DAY 5 – Your Parents

Kadang terpikir, sanggup gak ya gue jadi orangtua?

Rasanya melihat perjuangan orangtua gue kenapa terlihat berat banget aja gitu? Masih teringat anak sulung pertama mereka didiagnosa down syndrom dan almarhum aa tutup usia di umur 19 tahun, dan selama 10 tahun harus berada di kursi roda dikarenakan operasi besar berkali-kali di tulang belakang.

Kalo dipikir-pikir gue anaknya kayanya belum bisa kasih apa-apa ke mereka. Dan tidak akan pernah cukup. Semoga Allah memberikan kesehatan yaa buat mamah dan bapak, terimakasih sudah hadir menjadi orangtua yang paling suportif dan selalu ada buat ayyu. Bersyukur banget atas seluruh curahan kasih sayang dan pengorbanan yang diberikan hingga ayyu ada di tahap yang sekarang.

Huuaaa.. makin kangen :”

DAY 4 – Places You Want to Visit

Kalo ditanya tempat yang paling gue ingin kunjungi.

Jawabannya, RUMAH!

Gue hidup terpisah dengan keluarga itu dari semenjak kuliah sampai sekarang, berarti udah 10 tahun. Gilak! Lama juga yaa haha. Kalo pas zaman kuliah, pas dapet matkul yang sulit, tugas numpuk, skripsi mentok dan tentunya kehabisan uang, suka pengen balik aja ke rumah. Lalu, lanjut pas kerja, pernah ada momen suka ngebayangin, enak kali yaa setiap pulang kerja ada yang bukain pintu rumah dan gak sendirian. Dan kalo lagi kaya gitu, pasti gue langsung vidcall orang di rumah, sekedar cerita random tentang kegiatan di sini atau nanyain mamah hari ini masak apa aja sama kegiatan mereka seharian. Aaaak. Kangen.

Semenjak pandemic ini, gue gak mudik ke rumah pertama kalinya pas idul fitri kemarin. Untungnya ada om gue yang tinggal masih satu kota. Jadi Alhamdulillah banget gak sendirian banget, tapi tetep aja beda loh rasanya lebaran gak sama keluarga. Di hari H, gue masih happy-happy aja karena bisa makan enak. Tapi, sehabis makan ketupat dan kenyang, kemudian keluarga vidcall. Yaudah deh ambyar! Huhu.

Saat ini tempat yang sangat ingin gue kunjungi, RUMAH! Tempat dimana gue bisa melihat orang-orang yang paling gue sayangi yang selama ini menjadi support system utama di hidup gue. Kadang suka mikir, apakah gue bener-bener sudah membahagiakan mereka? Gue Cuma pengen bapak, mamah, teh nurul, dede ziah sehat semua nya. Dan buat almarhum aa pudin juga bisa bahagia di sisi-Nya. Whuaaa.. makin kangen rumah :”

DAY 3 – A Memory

Suatu hari di warung tenda pecel ayam, gue masih inget sinar matanya dan bilang, “mungkin gue ga bisa menghapus kenangan lo sama dia selama 8 tahun kemarin, karena pasti banyak banget yang udah kalian lakukan bersama-sama, tapi gue pastikan untuk berusaha mengisi kenangan-kenangan bareng lo mulai dari sekarang”.

Walaupun tiga tahun kemudian, kami harus memutuskan untuk tidak melanjutkan hubungan ini, namun gue sangat berterimakasih karena dia yang berani dengan segala resikonya mengajak gue untuk melangkah dan melanjutkan hidup, serta membawa gue dari lubang keterpurukan saat itu. Dia yang pada akhirnya jadi sandaran gue disaat gue rapuh dan membuat gue bisa seperti sekarang ini, itu semua gak terlepas dari support dia.

Thank you ya for everything!