBA yang ngundang Kahitna, kalo gak salah nama acaranya Simpactination. Wuiiih, langsung deh gercep(gerak cepet) beli tiketnya dan gak boleh kehabisan. Dan waktu itu emang puaaaaaas banget dan saya sedikit terharu karena akhirnyaaaa saya bisa nonton langsung Kahitna apalagi bonusnya bisa nonton Maliq & d’essentials. Komplit banget waktu itu. Aaaaaaak. Pokoknya seneng banget nget waktu itu pokoknya dan sebenernya waktu konser, ada pilihan mau duduk atau berdiri, saya pilih berdiri karena saya pengen menikmati lagunya. Kalo duduk, rasanya rada garing kriuk kriuk gimana gitu yaa, kayanya buat joget atau gerak kurang asik sama musiknya.

 Rasanya, saya pengen teriak, Mamaaaaaah, ayyu nonton konser Kahitnaaaaaaaaaa!

kahitna

ini waktu perform kahitna di Simpactination. Seruuuuu banget! hahaha *guling-guling*

*gambar diambil dari sini

Happy Milad Aa Pudin :*

Happy milad aa Pudin. miss you so much :* Gimana rasanya milad di akhirat sana? :’)

Tanggal 23 Juli 2013, jam menunjukkan jam 1 malam, Melihat TL twitter sudah ramai dengan ucapan hari anak nasional, tiba-tiba saya teringat akan seseorang yang miladnya bertepatan dengan hari anak nasional, aa Pudin. Aa Pudin merupakan singkatan dari nama sebenarnya yaitu Fuad Awaluddin karena berasal dari sunda, mungkin huruf f itu berubah menjadi P, lahir dari pasangan berumur jagung waktu itu  bapak Wasuri dan ibu Yet Ru’yat. Sangatlah bahagia karena aa Pudin ini merupakan anak pertama dari pernikahan mereka, bayi lelaki tampan menjadi harapan besar bagi mereka.

Keihklasan dan kesabaran yang tak terbatas menjadi senjata orangtua kami untuk menerima kenyataan aa Pudin tidak normal seperti anak pada umumnya, ia memiliki kelainan down syndrome. Hal itu masih tabu dan pencerdasan pada orang-orang zaman itu masih minim sekali.  Maka mereka dengan ringannya menyebut aa Pudin dengan “idiot”, tau apa mereka tentang aa saya? Jelas mereka lebih idiot dengan memanggil aa saya seperti itu. Namun, jelas yang paling kuat adalah ibu saya. Saya teringat tentang potongan memori yang masih saya simpan, saat itu kami anak kecil sedang berkumpul bermain, saat itu saya dan aa pudin juga ikut bermain, tiba-tiba datanglah tukang odong-odong (tukang yang dengan gerobak+full music anak+sepedanya mengangkut anak-anak untuk berkeliling komplek dengan membayar sesuai tarifnya), waktu itu kami antusias untuk naik wahana permainan itu, namun ketika aa pudin ingin naik, dia dicegah oleh si abang odong-odong, saya bilang itu saudara saya, namun si abang tetap mencegahnya ikut, padahal jelas masih ada bangku kosong untuknya, saya bergegas turun dan bilang ke ibu saya. Dan ibu saya berujar kepada si abang tersebut, “bang, jangan pernah abang membedakan anak-anak , ini anak saya bang, pasti saya akan bayar, kalo memang tidak mau menganggkut anak saya,abang silahkan gak usah lewat jalan komplek ini”, ibu saya memang tidak menunjukkan ekspresi marahnya, namun kekecewaanya tidak bisa disembunyikan bahwa anak nya dibeda-bedakan, saya hanya bisa terdiam dan setelah itu si abang gak pernah lewat depan rumah saya lagi.

Saya bangga memiliki aa saya, namun ada masa khilaf saya yang membuat saya tertampar saat ini. Pada awalnya saya malu, karena ada beberapa tetangga sepermainan saya yang meledeki aa saya, ketika saya bermain dengan mengajak aa saya, mereka berujar, “ udahan yuk mainnya, ada aa nya ayyu!”, saya hanya bisa nangis kepada mama saya, dan saya juga pernah mengeluarkan kata-kata yang tak sepantasnya, “mama, ayyu dijauhin temen-temen ayyu, kenapa sih ayyu punya aa kaya gitu?” sambil terus menangis. Waktu itu memang begitu egoisnya saya mengucapkan kata seperti itu, tanpa tau betapa sakit hatinya ibu saya waktu mendengar ucapan itu dari mulut saya sendiri, namun bagaimana aa pudin? Ya, aa pudin tidak bisa bicara dan mendengar dengan baik, namun saya tau iya kecewa dengan saya, saya yang harus menjadi benteng pertahanan dia untuk menghadapi anak-anak nakal itu, namun saya terlalu rapuh dan lemah.

Ketulusan hati aa pudin memang tak ada yang bisa menandingi, hatinya begitu putih dan polos. Ibu saya pernah bercerita, betapa antusias nya aa pudin waktu memiliki seorang adik, saya. Kebiasaan waktu kecil saya sekitar usia 1-3 tahun adalah mengompol di kursi tamu, entah kebiasaan darimana itu, namun saat aa pudin melhat saya melakukan seperti itu, ada dua hal yang dia lakukan, pertama dia menaruh kain lap untuk mengelap ompol saya dan yang kedua dia langsung menggeret saya ke mar mandi, dan setelah itu dia baru melaporkan kepada ibu saya.

Saya merasakan bahwa aa pudin menjadi kakak bagi saya, beliau memenuhi tugasnya sebagi seorang kakak walaupun tak sesempurna kakak pada umumnya, namun hal-hal kecil yang masih teringat di memori saya ini masih terekam jelas. Saat ada tukang jajanan atau tukang bakso, pasti aa pudin langsung membawa 2 mangkok atau membeli 2 porsi jajanan dan selalu memberikan kepada saya. Teirngat saat hanya saya dan aa pudin di rumah, dan kami ingin bermain di luar, aa saya memiliki kebiasaan untuk mematikan tv dan semua lampu yang ada di rumah. Nah, apa yang saya lakukan? Saya hanya melenggang keluar karena ingin bermain, betapa dewasanya aa pudin untuk seusia itu.

Tidak hanya disitu, rupanya Allah memang terlalu sayang sama aa pudin, hingga akhirnya aa pudin sakit karena memiliki kelainan pertumbuhan tulang di saluran sum-sumnya, itu yang menyebabkan akhir-akhir ini dia tidak tampak seceria biasanya, namun ia tidak pernah mengeluh ketika dalam keadaan sakitnya ia disuruh mamah saya untuk pergi ke warung. Aa pudin tetap saja semangat, hingga kami sekeluarga diberitahukan bahwa  aa pudin harus dioperasi dengan segala resiko yang ada.

Tiga bulan kemudian, setelah keluar dari rumah sakit, Aa Pudin lumpuh, yuk. Itu kata-kata yang keluar dari bapak saya, saya hanya bisa terdiam, saya gak tau harus bagaimana lagi saat itu. Namun, kesabaran dan ketidakputus-asaan orangtua saya yang ingin agar aa saya bisa berjalan kembali hingga ke pengobatan alternatif juga ditempuh. Disaat saya melihat keletihan tergurat di wajah kedua orangtua saya, aa Pudin tetap bisa tersenyum dan menyanyi dengan riang dengan lagu favoritnya dari Tina Toon yaitu “bolo-bolo” dan lagu lainnya yang tak pernah saya paham apa yang aa pudin nyanyikan, namun yang hanya saya pahami, aa pudin ikhlas dengan keadaan yang ia jalani.

Pada bulan April 2010, aa saya dipanggil Allah Swt. Saya hanya bisa menangis dan menyesali bahwa saya tidak bisa menjadi adik yang baik buat aa saya, saya terlalu egois untuk memikirkan diri saya sendiri. Aa pudin, mungkin saat ini hanya kata maaf dan doa dari adikmu ini agar kau bahagia di sisi-Nya. Aku selalu merindukanmu aa pudin. Terimakasih telah menjadi bagian hebat dari diri saya, engkau adalah anak yang terindah yang dimiliki orangtua kita aa. Aku sayang kamu, aa Pudin.

Fuad Awaludin (23 Juli 1990 – 18 April 2010)