Akhirnya yeaaaaay!


Hello blogger wp!  Whuaaaaaaa… Sudah lama sekali saya gak update blog kebomandi ini. Rasa bersalah saya makin besar ketika saya tengok blog  terkahir pas pertengahan januari, teryata masih banyak juga yang komen dan kasih semangaaat saya. Saya sangat terharu, padahal kebo yang jarang mandi ini udah nyuekkin blog ini beberapa bulan ini, kalo blog kebo ini diibaratkan gebetan, mungkin blog ini juga udah jadian sama lain kali yaa. Hihihi.

Well.. Alhamdulillah akhirnya kebo jadi sarjana.. yeeaaayyy!! Haha. Selama 3,5 tahun mengenyam bangku perkuliahan, ceilehh.. akhirnya kebo sidaaang tugas akhir juga.. Alhamdulillah banget banget banget.

Sebenernya, waktu sidang itu gak terlalu deg-degan banget, karena sebelumnya kebo sudah melakukan persiapan pra-sidang bersama dengan dosen pembimbing. Hal yang paling ajaib adalah saat tau denger siapa yang jadi pengujinya itu haduuuuh.. lutut lemes deh yaaa tapi, alhamdulillah banget lagi lagi dan lagi saya bisa melewati nya dan salah satu dosen penguji yang katanya paling tega bikin mahasiswa sidang ulang, ternyata beliau baiiik banget. Dan pas sidang itu berasa lamaaaaaa banget yaaa soalnya selain pertanyaan dari dosen penguji itu gak ada habis-habisnya, pas sidang itu harus menggunakan bahasa inggris. heuheu.  Satu hal yang kebo yakini dan ternyata terbukti adalah “Allah mengikuti prasangka hamba-Nya”. jika kita yakin bisa, pasti dimudahkan 😀

Terimakasih spesial buat para teman-teman di wp yang selama ini menjadi teman berbagi suka dan duka kebo di blog ini. Yaap, disaat down salah satu media paling ampuh untuk mengobati nya yaaa lewat blog karena disini gak Cuma berbagi cerita aja, namun mendengarkan cerita teman-teman juga udah ngebuat kebo jadi seneeeng. Sekali lagi terimakasih semuaa.. kebo sayang kalian semuaaaaaaa *cium satu-satu yang muhrim aja* haha :p

1800395_806416849374654_1435217885_n

Persiapan menjelang sidang 🙂

482570_806417196041286_974254241_n

2 jam yang berasa seabad dan “Full English”

 

 

2014129101445

setelah keluar sidang.. photo dulu.. haha

2014129105509

Photo with the best “advisor and TA partner” ever

 

IMG-20140201-WA0001

Thank you amma for this sweet gift :*

 

 

Happy 1st Anniversary Kebomandi!

Whuaa… saat pagi yang sangat dingin menyapa Bandung, gue tersenyum melihat sebuah ucapan yang sangat manis, yaitu…

Yup, today is my anniversary with Kebomandi. Yeyeyey lalalala.. *sahabat Dahsyat* hahahaha…

Image

pagi ini mendapat sesuatu yang sweet banget dari wp :*

Sebenernya, gue punya blog dengan judul yang sama which is Kebomandi itu sejak tahun 2008. Namun, negeri api menyerang tahun kemarin hingga gue harus digusur secara paksa dan menemukan tempat berteduh yang baru yaitu wordpress.

Pada awalnya gue ragu, gue tetap merutuki kenapa blog lama gue digusur, padahal gue suka banget desain blognya, pink unyu gimana gitu :3 Tapi, apa mau dikata para owner multiply yang gak peka akan hasarat rakyat jelata seperti gue untuk menulis dan mencari hostingan yang gretong -gratis-. Dan Alhamdulillah nya gue menemukan suatu oase baru untuk menulis yaitu wordpress.. Semoga tidak ada gusur menggusur diantara kita.

Ibaratnya pacaran satu tahun mungkin bisa jadi masa masuk ke fase hubungan serius. Semoga gue bisa terus langgeng yaa sama blog tercintah gue ini, Kebomandi *peluk cium laptop*

Well, semoga blog ini bisa menjadi blog yang ”all about myself” bangetlah. Siapa tau lah yaa, mungkin bisa jadi blog gue menjadi referensi buat para pria yang ingin mendekati gue.. hahaha.. –kaya ada aja sih yu- Karena gue tetap akan menulis “apa ada nya”. Pokoknya jangan berharap neko-neko aja di blog gue ini. Karena jujur aja, kuliah gue itu sudah sangat cukup memusingkan dengan perhitungan, analisis dan program yang sejujurnya mempengaruhhi hidup gue untuk jadi lebih detail, kebanyakan mikir baik buruknya hingga berdampak gue pelupa banget karena kebanyakan ngapalin rumus ini itu dari textbook hahaha. Jadi, Welcome aja deh ya sama blog yang keseringan jadi sampah curhatnya si Ayyu hahaha 😀

Nekat ke Jogja :’)

Hello WP. Sudah lama banget nget ya saya gak update posting di wp hehe. Maklum sedang masa adaptasi buat kuliah setelah lama terjebak dengan liburan panjaaang, mencoba bangun dengan kegiatan pengmasy yang masih banyak PR menanti, dan bimbingan yang saya sekip lagi dan lagi, I’m sorry mr. sao and ms. nad 😦  Jadi, ya Cuma bisa gigit jari disaat ngeliat di tab reader  semua blog yang saya follow beramai-ramai update postingan sedangkan saya? *hussshhh*

Well, as you know postingan saya di writing challenge day 8 tentang “saya pengen banget ke Jogja” karena saya memang belum pernah ke sana. Daaaaaan Tanggal 5 September, saya ke Jogjaaaaa.. hahaha 😀

touchdown JOGJA!

touchdown JOGJA!

Keinginan saya yang satu ini akhirnya bisa terlaksana sodara-sodara, walaupun uang yang dibawa itu ngepas bangettt tapi, kalo gak nekat ya gak bakal bisa ke jogja juga dong hahaha 😀

Welcome at Keraton :)

Welcome at Keraton 🙂

Hai om salam kenal, aku kebomandi :3

Hai om salam kenal, aku kebomandi :3

malioboro

ini yang katanya malioboro

tempat mandinya kebomandi wuiiih :D

andaikan ini tempat mandinya kebomandi wuiiih 😀

Dan ada satu yang masih mengganjal sih, rencana kopdar saya gagal di Jogja -.- tapi, sempet ketemu bentar bangettt sama mas agfian. Hallo mas agfian, seandainya waktu itu kita berfoto ria dulu -.-

Special Thanks untuk seseorang yang mau ikut nekat-nekatan ke Jogja dan mengabulkan salah satu keinginan saya untuk menginjakkan kaki di kota ini, plus foto-fotonya yang oke, walaupun gak setiap momen dijepret *sayaang banget euy*

see you again jogja!

see you again jogja!

Writing Challenge Day 11 – Write about anything that’s currently on your mind

Write about anything that’s currently on your mind

What’s on my mind now?? >>>  Aku kangen nari-nari lagi… especially SAMAN!!!!

Image

asli liat gambar ini kangen saman sekaligus rada bete sama make up nya, secara dikejar waktu banget, mepeeet. Hahaha

Well, terakhir nari itu kalo gak salah tahun 2011 deh ya, udah dua tahun yang lalu. *sigh* Kangeeen teriaaak “kryaaaaaaaaaah *pake suara melengking*”, terus kangen latihan dan ngulang gerakan yang sama -itu lagi, itu lagi- gegara gak seragam gerakan kita (penari). Tarian ini emang hetic banget lah ya, secara kalo ada satu yang gak sama gerakan nya pasti udah gak asik deh yak diliat nya, jadi mulai dari awal lagi deh. Nah, tapi disitu justru seru nya, apalagi buat saya yang jarang dan males olahraga, saman ini emang efektif banget buat ngeluarin keringet dan membakar kalori tubuh yang kalo didiemin jadi lemak kan ya.

Saat terakhir nari kemarin itu langsung dilatih sama orang asli Aceh nya karena di kampus saya itu memang ada unit kegiatan mahasiswa Aceh dan mereka membuka kesempatan buat mahasiswa daerah lain buat ikut kegiatan mereka, yaitu latihan tari saman. Saat itu saya dan beki langsung cuss daftar. Hehe. Nah, karena pelatihnya langsung  diimpor dari Aceh, walhasil mereka ngikutin banget aturan atau pakem-pakem dalam tarian asli aceh ini, seperti pelafalan lagu nya harus bener, sampai waktu itu buat kita yang nyanyi asal keluar suara, dikasih lirik yang bener buat dihapalin dirumah, dan yang saya inget waktu itu buat perform di suatu acara, kita tampil bareng sama para penari  lelaki dan ada aturannya juga kalo sap lelaki sama sap perempuan itu gak boleh dempet harus ada jarak hingga sedetail itu. Hehe. Padahal kalo diinget-inget dulu, saya pernah ikut lomba saman dan saya liat ada satu grup penari saman yang sap perempuan sama lelaki campur gitu. Gimana tuh yak reaksi temen-temen aceh saya ngeliat kaya gitu, langsung diprotes kali yak sama satu rombongan UKM(unit kegiatan mahasiswa). Hihi.

Masih ada gak yaa yang mau menampung penari saman yang udah tua plus amatiran macem kaya saya ini? -.-

Writing Challenge Day 9 – Write a Love Stories

“Hey, Aghni! kamu Aghni ketua OSIS itu kan ya?”

“Iya. Kamu Banyu anak IPA juga kan ya?”

“hehe iya. Kita sekelas loh.”

“oh, kamu temen sekelas aku, maaf ya aku gak tau soalnya udah tiga hari ini aku gak masuk sekolah soalnya lagi ngurusin MOS (Masa Orientasi Sekolah)”

“semangat yaa ketua MOS . Jangan galak-galak sama adek kelas nya. Haha. Oia, mau kasih tau kamu aja, kamu dipilih jadi sekretaris kelas loh”

“Apa? Aku? Well, thank you yaa info nya”

***

Aghni pun mulai kembali menjalani rutinitas nya sebagai pelajar SMA. Ini hari pertamanya sekolah disaat teman-teman nya telah menjalani hari keempat nya sebagai siswa kelas 3 SMA karena dia harus mengurus orientasi siswa baru SMA-nya.

“Aghni.. duduk sama gue sini aja yaa!”, Lisa sang sahabat sejak kelas satu SMA setia menyambut Aghni di pintu kelas.

“Ni, lo jadi sekretaris kelas ya!” , belum aghni duduk di kursinya, Jono sang ketua kelas langsung menyerahkan buku presensi kelas yang biasa dipegang oleh sekretaris kelas. Dan Aghni cuma bisa melongo pasrah, belum sepenuhnya pulih dari rasa lelah tiga hari kemarin yang lumayan menguras tenaga dan pikirannya, namun Aghni tetap saja antusias dengan tugas baru nya tersebut.

Lisa! kenapa lo gak jadi sekretarisnya?”, aghni melirik lisa tajam.

“Gue udah jadi bendahara. Nah gue bilang aja, gue gak mau jadi bendahar,a kalo lo gak jadi sekretarisnya” cengir Lisa.

Oke. Sudah terduga ini pasti ulah Lisa, perempuan yang  ia kenal saat baru masuk SMA ini. Walaupun kadang menyebalkan, namun Lisa saat ini adalah sahabat yang paling mengerti Aghni, mungkin kedekatan emosional mereka telah terjalin saat Lisa  di kelas satu SMA harus mengahadapi kepergian ayahnya untuk selamanya. Saat itu, mama-nya Lisa memeluk Aghni dan berujar, “Tante titip Lisa ya. Temani Lisa”, Aghni hanya bisa menetikkan air mata dan membalas pelukkan hangat Mama-nya Lisa.

***

“Ni, kaya nya dia ngeliatin ke arah meja ini deh”

“Masa sih? Siapa?”

“Banyu”

“Ngeliatin lu kali tuh. Naksir kali? Cie, Lisa ditaksir Banyu”, Ujar Aghni datar sambil sibuk menulis tanpa menghiraukan apa yang sedang terjadi, bahkan melirik Lisa pun tidak.

“Lu tau yang diliatin, Ni!”

“Gue lagi fokus nyontek PR ah, bodo amat!”

***

“Hallo.. ini benar dengan Aghni sekretaris kelas XII(read: duabelas) IPA 5”

“Oh iya pak. Ada apa ya pak?”

“saya Rikza kakak nya Banyu! Banyu gak bisa masuk dek, soalnya dia sedang di UGD ini. Ini sedang ditangani dokter”

“Apa? Oke, nanti saya ijinkan ke guru nya ya kak. Banyu memang kenapa kok bisa masuk UGD”

“*(%*&%^$%$…dia….(%*$%#$.. pingsan…&%^$%#&^E^.. tut… tut.. tut *telpon terputus*” , tiba-tiba suara kak Rikza hilang.

Hah? Pingsan? Aaaaargh. Kenapa telpon mesti pake acara pake keputus segala sih. Gerutu Aghni dalam hati.

Aghni maju ke depan kelas, yang pada saat itu memang belum ada guru yang masuk karena masih belum jam masuk sekolah, namun kelas sudah ramai, “Teman-teman, banyu kecelakaan dan dia sekarang sedang di UGD. Mohon doanya yaa”

“Ni, lo kan ketua OSIS, kenapa gak di-umum-in satu sekolah, sekalian minta doa bersama sama guru agama kita, pak Ade”, usul Jono.

Nice idea!

***

Seminggu kemudian, Banyu masuk. Dan dia tampak sudah lebih baik.

Banyu, kata nya lo kecelakaan yaa?”, ledek Lisa centil.

“Ah, gak kok. Gue sakit thypus”, Banyu jawab sambil mengernyitkan dahi tanda dia bingung.

“Ada orang ya bilang kalo lo itu kecelakaan, Nyu. Terus ngumumin ke satu sekolah sampe ngadain doa bersama juga sama pak Ade sgala.. haha..”

“Aaaaaargh. Lisaaa udaaaaaaah!”, teriak Aghni memasang muka sangar.

“Tuh kan orangnya bereaksi!”, usil Lisa lagi.

Reflek Banyu menengok ke arah meja Aghni dan tersenyum.

Aghni menatap malu dan pipinya bersemu merah.

*End*

Base on my stories when I was in Vocational School. *sambil senyum mesem-mesem*

Ulang Tahun Anti-Mainstream

Well, hari ini terakhir jatah umur saya yang ke-20 lhoo.. Dan saya ingin cerita aja sih tentang kejadian tadi malem tentang sebuah surprise anti mainstream di Ulang Tahun saya. Hahaha. Semua Ulang Tahun anti mainstream saya disponsori oleh salah satu sahabat saya yang sama-sama masih terjebak di Bandung, Beki. Ini dia penampakkan perempuan yang lebih tua  empat hari dari saya.

Image

ini bekiiii..

Semua ini berawal dari kebiasaan saya dan dia yang suka nginep di kosan, kaya jatah gitu kali ya, hari ini nginep di kosan beki, nah besok nya nginep di kosan saya. Nah, malem ini kebetulan jatahnya buat nginep di kosan saya. Dan biasa kalo udah nginep, kita “curhat colongan” setelah itu asik dengan aktivitas masing-masing, beki lebih milih buat ngenet dan saya milih untuk tidur, karena seharian kita di luar, jadi capek banget lah hari ini.

Sekitar pukul 00.10 gitu, tiba-tiba saya dibangunin sama beki, saya kaget, karena dia bawa mangkok yang dikasih lilin gitu, beki langsung heboh, “happy birthday, ayyu!”

Nah, saya bengong, “bek, ini tanggal 31 Juli -.-“

“Loh. Ini bukan tanggal 1 ya? Emang Juli ada tanggal 31 nya?”

*Seketika hening*

Dan kita Cuma bisa ketawa ngakak ahahahaha…

Dan berulang kali saya ngeliat beki harus berujar, “Fail..Fail.. dan Fail” karena surprisenya Gatot alias Gagal Total. Hal ini juga dia twit.  Hahaha. Kalo diinget-inget tadi malem, saya Cuma bisa mesem-mesem nyengir, karena kalo dipikir-pikir so sweet banget sahabat satu saya ini, namun mau diapain lagi lah yaa, tetep aja ini H-1 ulang tahun saya. Thank you so much yaa bekii, aku sayang kamu deh :* haha

Image

twit-nya tadi malem. hehe

Namun, kalo dipikir-pikir ini ulang tahun anti-mainstream saya yang pertama, karena biasa nya kalo ultah dikasih surprisenya pas jam 12 malem tanggal ultahnya, nah kalo saya dikasih surprisenya pas H-1 ultah. Gaul gak tuh? Hahaha.

Dan sebenernya, saya dapet tiga hadiah, yaitu dua kado dari dua sahabat saya, beki dan mba tika, yang ngasih bareng tadi malem, tapi mba tika keburu pulang mudik, jadi kadonya dititipin, tapi tetep makasih banyaaak ya mba tika.. :* Dan satu kado lagi dari seseorang, dia juga ngasih nya malah lebih maju lagi pas tanggal 27 Juli -.- Thank you so much juga yaa :’)

Image

ini kado-nya, lucu yaa >.<

Makasih yaa buat semua nyaa..  Terimakasih telah mengisi kisah ulang tahun saya yang anti-mainstream ini. Haha 😀 Love you all.

Happy Milad Aa Pudin :*

Happy milad aa Pudin. miss you so much :* Gimana rasanya milad di akhirat sana? :’)

Tanggal 23 Juli 2013, jam menunjukkan jam 1 malam, Melihat TL twitter sudah ramai dengan ucapan hari anak nasional, tiba-tiba saya teringat akan seseorang yang miladnya bertepatan dengan hari anak nasional, aa Pudin. Aa Pudin merupakan singkatan dari nama sebenarnya yaitu Fuad Awaluddin karena berasal dari sunda, mungkin huruf f itu berubah menjadi P, lahir dari pasangan berumur jagung waktu itu  bapak Wasuri dan ibu Yet Ru’yat. Sangatlah bahagia karena aa Pudin ini merupakan anak pertama dari pernikahan mereka, bayi lelaki tampan menjadi harapan besar bagi mereka.

Keihklasan dan kesabaran yang tak terbatas menjadi senjata orangtua kami untuk menerima kenyataan aa Pudin tidak normal seperti anak pada umumnya, ia memiliki kelainan down syndrome. Hal itu masih tabu dan pencerdasan pada orang-orang zaman itu masih minim sekali.  Maka mereka dengan ringannya menyebut aa Pudin dengan “idiot”, tau apa mereka tentang aa saya? Jelas mereka lebih idiot dengan memanggil aa saya seperti itu. Namun, jelas yang paling kuat adalah ibu saya. Saya teringat tentang potongan memori yang masih saya simpan, saat itu kami anak kecil sedang berkumpul bermain, saat itu saya dan aa pudin juga ikut bermain, tiba-tiba datanglah tukang odong-odong (tukang yang dengan gerobak+full music anak+sepedanya mengangkut anak-anak untuk berkeliling komplek dengan membayar sesuai tarifnya), waktu itu kami antusias untuk naik wahana permainan itu, namun ketika aa pudin ingin naik, dia dicegah oleh si abang odong-odong, saya bilang itu saudara saya, namun si abang tetap mencegahnya ikut, padahal jelas masih ada bangku kosong untuknya, saya bergegas turun dan bilang ke ibu saya. Dan ibu saya berujar kepada si abang tersebut, “bang, jangan pernah abang membedakan anak-anak , ini anak saya bang, pasti saya akan bayar, kalo memang tidak mau menganggkut anak saya,abang silahkan gak usah lewat jalan komplek ini”, ibu saya memang tidak menunjukkan ekspresi marahnya, namun kekecewaanya tidak bisa disembunyikan bahwa anak nya dibeda-bedakan, saya hanya bisa terdiam dan setelah itu si abang gak pernah lewat depan rumah saya lagi.

Saya bangga memiliki aa saya, namun ada masa khilaf saya yang membuat saya tertampar saat ini. Pada awalnya saya malu, karena ada beberapa tetangga sepermainan saya yang meledeki aa saya, ketika saya bermain dengan mengajak aa saya, mereka berujar, “ udahan yuk mainnya, ada aa nya ayyu!”, saya hanya bisa nangis kepada mama saya, dan saya juga pernah mengeluarkan kata-kata yang tak sepantasnya, “mama, ayyu dijauhin temen-temen ayyu, kenapa sih ayyu punya aa kaya gitu?” sambil terus menangis. Waktu itu memang begitu egoisnya saya mengucapkan kata seperti itu, tanpa tau betapa sakit hatinya ibu saya waktu mendengar ucapan itu dari mulut saya sendiri, namun bagaimana aa pudin? Ya, aa pudin tidak bisa bicara dan mendengar dengan baik, namun saya tau iya kecewa dengan saya, saya yang harus menjadi benteng pertahanan dia untuk menghadapi anak-anak nakal itu, namun saya terlalu rapuh dan lemah.

Ketulusan hati aa pudin memang tak ada yang bisa menandingi, hatinya begitu putih dan polos. Ibu saya pernah bercerita, betapa antusias nya aa pudin waktu memiliki seorang adik, saya. Kebiasaan waktu kecil saya sekitar usia 1-3 tahun adalah mengompol di kursi tamu, entah kebiasaan darimana itu, namun saat aa pudin melhat saya melakukan seperti itu, ada dua hal yang dia lakukan, pertama dia menaruh kain lap untuk mengelap ompol saya dan yang kedua dia langsung menggeret saya ke mar mandi, dan setelah itu dia baru melaporkan kepada ibu saya.

Saya merasakan bahwa aa pudin menjadi kakak bagi saya, beliau memenuhi tugasnya sebagi seorang kakak walaupun tak sesempurna kakak pada umumnya, namun hal-hal kecil yang masih teringat di memori saya ini masih terekam jelas. Saat ada tukang jajanan atau tukang bakso, pasti aa pudin langsung membawa 2 mangkok atau membeli 2 porsi jajanan dan selalu memberikan kepada saya. Teirngat saat hanya saya dan aa pudin di rumah, dan kami ingin bermain di luar, aa saya memiliki kebiasaan untuk mematikan tv dan semua lampu yang ada di rumah. Nah, apa yang saya lakukan? Saya hanya melenggang keluar karena ingin bermain, betapa dewasanya aa pudin untuk seusia itu.

Tidak hanya disitu, rupanya Allah memang terlalu sayang sama aa pudin, hingga akhirnya aa pudin sakit karena memiliki kelainan pertumbuhan tulang di saluran sum-sumnya, itu yang menyebabkan akhir-akhir ini dia tidak tampak seceria biasanya, namun ia tidak pernah mengeluh ketika dalam keadaan sakitnya ia disuruh mamah saya untuk pergi ke warung. Aa pudin tetap saja semangat, hingga kami sekeluarga diberitahukan bahwa  aa pudin harus dioperasi dengan segala resiko yang ada.

Tiga bulan kemudian, setelah keluar dari rumah sakit, Aa Pudin lumpuh, yuk. Itu kata-kata yang keluar dari bapak saya, saya hanya bisa terdiam, saya gak tau harus bagaimana lagi saat itu. Namun, kesabaran dan ketidakputus-asaan orangtua saya yang ingin agar aa saya bisa berjalan kembali hingga ke pengobatan alternatif juga ditempuh. Disaat saya melihat keletihan tergurat di wajah kedua orangtua saya, aa Pudin tetap bisa tersenyum dan menyanyi dengan riang dengan lagu favoritnya dari Tina Toon yaitu “bolo-bolo” dan lagu lainnya yang tak pernah saya paham apa yang aa pudin nyanyikan, namun yang hanya saya pahami, aa pudin ikhlas dengan keadaan yang ia jalani.

Pada bulan April 2010, aa saya dipanggil Allah Swt. Saya hanya bisa menangis dan menyesali bahwa saya tidak bisa menjadi adik yang baik buat aa saya, saya terlalu egois untuk memikirkan diri saya sendiri. Aa pudin, mungkin saat ini hanya kata maaf dan doa dari adikmu ini agar kau bahagia di sisi-Nya. Aku selalu merindukanmu aa pudin. Terimakasih telah menjadi bagian hebat dari diri saya, engkau adalah anak yang terindah yang dimiliki orangtua kita aa. Aku sayang kamu, aa Pudin.

Fuad Awaludin (23 Juli 1990 – 18 April 2010)

Sepucuk surat

Malem ini sih sebenernya kaya malem biasa aja, pulang Les TBI langsung rebahan dikasur. Celingak-celinguk ternyata baru sadar kalau ternyata saya sendirian dikosan, dan itu mengerikan lah yaa. *ayoo, teman-teman segeralah pulaang, aku gak mau sendirian*  Sampai datenglah dua soulmate tetangga kamar saya datang, wilda dan anna. Mereka entah darimana pulang selarut ini dan membawa kabar bahwa saya dapet paket.

Heh? Paket?

Setau saya, saya gak merasa dijanjikan atau minta paket? Belanja online juga gak deh perasaan. “kamu salah orang kali,na!”

“gak, toh. Ini nama kamu bener ditulis, tadi sore paketnya dateng, hayoo dari siapaa?”, ledek anna.

Saya hanya nyengir kering karena saya emang gak bisa menerka kalau paket ini dari siapa. Sumpeh. Hingga saya pegang paketnya dan saya liat nama pengirimnya, hmm.. saya hanya bisa tersenyum. Oh, ini dari kamu toh. Oke, mari kita sebut dengan sanjay, nama nya terinspirasi dari makanan khas sebuah daerah, kripik Sanjay. Hehehe.

Well, walaupun tidak tertera alamat lengkap nya, namun satu poin yang saya tau akhirnya, nomer hp nya Sanjay. Hehe. Awalnya, Sanjay memang menjanjikan untuk dateng ke Bandung di hari kamis, namun di hari kamis saya gak tau kenapa tiba-tiba gak ada kabar dari Sanjay, saya juga gak bisa menghubunginya karena saya gak tau nomer nya dan saya hanya bisa menghubungi lewat direct message. Gak modal ya? Hehe. Maklum mahasiswa, cari yang gretongan (read:gratisan).

Paket itu berisi sebuah novel, dan ternyata yang bikin saya surprise ada sepucuk suratnya, tulisannya lucu. Hihi. Well, walaupun membaca tulisan tangannya ini membutuhkan effort yang lebih (hehe.. minta ditoyor *plak*), namun saya tersentuh akan sebuah goresan pulpen diatas kertas, romantis! Hihihi.

Kutipan surat dari Sanjay :

“Media sosial telah banyak memberikan kita ruang untuk bagaimana menyampaikan visualisasi kita ke dalam bentuk kalimat indah. Bermain dengan kata yang mengandung makna tersendiri. Sungguh menyenangkan.”

Well, saya bersyukur bisa dipertemukan dengan salah satu sahabat di wp ini, walaupun kita emang gak pernah bertemu secara fisik, namun saya penasaran aja sama kamu Sanjay, ketika bertemu langsung suatu saat nanti, apakah kamu berbicara tetap menggunakan bahasa yang puitis seperti kutipan suratmu? :p

Two birthdays in a night

Lagi liburan gini emang paling enak kumpuul bareng sama temen-temen, apalagi kalo ada yang ulang tahuuun… It’s time to MAKAN GRATISSSS!! Haha..

Kemarin pas tanggal 16 Juli salah satu temen kelas, Andrei ulang tahun 😀 dia ngajakin beberapa temen kelas yang lagi di bandung untuk buka bareng sekalian syukuran kali yaa. Nah, akhirnya dengan rencana dadakan itu, dibuatlah surprise dadakan pula, pokoknya serba dadakan deeh. Haha. Di domino’s pizza sengaja saya, amma, udin, yudha, dan yudis datang duluan, nungguin bebski (panggilan bercandaan saya buat andre karena dia ini playboy abissss -.-“) sambil berjaga-jaga ngeliat si Andrei sama ceweknya udah dateng apa belum. Ditunggu sekitar 15 menit dan mereka berdua dateng, oke jalankan rencana dan jadi korban untuk di sekap di toilet bareng sama kue ultahnya adalah saya -.-“ Yasudahlah, daaaaan.. surprise… 😀

Image

Setelah lama mendekam di toilet dan akhirnya keluaaaaar, 😀

Image

yang ulang tahun itu andrei, yang di barisan kanan cowok satu-satunya… :p

OKe, Andrei Happy Milad dan satu pesen saya, punya satu cewek aja yaa. Haha 😀

Dan malemnya, saya memutuskan untuk nginep dikosan meilissa, awalnya saya gak tahu juga, ternyata salah satu temen kelas saya ada juga yang ultah di keesokan harinya. Lalu, amma, saya dan meilissa ngucapin ulang tahun juwita saat sahur, kami sudah ngebayangin muka bête nya juwita pas dibangunin disaat sahur, mana dia gak puasa lagi. Hihihi.

Image

ciecie ikutan sahuuur, ju! haha 😀 sebenrnya, kita juga foto-foto, tapi gak bisa dipublish, soalnya banyak yang disensor nanti. haha

“happy birthday juju, wish you all the best!”

Fyi, gak berasa yaa, temen-temen kelas udah pada ulang tahun aja, dan agak bikin bengong juga waktu liat angka lilin yang di atas kue ulang tahun, 21. Oh men, setua itu kah gue? Masih berasa 17 tahun aja soalnya nih. Haha.

Dapet kejutan (lagi)

Sore ini saat saya mau berangkat les, ada sebuah kejutan datang (lagi) dari mbak zie. Huaaa.. bahagia banget dan mata berbinar-binar kaya anak kucing dikasih ikaan :p hihihi.

Namun, niat untuk membongkar paket yang dataang itu sirna, ketika temen saya sudah ada di depan kosan, so saya Cuma bisa dadah sama paketnya, see you after I return from TBI yaa :*

Ini dia sekilas penampakkan dari paketnya mba zie… taraaa..

Image

itu alamatnya sengaja saya samarkan karena takut terjadi hal yang tidak diinginkan aja sih atau takut ada yang nekat datengin alamatnya mbak zie gara-gara protes minta paket juga, kan repot. hihi.

Sekitar jam 8 malam, saya baru bisa pulaaang dan gak sabaaar buka isi paketnya apaa.. dan ternyata isinyaaa… jeng jeng jeng.. 😀

Image

yummy.. pas banget buat persediaan bulan puasa. hihihi

Fyi, kenapa saya dapet makanan bejibun kaya gitu, itu semua karena saya mengikuti kuis nya mbak anziel yang rada absurb juga sih sebenernya dan kuis nya seputar sam dan zie.. Namun, kenapa yang kirim paket mbak zie? Mungkin bisa dilihat juga kali yaa sekarang mbak zie yang mengisi blognya mbak anziel 😉

Dan makanan ini langsung diserbu doong sama anak kosaaan.. dan nama makanan nya lucu-lucu dan unik loh menurut saya, ada perut punai, lempok durian, kue tat putri salju, dan yang paling normal ditelinga saya stick bayam hehe.

Daaaan… makasih banyaaaaaaaakk buat mbak anziel, mbak zie dan sam. Semoga kita bisa ketemu yaaa :*

Salam sayang dari kebomandi 🙂