Berikan saya jarak

Andai ada kesempatan bicara dengan mu tentang ini.

Saya kuaat.. Udah dibilang Saya bisa sendiri! Saya perempuan mandiri yang saat ini berusaha tanpa ketergantungan pada suatu makhluk berjenis lelaki. Setelah hampir lima tahun saya ketergantungan dengan kamu. Saya mencoba untuk melakukan apa pun tanpa kamu. Ya, tanpa kamu!

Mungkin hubungan kita sudah membaik bahkan kita sudah bisa seperti biasa nya tanpa memikirkan lagi apa yang menjadi kesalahan kita yang lalu, tapi kali ini saya mesti waspada kalau kejadian ini terjadi lagi dan lagi. Peluang itu tetap masih ada, ya saya gak boleh terlena sampai kapan pun. Karena yang saya inginkan hanya sebuah komitmen pasti bukan semu.

Saat ini, saya merasa tidak menjadi lebih baik jika saya berada dekat kamu. Jadi, berikan saya jarak untuk memperbaiki diri dan memantaskan diri saya untuk seseorang entah saya belum tau juga siapa dia. Intinya, beri saya jarak, masih banyak hal yang harus saya kejar dan raih. Ya, saya punya perasaan “itu” dengan mu, tapi saya tak ingin terlena lagi seperti sebelumnya.

Jadi, berikan saya jarak yang cukup dengan mu.

gambar diambil dari sini

Writing Challenge Day 12 – Short Story

Okay. Ini short story. Jadi, gak perlu ada basa-basi kan yak? *ini antara mood nulis yang tiba-tiba ngedrop dan merasa berdosa pada janji saya bahwa writing challenge nya gak boleh ada boloong hari nya, tapi mood ternyata yang menjadi pemeran utamanya. Pfft. *

Suatu minggu pagi yang cerah, saya menjadi nyamuk dari pasangan ini.

pasangan ini bernama ami dan ucok. long last ya kalian, jangan kaya aku :3 *curcol*

pasangan ini bernama ami dan ucok. photo ini diambil saat kami double date DULU di tangkuban perahu. Long last ya kalian, jangan kaya aku :3 *curcol*

Kami bertiga berjalan-jalan di pasar kaget dan sarapan bubur ayam langganan saya. Setelah makan, kami memutuskan untuk duduk di danau kampus, kami mengobrol , bercanda dan tertawa. Hingga akhir nya sang tawon menganggu kenyamanan kami, kami pun menghindar dan memutuskan untuk pulang karena matahari mulai nampak meninggi. Dan pada saat di pintu gerbang kampus, saya menyadari handphone saya gak ada di kantong. Setelah dicheck lagi ke lokasi kami berduduk ria tadi, ternyata si handphone sudah gak ada lagi. Fix hilang handphone saya. Sekian.

tepat lokasi saya duduk *

*sumber gambar >> langsung di klik aja 🙂

Writing Challenge Day 8 – Writing about anything you want

Saya mau ke jogjaaaa…

pengen jalan-jalan dan belanja disini*

pengen ngerasain suasana malem jogja :3 *

kunjungi tempat ini dan masuk bisa gak ya? *

 

pengen jalan-jalan di alun-alun jogja dan nyoba jalan diantara 2 pohon guede itu :3 *

Kalo bisa, juga kesini! *

Aaaaaaak..

Ya, saya memang belum ke Jogja. Sebenernya, kota tersebut NYARIS saya kunjungi di tahun kemarin, tapi mau bagaimana lagi, menjelang keberangkatan saya harus kalah sama penyakit typhus ini. Saya kesaaaal aaaargh.. Rencana yang dibuat memang jauh-jauh bulan dan saya hanya bisa gigit jari melihat teman-teman saya ke JOGJA, sedangkan saya saat itu sedang proses pemulihan.

Mungkin banyak orang yang sudah kesana, namun saya belum *sigh*. Tapi, seharusnya saya juga gak usah selebay ini juga sih. Haha. Karena masih banyak juga kan yak orang-orang yang belum juga ke Jogja, so, why you’re worried about it! Tapi, sisi “batu” saya bersikeras, Jogja I’m coming no matter what happen! **

*untuk sumber gambar klik aja gambar nya ya (langsung ke TKP)

**dengan ijin Allah tentunya. Amin ({})

Writing Challenge Day 4 – Rant about anything

Rant itu kalo nyari di google translate artinya teriak-teriak, mengomel, dsb. Nah, berarti semacam mengeluarkan uneg-uneg lah yaa. Kali ini saya mau Rant of Macet dan Sinetron Indonesia. Kenapa saya merutuki dua hal tersebut, karena mereka sama-sama “Gak ada Abisnyaaaaa dong”. Dua hal tersebut telah menguras emosi jiwa, yang ini lebay asli -.-“

Pertama Sinetron Indonesia, Tiap jam segini (07.00-09.00 pm) emang gak ada acara film yang asik buat ditonton, semua sinetron. Kalo gak sinetron, yaa acara komedi yang menurut saya gak lucu, karena adegannya kasar, abis maen dorong-dorong aja, ngomong nya sih terbuat dari bahan-bahan lunak, tapi ya tetep aja emang gak ada komedi yang lebih cerdas yang bisa bikin ketawa apa ya.  Back to the topic, Sinetron Indonesiaa yang tiada ujungnya ini dipelopori oleh Tersanjung sampe series ke berapa aja saya lupa, mungkin itu sampe ngebahas anaknya, cucunya, cicitnya dan masih banyak lagi. Dan gegara sinetron yang gak ada ujungnya, muncul lah Cinta Fitri yang dari awal emang saya gak demen, karena sudah saya duga dari awal ini bakal tiada ujungnya (lagi). Nah, karena mungkin penonton udah tau modus sama sinetron yang gak bakal ada akhirnya itu, nah para penggarap sinetron membuat modus baru dengan SInetron yang beda dengan gak pake series tapi, intinya tetep gak ada abisnya. Awalnya sih boleh lah ya, saya tonton juga (awalnya). Hingga sampe saya mikir, buseeeeet ini lama-lama ngaco gini yak ceritanya. Wait, let me explain you, pada awalnya gue nonton sinetron  ini karena gue pikir kaya film si Doel gitu, nuansa betawi namun ada nuansa islami nya, itu lhoo yang tukang sayur naik haji (clue), nah tiap episode ada tema nya tentang ikhlas, infaq dsb. Tapi, makin kesini kok makin gak ada tema nya, isi nya iri-irian, dengki sono dengki sini, pola nya ketebak dah dan makin makna-less banget. HELL-O SInetron Indonesia gak bisa apa yak sinetron itu tanpa saling menghujat, anatgonis yang terlalu lebay, mengaburkan kenyataan yang ada kayak gaya anak SMA di sinetron yang lebih mirip ke mall dibanding ke sekolah, dan yang paling pentiiiing yaa episode nya depend on rating pemirsa. Saya kadang mikir, pantes aja lah yaa, drama korea atau serial tv series barat itu makin banyak yang digemari karena mereka itu jelaaaaaaaaas selesainya berapa episode. Pfft.

Dan yang kedua, maceeeeeeeeettttt…  Ini terpikirkan pas tadi berangkat les juga sih. Gak tau kenapa bandung jadi macet lagi? 😦 Mungkin penduduk dan pendatang (termasuk saya) sudah mulai memadati kota kembang tercintah. Padahal pas saya berangkat les pada hari senin dan rabu itu lancaaaaaaarrrrr banget 😀 Biasanya ke tempat les itu kalo pake macet yang gak ada abisnya bisa sampe 1 jam. Nah, saking lancarnya Cuma butuh 30 menit ke tempat les dengan kecepatan super lelet ala saya bawa motor tapi, semua itu sirna pada hari ini, Bandung macet lagi. Sedih. Duuuh.. andai Angkot Day itu yaa benar-benar terealisasi di tiap harinya kalo perlu, saya rela-relain naik angkot deh asal gak ada macet. Oia, tapi saya pernah juga mengalami kejadian gak ngenakkin waktu naik angkot, waktu itu ada copet tapi ramean gitu di angkot sekitar 4-5 orang, tiba-tiba penuh aja tuh angkot, tau-tau nya sama copet -.-“ Saya sih gak berhasil menjadi korban, tapi mba-mba disamping saya yang jadi korban. Waktu itu cuma bisa pasrah aja sambil ngedekep tas walaupun udah ditarik-tarik sama tuh copet. Semoga kalian copet cepatlah insyaaaaf! Well, saya harus akui bahwa Capek juga ternyata bawa kendaraan sendiri, kan kalo naik angkot apalagi tertib dan gak pake ada acara copet itu, tinggal duduk manis dan baju gak bau asap kendaraan deh.

Hoaaaaaaaammm.. Plooong deh yaa karena udah mengeluarkan uneg-uneg yang ada dipikiran saya saat ini. Hmm, moga-moga gak sering-sering juga lah yaa saya posting macem kaya gini, gak bagus juga nularin aura negative kaya gini ibaratnya. Hehe. Terimakasih juga yang sudi noleh postingan saya ini. Semoga hari ini menyenangkan buat kaliaaaan 😀 Happy Friday. Yeaaay!

Writing Challenge Day 1 – Write a short Autobiography

Hello WP. Ini Writing Challenge pertama saya, semoga bisa terus konsisten untuk ke dua minggu ke depan ini. Amin ({}) Dan this is it, Autobiography ala Kebomandi

Nama saya Ayyu Aghniaty, saya biasa dipanggil Ayyu, Aghni, atau Gina singkatan dari Gigi Nangkring karena dulu katanya gigi saya itu kaya gigi kelnci. Saya terlahir normal dari pasangan romantis Bapak Wasuri dan Ibu Yet Ru’yet yang menikah pada Tahun 1989. Tanggal 01 Agustus 1992, officially saya menambah kepadatan kota Bekasi, Indonesia. Di keluarga kecil ini saya gak sendirian tetapi saya ditemani oleh satu kakak lelaki nan ganteng (alm) dan dua adik perempuan nan cantik tapi tetap saja kakak nya ini (saya) merupakan wanita tercantik diantara mereka. Hihi. Kakak super saya satu ini bernama Fuad Awaluddin, biasa dipanggil aa Pudin, dan dua adik saya yang menggemaskan, saking gemas nya sampe bikin kesel juga hehe, bernama Nurul Fadliyah (ulul) dan Fauziah Kamilah(ziah)

Taman Kanak-kanak (TK) yang beruntung menerima anak cerdas dan lucu kaya saya, yaitu TK Aisyah dimana guru-guru nya awet muda banget menurut saya, karena sesekali saya ketemu sama guru TK saya dan mereka gak berubah tetap cantik dan lebih menyenangkan. Oia, bakat centil saya juga tersalurkan disini melalui menari. Entah kenapa saya lebih suka berjingkrak-jingkrak diatas panggung dibandingkan untuk menyanyi atau mewarnai. Dan emang bener kalo kata guru TK-B saya, Bu Suci, saya tuh yang paling lincah dan paling cepet nangkep untuk gerakan tarian yang diajarkan dan karena hal tersebut saya biasa ditaruh di depan, saya Cuma mesem-mesem mangga waktu dibilang kaya gitu waktu ketemu bu suci di angkot saat saya SMP.

Saya melanjutkan Studi saya, ceileh.. baru lulus TK aja belagu amat, ke Sekolah Dasar yaitu SDN Margahayu XIII dahulu namanya SD Rawa Baru 45, selama 6 tahun, pas dan gak pake nambah kok. Letak SD saya itu deket banget nget sama rumah. Istirahat aja saya bisa makan di rumah tapi waktu itu saya lebih milih jajan sih, dan suara bel sekolah saya kedengeran dari rumah saya. Namun, ada kejadian yang menimpa saya ketika kelas 1 SD, saya di bawa orang asing dan ditinggalkan di belakang terminal setelah orang tersebut mengambil anting dari kedua telinga imut saya, istilahnya ada yang bilang diculik, jambret, whatever lah ya namanya, namu saya bersyukur banget waktu itu bisa balik lagi ke rumah. Saya masih inget orang asing yang tega melakukan hal tersebut sama saya yaitu seorang ibu dengan menggendong anak yang masih balita. Malu-maluin tapi, itu pelajaran juga buat saya supaya waspada sama siapa aja, saya kecil emang paling gampang kenal dan ngobrol sama orang asing, jadi salah satu efek negatifnya yaaa kaya tadi. Oia, waktu SD saya juga termasuk anak yang lumayan lah ya, semenjak kelas 3 saya masuk kelas unggulan, dan saya inget banget saya selalu mentok di ranking dua, gegara temen saya yang emang jenius deh ya, terbukti dia menyelesaikan SMA nya hanya dua tahun dan masuk STEI ITB. Awesome. Dan waktu itu kami juga dikirmkan untuk lomba sains SD se-bekasi dan dia juara sedangkan saya hanya jadi tim penggembira. Haha.

Bakat menari saya terhenti saat saya beranjak masuk junior high school, SMPN 1 Bekasi. Jadi, waktu SD saya masuk sanggar tari di hari minggu dan ikut ekskul tari juga di SD waktu itu biasanya pas hari sabtu pulang sekolah, jadi I love Dancing, tapi saya lebih suka tari tradisional, dan waktu SD saya lebih suka dengan jaipong, eksotik menurut saya waktu itu, anak SD tau apa tentang eksotik. Eniwei, dengan alasan saya yang mulai gede, maka mamah saya mulai memberikan pengertian bahwa sebenernya dalam islam itu wanita yang sudah baligh sangat disarankan untuk tidak berlenggak-lenggok di depan khalayak umum, jadi saya nurut deh dan memilih alternatif kegiatan yang lain. Okay, waktu MOS SMP ada perkenalan ekskul, saya tertarik untuk masuk ekskul Pencak SIlat karena bagus buat pertahanan diri saya kalau diapa-apain sama orang asing. Dan as you predict, saya memang satu sekolah kembali dengan teman hebat saya itu, sistem SMP saya ini memang agak labil, karena di kelas 9 (kelas 3 SMP) kami baru dikelompokkan menjadi kelas unggulan dan saya ketemu sama teman masa SD saya itu lagi, di kelas ini waktu itu saya inget banget banyak teman-teman hebat yang menginspirasi. Bayangkan dalam satu kelas, sekitar delapan orang yang mengikuti olimpiade sains nasional dan hasil nya medali emas untuk biologi dan medali perak untuk fisika dan matematika (yak, yang dapet medali perak untuk fisika ini teman SD saya yang saya ceritakan), dan harap dicatat saya gak termasuk dalam jajaran ekskusif ini hehe. Namun di kelas ini memberikan kesan tersendiri buat saya, gimana gak lah yaa. Kagum ketika teman saya mendapat undangan untuk masuk SMA Taruna Nusantara tanpa perlu mengikuti tes yang lain, hanya tes kesehatan saja, waktu itu masuk SMA yang terletak di magelang tersebut merupakan hal yang wah karena SMA semi militer, terus emang yang masuk situ berkali-kali tesnya dan memiliki kualifikasi yang gak biasa untuk SMA kebanyakan. Selain itu yang masih saya ingat waktu zaman SMP, ketika kami mesti belajar untuk presentasi biologi, kami mesti punya buku biologi SMA untuk referensi yang lebih pasti. Dan saya termasuk siswa cupu, karena mungkin begitu banyak teman-teman hebat yang saya temui dan menginpirasi. Menurut saya, Kelas 9 merupakan masa-masa idealis saya untuk masuk SMA favorit di kota saya, namun sekali lagi guru saya, Bu Ida, memberikan pencerahan buat saya, “jika kamu masuk kandang macan jangan pernah mau jadi macan yang biasa apalagi jadi kelinci jadilah macan yang gagah, dan jika kamu masuk kelinci jadilah macan di dalamnya”. Well, terbuka pikiran saya bahwa dimanapun kita berada, sebenarnya kita yang menentukan nasib kita mau jadi apa. Jadi, waktu itu saya memutuskan untuk tidak terlalu terpaku untuk masuk SMA favorit seperti kebanyakan teman, tapi saya memilih untuk mencoba juga masuk SMK dan jurusannya masih terbilang jarang ditemui namun cukup dibutuhkan di dunia kerja, pilihan saya jatuh pada SMK Telkom Sandhy Putra Jakarta, saya ingin menjadi macan di sini.

Masuk SMK saya kembali lagi MENARI haha. Emang bandel anak mamah ini yaa. Saya tergabung dalam eksul SAMAN, tari aceh yang gak perlu pake lenggak lenggok badan kan ya. Dan I was so excited karena saya bisa ikut lomba sana-sini walaupun akhirnya harus gantung kostum tari juga Karena faktor kegiatan yang harus jadi prioritas. Nah, saya bisa bilang sangat sangat bersyukur karena walaupun banyak orang yang underestimate sama yang nama nya SMK, tapi kesempatan saya berkembang dari sisi mental saya jadi terbuka luaaas banget disini. Saya inget, perbedaan yang bisa saya rasakan itu saat SMP, saya masih malu-malu dan kikuk untuk ngomong di depan umum hingga saya bisa menjadi Ketua 2 OSIS yang paling geulis karena hanya saya Ketua OSIS yang perempuan diantara dua temen lelaki saya sekaligus saya jadi ketua MOS SMK saya dan katanya sih saya yang paling garang padahal muka imut gini kan? hehe, dulu saya cenderung gampang nyerah terus nangis kalo gak bisa mengerjakan hingga saya berpikir kalo nangis itu apa menyelesaikan masalah, punya temen-temen yang care banget nget apalagi temen lelaki yang menhargai perempuan dan menemukan sahabat yang masih keep contact gak sekedar hanya basa basi tapi memang masih sering cerita-cerita galau dan ketawa ketiwi bareng haha :p , ketemu sama si kambing cinta pertama waktu SMK sampai saat ini, hingga  pertempuran batin saya mencapai tingkat kegalauan yang memuncak karena berhubungan dengan penentuan prinsip untuk berada tetap berada bersama golongan mereka namun banyak  hal yang bertentangan dengan diri saya dan saya gak sepenuhnya menjadi sesuci mereka atau saya pilih jalan saya sendiri. Dan sekarang saya tetap berdamai dengan mereka walaupun saya tidak bersama mereka lagi.

Well, masa kuliah kayanya banyak yang saya share di blog ini, jadi intinya saya ingin mencari sesuatu yang lain yang belum pernah saya temui di SMK, so saya lebih prefer untuk aktif kegiatan sosial kampus, karena saya sangat sadar bahwa sesungguhnya kita tidak bisa terlepas begitu saja dari masyarakat. Bisa dibayangkan penemuan atau riset sehebat apapun, tapi tidak bisa digunakan oleh masyarakat luas dan menyeluruh (semua elemen) yaa , maka bisa dijamin riset tersebut akan mandeg atau stucked intinya bakal gerak di tempat. See, betapa kehebatan masyarakat bisa memberikan dampak seajaib tersebut. Jadi, di masa-masa kuliah ini saya memang harus belajar basic nya tentang masyarakat, kalo sekarang ini sedang merintis bersama tim saya untuk memberdayakan ibu-ibu sekitaran kampus, semoga ini bisa menjadi pembelajaran buat saya, tim saya dan masyarakat sekitar. Selain itu, semester  ini adalah semester terakhir saya, saya gak mau nambah semester lagi pokoknya harus saya usaikan di semester 7 ini, karena adik saya yang juga baru masuk kuliah, so saya ingin membantu orangtua saya dengan saya kuliah lebih cepat dari waktu kuliah biasa nya, yaitu 8 semester. Gak sedikit mahasiwa atau bahkan dosen yang mencemo’oh mahasiswa yang kuliah 7 semester, dibilang premature lah atau belum siap secara mental ataupun material ilmu, namun kembali lagi kepada diri saya sendiri, toh gak ada salah nya mencoba hal tersebut, gak merugikan mereka juga kan ya? Yak, tiap orang punya keputusan sendiri untuk menentukan jalannya mau kemana. Kalo pendapat orang dijadikan referensi atau sebuah warning buat diri kita untuk hal yang pernah terjadi terhadap mereka. Jadikanlah apapun yang teejadi dalam hidup kita pembelajaran, jangan pernah sombong, dan selalu inget sama sholat, itu kata mamah dan bapak saya kalo kita bertiga lagi ngobrol santai di teras rumah sambil liat sawah dan gunung ciremai.

Image

pagi hari dari teras rumah 🙂

Love

Love

Pas liat foto ini  rasa nya nyesssssss gimana gitu..

Romantis? jangan ditanyaaa lagi.. BANGET

kata-kata nya juga mengingatkan saya pada suatu pepatah, memepertahankan sesuatu itu lebih sulit dibandingkan dengan meraihnya. Yak, dibuktikan dengan quote yang ada di photo tersebut, jatuh cinta itu mudah, tapi untuk tetap pada cinta tersebut itu yang spesial 🙂

Teringat saya yang gagal mempertahankan hubungan saya dengan si kambing :’) Yup, it’s so hard for us to stay in love each others 🙂 But, thanks for 4 years.. Waktu yang gak akan pernah saya lupakan 🙂 *tetiba melankolis gini*

21

Kalo denger angka 21. Identik sama apa?

Bioskop. Andai ya, Cinema 21 itu menggratiskan nonton kepada siapa pun yang ulang tahun ke-21, pasti detik ini juga saya nongkrongin 21 buat nonton film-film yang lagi tayang, secara film-film di bulan-bulan ini itu bikin ngilerr banget, dan saking saya pecinta film, dalam satu bulan juli kemarin saya udah 4 kali nonton di bioskop, yaitu Monster University, Despicable Me 2, Pasific Rim, dan The Connjuring. Boros? Iya, banget -.-“

Sama ada satu lagi sih, 21 itu identik sama usia nikah ideal buat perempuan, itu loh iklan layanan masyarakat BKKBN, yang lagunya pernikahan dini – Rossa. Saya liat iklan ini juga gak sengaja, pas lagi leha-leha di kosan sambil nonton Tv tiba-tiba liat iklan ini, saya langsung mikir, berarti saya udah bisa nikah ya? Wuih, saya jadi berkaca sama diri sendiri, apa iya umur segini, udah pantes ya? Hmm. Kalo diliat-liat list target saya, kaya nya saat ini belum waktu yang tepat broh, secara ini aja kuliah belum kelar, ngurus sendiri belum bener, masih pengen nyenengin diri sendiri dulu lah yaa.

Dan saya sengaja hidden ulang tahun saya di FB, karena biasa nya kalo gak di-hide pasti langsung wall penuh dengan ucapan-ucapan HDB gitu. Lagipula, kaya nya lebih romantis aja kali ya dapet ucapan dari temen-temen yang emang bener-bener inget ulang tahun saya :* Terimakasih yaa buat doa-doa nya. Semoga Allah membalas segala kebaikan kalian :* Amin.

Nah, Hari ini agenda ulang tahun saya adalah MENCUCI BAJU.. hahaha.. Spesial banget loh ini, karena biasanya baju saya dicuciin bu anih biasanya. Semoga saya bisa mencuci dengan bersih. ({}) Well, Harapan saya di usia 21 ini gak banyak-banyak banget sih, saya pengen sedikit aja kali yaa yang penting bisa fokus untuk memperbaiki diri ini

  1. Jadi orang yang lebih baik, ok masih klise? OKe, saya persempit. Lebih baik saya disini, it means, saya bisa sholat lebih tepat waktu lagi, hehe. Maklum saya masih suka rada leha-leha gitu kalo denger adzan, pokoknya gak boleh ada leha-leha buat sholat. Terus, Makin sayaaaang sama Orangtua, adek-adek ku tercinta, sama sahabat-sahabat saya tercinta yang gak bisa saya sebut-sebutin secara subjektif, karena takut ada yang iri-irian lagi karena gak kesebut. Hihihi Cium aku buat kalian semuaa :* (yang cowok gak boleh ya!)
  2. Semoga mood saya bisa lebih terkontrol. Bagus sih di saat mood baik menyelimuti saya, saya jadi bersemangat dan all out banget buat ngerjain sesuatu. Nah, tapi disaat bad mood menyerang tiba-tiba duh, mending stay away from me, awas ada kebo galak! Minimal saya bisa menyembunyikan bad mood saya supaya gak keliatansama orang-orang yang dekat saya, karena pernah ada kejadian saya bikin seseorang ikutan bête karena saya badmood. Duh, jangan sampai lagi kejadian kaya gitu lagi. I feel so sorry 😥
  3. TA saya kelarrrr! Huoo.. ini nih yang bikin saya panas dingiin karena parno apakah saya bisa gak ya? Teringat diawal pas ambil topic dan kemudian saya mematenkan judul TA sayaa itu penuh dengan kegalauan dan kebimbangan untuk menyelesaikan TA saya ini.  Namun, orang-orang tersayang menguatkan saya dan sekarang saya melewati tahap seminar, hingga tahap terakhir di semester yang akan datang, yaitu menyelesaikannya sampai tuntas. Kebo Fighting!
  4. Dan ada satu lagi, kalo kata mamah, pas ngucapin tadi malem, mamah said, semoga dapet pendamping hidup terbaik. Amiiiin 😀 hihihihi

Well, Terimakasih jugaa yaa buat doa nya dari teman-teman WP. Seneng deh, bisa menggoreskan cerita saya disini. Tsaaaaaah. Semoga gak gusur menggusur di WP ini yaa ({})

Ulang Tahun Anti-Mainstream

Well, hari ini terakhir jatah umur saya yang ke-20 lhoo.. Dan saya ingin cerita aja sih tentang kejadian tadi malem tentang sebuah surprise anti mainstream di Ulang Tahun saya. Hahaha. Semua Ulang Tahun anti mainstream saya disponsori oleh salah satu sahabat saya yang sama-sama masih terjebak di Bandung, Beki. Ini dia penampakkan perempuan yang lebih tua  empat hari dari saya.

Image

ini bekiiii..

Semua ini berawal dari kebiasaan saya dan dia yang suka nginep di kosan, kaya jatah gitu kali ya, hari ini nginep di kosan beki, nah besok nya nginep di kosan saya. Nah, malem ini kebetulan jatahnya buat nginep di kosan saya. Dan biasa kalo udah nginep, kita “curhat colongan” setelah itu asik dengan aktivitas masing-masing, beki lebih milih buat ngenet dan saya milih untuk tidur, karena seharian kita di luar, jadi capek banget lah hari ini.

Sekitar pukul 00.10 gitu, tiba-tiba saya dibangunin sama beki, saya kaget, karena dia bawa mangkok yang dikasih lilin gitu, beki langsung heboh, “happy birthday, ayyu!”

Nah, saya bengong, “bek, ini tanggal 31 Juli -.-“

“Loh. Ini bukan tanggal 1 ya? Emang Juli ada tanggal 31 nya?”

*Seketika hening*

Dan kita Cuma bisa ketawa ngakak ahahahaha…

Dan berulang kali saya ngeliat beki harus berujar, “Fail..Fail.. dan Fail” karena surprisenya Gatot alias Gagal Total. Hal ini juga dia twit.  Hahaha. Kalo diinget-inget tadi malem, saya Cuma bisa mesem-mesem nyengir, karena kalo dipikir-pikir so sweet banget sahabat satu saya ini, namun mau diapain lagi lah yaa, tetep aja ini H-1 ulang tahun saya. Thank you so much yaa bekii, aku sayang kamu deh :* haha

Image

twit-nya tadi malem. hehe

Namun, kalo dipikir-pikir ini ulang tahun anti-mainstream saya yang pertama, karena biasa nya kalo ultah dikasih surprisenya pas jam 12 malem tanggal ultahnya, nah kalo saya dikasih surprisenya pas H-1 ultah. Gaul gak tuh? Hahaha.

Dan sebenernya, saya dapet tiga hadiah, yaitu dua kado dari dua sahabat saya, beki dan mba tika, yang ngasih bareng tadi malem, tapi mba tika keburu pulang mudik, jadi kadonya dititipin, tapi tetep makasih banyaaak ya mba tika.. :* Dan satu kado lagi dari seseorang, dia juga ngasih nya malah lebih maju lagi pas tanggal 27 Juli -.- Thank you so much juga yaa :’)

Image

ini kado-nya, lucu yaa >.<

Makasih yaa buat semua nyaa..  Terimakasih telah mengisi kisah ulang tahun saya yang anti-mainstream ini. Haha 😀 Love you all.

Kuncen Kosan dan [Review] The Conjuring

Hello warga wordpress.. aku kangen udah lama ya gak nulis rutin disini, berasa ada yang hampa gimana gitu. Tapi, ini jujur loh. Biasa nya dikit-dikit nulis terus curhat, terus galau langsung nulis. Haha. Nah, berhubung akhir-akhir ini mood saya drop banget buat nulis, terus koneksi juga gak oke banget akhir-akhir ini, jadi blasss gak ada kabar buat nulis panjang lebar gak ada juntrungan buat posting di wp tercinta ini. Walhasil bisa dilihat postingan sebelumnya ini gak bermutu banget lah ya, karena itu posisinya pengen curhat di blog tapi, mood buat nulis gak ada jadi yah seadanya saja.

Sebenarnya, posting kali ini Cuma pengen mengusir kesendirian saya saja, karena kali ini saya menjadi “kuncen kosan”, itu lhoo jadi penghuni terakhir di kosan, disaat yang lain pada balik buat pulkam cepet, nah saya disini masih terjebak di kabupaten bandung (harap dicatat, bukan kota tetapi desa haha..)

Saya gak berani buat sendirian di kosan, ini semua gegara film The Conjuring dimana gak nanggung-nanggung nonton film ginian pas jam 10 malem, walhasil saya ketakutan banget pas udah di kosan, emang salah banget pilih film itu di jam tersebut. Tapi, emang tontonan fillm horror paling keren sih ya menurut saya, karena mulai penggarapannya yang gak nanggung dan gak ada adegan vulgar ala film horror Indonesia. Saya nonton film ini di Bioskop, dan pas nonton ini serius yaa, saya ketakutan paraaaaah karena ini pengalaman pertama saya nonton film horror di bioskop, dan masalahnya ketika saya ketakutan biasanya saya pause kan, nah ini kan di bioskop yaudah saya harus pasrah plus lemes nonton nya. Bodo amatlah saya dibilang norak, gegara pas adegan ngagetin dan nakutin saya Cuma bisa teriak-teriak kaya orang mau dijambret -.- Akhirnya, saya keluar dengan perasaan sangat damai setelah dicekam selama kurang lebih dua jam sama film tersebut.

Pokoknya yang suka film horror, nonton ini deh. Karena film ini juga disutradai sama yang buat film The Insidious dan Saw. Tapi, cukup sekali deh yaa bagi saya untuk nonton film horror di bioskop, kapok sodara-sodara! Hahaha.

Well, ini dia Trailer The Conjuring. Check it out!