Gimana Rasanya Kerja dengan Expat Korea?

Hallo..

Semalem gue kerja sampe jam 10 malem (masuk kerja jam 7 pagi). Yuu.. yu.. kerja kok yaa begitu amat sampe semaleman. Yah maklumin aja kerja sama expat korea yaah, kalo mau nya A yaa A, detail ABCD sampe Z semuanya harus ada, yang impossible harus make it possible, kurang lebih gitu kali ya. But, I am truly enjoy this rhytm, that’s much better daripada gue harus nangis dipojokkan sambil garuk-garuk tembok gegara ditinggal mantan kekasih. Tsah! Hehe.

Well, Akhirnya gue kepikiran aja sih pengen curhat tentang bos gue yang diimpor langsung dari korea. Yah anggap aja ini celotehan anak buah yang kadang kadang suka gemes gara-gara kalo dateng order gak kira-kira. Let’s chek it out.

Workaholic

Gue biasanya manggil bos dengan panggilan Lek Kim. Lek diambil dari kata paklek artinya om, dan Kim adalah marga doi. Menurut gue Lek Kim ini masih muda lah untuk ukuran seorang  department group leader , masih 36 tahun. Tapi anak nya udah 2 yaak. Wkwkw. Kalo ditanya cita-citanya dia bakal jawab, gamer. Iyaaa gamer yang bisa dibayar. Sukak banget sama ngegame. Sampe dia pernah ngomong, “gue ga suka kerjaan gue, gue mau jadi gamer aja lah, pasti hidup gue bahagia”. Gue yang denger juga speachless aja karena lebih ke yang gak percaya ternyata orang kaya dia, cita-citanya out of the box.

Dan jangan dikira karena kerjaan nya gak sesuai sama passion nya dia, mungkin dia males-malesan gitu. Whuooo.. jangan salah! Haha. Saat kerja dan review ini itu, Dia fokus banget. Bener-bener all out dan kadang suka ga enak sendiri kalo ngeluh ini itu tentang kerjaan, karena dia sama sekali ga pernah ngeluh dan selalu membawa mindset kita untuk apa yang harus dilakukan agar ini benar benar selesai dan tercapai dengan memuaskan.

Nah, kata kuncinya “memuaskan”, kalo kerjaan kita menurut dia belum memuaskan, jangan harap bisa pulang sore yang bapak ibu, hanya dia dan Tuhan yang tau kapan bisa pulang. Awal-awal gue kaget sih, cuma makin kesini mencoba untuk menikmati semuanya lah yaaa.

Focus on every detail

Yap, masih di kata kunci yang sama “memuaskan”. Waktu awal-awal kerja, gue udah pede aja dengan kemampuan untuk merepresentasikan data yang ada, apalagi ppt, halaah urusan cingcay lah. Tapi, semenjak bertemu dengan Lek Kim, gonjang ganjing dunia persilatan haha. Gue merasa gak ada apa-apa nya selama ini. Ayyu lo kuliah ngapain aja, begitu doang ga bisa.

Gue sebenernya curiga, Lek Kim ini kayanya penderita OCD untuk tipe orderliness. Kenapa? Karena dia cinta banget sama segala sesuatu hal yang berhubungan dengan presisi. Masih belum kebayang. Jadi waktu awal-awal gue bikin laporan di ppt, itu dirombak abis-abisan, tata letak koordinat si grafik harus sama, sampe gue harus show up gridlines-nya, alasannya setiap perpindahan slide itu, dia gak mau pattern nya berubah atau ada pergerakan, hanya konten nya berubah.

Untuk pemilihan warna graphic, Lek Kim juga punya selera sendiri, dia suka banget sama warna biru kalem dan teman-teman gradasinya, kadang gue juga pake warna abu-abu. Pernah pas awal-awal gue pake warna-warna cerah di draft ppt, dia komen nya Cuma satu, “lo mau buat ppt penyuluhan anak SD?” HAHAHA.

Break the pattern, if needed.

Ini sih yang gue salut sama gaya kepemimpinan nya Lek Kim. Kadang, kalo gue perhatiin Cuma sedikit bos bos lokal yang pake gaya ini, dan ini terbukti efektif kalo emang mau kerja cepet untuk feedback nya. Mungkin kalo pas saat kerja, biasanya ada beberapa hambatan yang sebenernya emang bisa dibilang hanya cari-cari alasan. Nah, style nya Lek Kim, kalo ada macem orang-orang kaya gini, Yaaah semoga selamat aja deh hehe. Soalnya, yang gue perhatikan, find the best person itu sih kurang lebih intinya. Dia gak akan nyerah untuk nyari key person buat memperlancar kerjaan dia. Cuma yang salut dari caranya Lek Kim ini, dia gak langsung ngeganti orang gitu aja sih, Lek Kim ini semacem ngasih beberapa tantangan, Nah kalo lo mampu “memuaskan” doi, Selamat! HAHA.

Kalo dari sudut pandang gue sih, gue cocok banget yaa sama gaya kepemimpinan nya Lek Kim ini, walaupun gue banyak banget order, tapi gue suka aja tantangan-tantangan dari dia. Pasti ada yang baru. Gak semua nya lancar sih, kena semprot juga sering, HAHA. Tapi, yang kaya gitu gak usah dipikirin lah yaa, just give your best, cheers.

Disiplin waktu

Ini sih yaaa yang masih beradaptasi sampe sekarang, disiplin waktu. Jam kerja mulai jam 7 pagi. Iyaaa kaya anak sekolah iyaaa -.-“ Salut nya pernah kita pulang malem sekitar jam 11-12 gitu. Dan pas pagi nya dia udah stand by sebelum jam 7 pagi, gue pun penasaran nanya “mister ga pulang”. “pulang kok, nih mandi” ampuuun deh totalitas dalam kerjaan nya itu loh ckckc.

Suka absurd

Dari sekian kekaguman gue, ini sih yang masih ga bisa gue paham. HAHA.

LEK KIM : L, GUE : A

*lagi lembur ngerjain business strategy*

L : “Ayyu punya pacar?”

A : “punya.” *ini waktu masih punya yaaa dulu

L : “kalo pacaran indonesia, ngapain aja”

A : gue malu asli, soalnya ini ditanya di depan umum, untuk orang kita kan ini lebih ke privacy kan yaa, gak umum diceritain ke orang-orang, “tanya febri aja mister”

Febri : “cium dong mister”

L : “hanya cium saja, wah tidak seru”

Terus menurut ngana? HAHAHA

*lagi numpang pulang pake mobil nya mister waktu pulang malem*

L : “Ayyu, orang indonesia menikah cepat?”

A : *gue tau arah omongan nya kemana* “iyaaa perempuan di sini biasa menikah di sekitar umur 23-25”

L : “Ayyu sudah 25, kenapa belum menikah?”

A : *nah kan bener ujung-ujungnya kesini* “HEHE terus mister umur berapa menikah?” *mencoba mengalihkan pembicaraan

L : “28 tahun, aaaah. Saya tidak suka menikah, menikah tidak menarik. Jika diberikan pilihan menikah apa tidak. Saya pilih tidak menikah. Menikah membuat pusing. ”

A : *keselek sabun*

Asli ga paham kenapa ni orang tiba-tiba ngomong begini, dia lagi curhat sama gue? Haha. Hellow gue pengen nikah woy, kenapa lo kasih doktrin beginian. Haha.

*lagi masuk pas hari sabtu, jadi bajunya cenderung santai, karena Lek Kim untuk daily pakai kemeja dan celana bahan*

L : tiba-tiba duduk diatas meja gue

A : Gue bengong, “ada apa mister?”

L : “Celana baru, mahal” *sambil nunjuk celana jeans nya

A : Hmm pameer “berapa harganya?”

L : “tiga juta ribu”

A : *selamatkan gue dia ngomong apa sih ini*

 

Well, sekian sih kurang lebih pengalaman yaa kerja sama expat korea. Yah kembali lagi ke pribadi tiap orangnya lagi. Temen gue juga kerja sama korea, dan dia dapet yang marah-marah mulu katanya. Makanya dia gak sampe setahun resign. Dan alhamdulillah gue dapet yang oke oke aja sih terlebih sifat absurd yang sering bikin gue gagal paham HAHA.

Kalo kamu ada cerita tentang pengalaman sama expat kamu dari negara lain? Hehe.

Pramoedya Ananta Toer

tokoh yang inspiratif :))

Fhay Hadi Blog

Pramoedyaanantatoer

Pramoedya dilahirkan di Blora, di jantung Pulau Jawa, pada 1925 sebagai anak sulung dalam keluarganya. Ayahnya adalah seorang guru, sedangkan ibunya berdagang nasi. Nama asli Pramoedya adalah Pramoedya Ananta Mastoer, sebagaimana yang tertulis dalam koleksi cerita pendek semi-otobiografinya yang berjudul Cerita Dari Blora. Karena nama keluarga Mastoer (nama ayahnya) dirasakan terlalu aristokratik, ia menghilangkan awalan Jawa “Mas” dari nama tersebut dan menggunakan “Toer” sebagai nama keluarganya. Pramoedya menempuh pendidikan pada Sekolah Kejuruan Radio di Surabaya, dan kemudian bekerja sebagai juru ketik untuk surat kabar …. Baca Selengkapnya

View original post

[ACARA SERU] Mangrove Fortress

[ACARA SERUuu] Mangrove Fortress

Dalam rangka memperingati Hari Lingkungan Hidup Sedunia (5 Juni 2013), FAST (Forum Alumni IT Telkom) berkerjasama dengan Green Smile dan BEM KBM IT Telkom bermaksud mengadakan aksi pelestarian lingkungan. Aksi ini bernama ‘MANGROVE FORTRESS’, yaitu penanaman 15.000 (lima belas ribu) bibit pohon mangrove di areal Kampung Garapan, Desa Tanjung Pasir Tangerang. Penanaman pohon mangrove ini sebagai benteng alami dalam rangka menahan abrasi pantai dan intrusi air laut ke wilayah darat, serta membantu meningkatkan kesejahteraan warga sekitar.

MANGROVE FORTRESS akan diadakan pada tanggal 8 Juni 2013. Bagi yang berminat untuk menjadi peserta silahkan langsung menghubungi Hendry Alfiandi (085250989870). Kuota terbatas, dan GRATIS! 🙂

“Langkah sederhana untuk Indonesia yang hijau, lestari, dan sejahtera”

Piknik Bareng CS

Ini adalah kegiatan yang seru abis. karena bisa kumpul, ketawa-ketiwi bersama jagoan kampus a.k.a Cleaning Service (CS). Acara nya simple, kita duduk lesehan sambil ngobrol atau sharing tentang pendapat menurut kacamata para jagoan kampus ini.
dari pertemuan ini ada beberapa poin yang bisa diambil sih, cukup menyentil saya sebagai sorang mahasiswa yang katanya punya intelektualitas lebih tinggi dibanding jagoan kampus, yaitu :
– mereka datang setengah jam sebelum acara dimulai, it means mereka disiplin waktu banget yaa. 🙂 *berkaca diri sendiri, jadi malu :3

– kalo dipikir-pikir, gaji mereka = uang bulanan saya. berpikir bagaimana saya yang hanya menunggu saja uang bulanan, sedangkan mereka harus datang sejak pagi sampai sore bahkan malem. *jadi tambah malu lagi :3

– antusias dan ikhlas dalam melakukan apa pun.

well, sebenernya masih banyak lagi yang bisa dipelajari dari mereka, tapi yang terlintas dari otak baru segitu. hehe.

dadaaah 😀

Piknik Bareng CS

Suasana Piknik Bareng CS alias jagoan Kampus 🙂

     860266_4009182807456_1682066694_o

Photo Bareng Jagoan Kebersihan Kampus “say cheese” 🙂

860143_4009143286468_225746442_o

Sesi Curhat para CS di selembar kertas 🙂

859768_4009177607326_1285809494_o

Taraa… ini dia mentri pengembangan masyarakat(kiri) dan presiden mahasiswa(kanan)

859401_4009185087513_224094977_o

Ketawa Lepas ibu-ibu CS, yang ternyata ramaaah banget 🙂

857793_4009119725879_362342881_o

Ini dia, Bapak Lili, 70 tahun, masih semangat bekerja. Kereeeen !!!

856667_4009178847357_1891291897_o

Para CS saat menyampaikan aspirasi mereka 🙂

884355_4009187967585_1747343778_o

Hayooo tebak.. aku yang mana?? hehe :3