Let’s Try!

Mba noni, aku ijin share yaah 🙂

Tulisan kali ini tentang Yin Yoga (ini kelas yoga yang lagi saya suka banget) saya ambil dari Anggie. Anggie ini temen jalan kaki dan yoga yang dari dulu suka “maksain” saya masuk kelas Yin. Jadi kelas yin ini semacam agak-agak horor gitu buat saya haha. Yin yoga itu capek, sakit dan membosankan kata beberapa temen […]

via Yin Yoga, You’re “killing” Me — Nonikhairani

Advertisements

Gimana Rasanya Kerja dengan Expat Korea?

Hallo..

Semalem gue kerja sampe jam 10 malem (masuk kerja jam 7 pagi). Yuu.. yu.. kerja kok yaa begitu amat sampe semaleman. Yah maklumin aja kerja sama expat korea yaah, kalo mau nya A yaa A, detail ABCD sampe Z semuanya harus ada, yang impossible harus make it possible, kurang lebih gitu kali ya. But, I am truly enjoy this rhytm, that’s much better daripada gue harus nangis dipojokkan sambil garuk-garuk tembok gegara ditinggal mantan kekasih. Tsah! Hehe.

Well, Akhirnya gue kepikiran aja sih pengen curhat tentang bos gue yang diimpor langsung dari korea. Yah anggap aja ini celotehan anak buah yang kadang kadang suka gemes gara-gara kalo dateng order gak kira-kira. Let’s chek it out.

Workaholic

Gue biasanya manggil bos dengan panggilan Lek Kim. Lek diambil dari kata paklek artinya om, dan Kim adalah marga doi. Menurut gue Lek Kim ini masih muda lah untuk ukuran seorang  department group leader , masih 36 tahun. Tapi anak nya udah 2 yaak. Wkwkw. Kalo ditanya cita-citanya dia bakal jawab, gamer. Iyaaa gamer yang bisa dibayar. Sukak banget sama ngegame. Sampe dia pernah ngomong, “gue ga suka kerjaan gue, gue mau jadi gamer aja lah, pasti hidup gue bahagia”. Gue yang denger juga speachless aja karena lebih ke yang gak percaya ternyata orang kaya dia, cita-citanya out of the box.

Dan jangan dikira karena kerjaan nya gak sesuai sama passion nya dia, mungkin dia males-malesan gitu. Whuooo.. jangan salah! Haha. Saat kerja dan review ini itu, Dia fokus banget. Bener-bener all out dan kadang suka ga enak sendiri kalo ngeluh ini itu tentang kerjaan, karena dia sama sekali ga pernah ngeluh dan selalu membawa mindset kita untuk apa yang harus dilakukan agar ini benar benar selesai dan tercapai dengan memuaskan.

Nah, kata kuncinya “memuaskan”, kalo kerjaan kita menurut dia belum memuaskan, jangan harap bisa pulang sore yang bapak ibu, hanya dia dan Tuhan yang tau kapan bisa pulang. Awal-awal gue kaget sih, cuma makin kesini mencoba untuk menikmati semuanya lah yaaa.

Focus on every detail

Yap, masih di kata kunci yang sama “memuaskan”. Waktu awal-awal kerja, gue udah pede aja dengan kemampuan untuk merepresentasikan data yang ada, apalagi ppt, halaah urusan cingcay lah. Tapi, semenjak bertemu dengan Lek Kim, gonjang ganjing dunia persilatan haha. Gue merasa gak ada apa-apa nya selama ini. Ayyu lo kuliah ngapain aja, begitu doang ga bisa.

Gue sebenernya curiga, Lek Kim ini kayanya penderita OCD untuk tipe orderliness. Kenapa? Karena dia cinta banget sama segala sesuatu hal yang berhubungan dengan presisi. Masih belum kebayang. Jadi waktu awal-awal gue bikin laporan di ppt, itu dirombak abis-abisan, tata letak koordinat si grafik harus sama, sampe gue harus show up gridlines-nya, alasannya setiap perpindahan slide itu, dia gak mau pattern nya berubah atau ada pergerakan, hanya konten nya berubah.

Untuk pemilihan warna graphic, Lek Kim juga punya selera sendiri, dia suka banget sama warna biru kalem dan teman-teman gradasinya, kadang gue juga pake warna abu-abu. Pernah pas awal-awal gue pake warna-warna cerah di draft ppt, dia komen nya Cuma satu, “lo mau buat ppt penyuluhan anak SD?” HAHAHA.

Break the pattern, if needed.

Ini sih yang gue salut sama gaya kepemimpinan nya Lek Kim. Kadang, kalo gue perhatiin Cuma sedikit bos bos lokal yang pake gaya ini, dan ini terbukti efektif kalo emang mau kerja cepet untuk feedback nya. Mungkin kalo pas saat kerja, biasanya ada beberapa hambatan yang sebenernya emang bisa dibilang hanya cari-cari alasan. Nah, style nya Lek Kim, kalo ada macem orang-orang kaya gini, Yaaah semoga selamat aja deh hehe. Soalnya, yang gue perhatikan, find the best person itu sih kurang lebih intinya. Dia gak akan nyerah untuk nyari key person buat memperlancar kerjaan dia. Cuma yang salut dari caranya Lek Kim ini, dia gak langsung ngeganti orang gitu aja sih, Lek Kim ini semacem ngasih beberapa tantangan, Nah kalo lo mampu “memuaskan” doi, Selamat! HAHA.

Kalo dari sudut pandang gue sih, gue cocok banget yaa sama gaya kepemimpinan nya Lek Kim ini, walaupun gue banyak banget order, tapi gue suka aja tantangan-tantangan dari dia. Pasti ada yang baru. Gak semua nya lancar sih, kena semprot juga sering, HAHA. Tapi, yang kaya gitu gak usah dipikirin lah yaa, just give your best, cheers.

Disiplin waktu

Ini sih yaaa yang masih beradaptasi sampe sekarang, disiplin waktu. Jam kerja mulai jam 7 pagi. Iyaaa kaya anak sekolah iyaaa -.-“ Salut nya pernah kita pulang malem sekitar jam 11-12 gitu. Dan pas pagi nya dia udah stand by sebelum jam 7 pagi, gue pun penasaran nanya “mister ga pulang”. “pulang kok, nih mandi” ampuuun deh totalitas dalam kerjaan nya itu loh ckckc.

Suka absurd

Dari sekian kekaguman gue, ini sih yang masih ga bisa gue paham. HAHA.

LEK KIM : L, GUE : A

*lagi lembur ngerjain business strategy*

L : “Ayyu punya pacar?”

A : “punya.” *ini waktu masih punya yaaa dulu

L : “kalo pacaran indonesia, ngapain aja”

A : gue malu asli, soalnya ini ditanya di depan umum, untuk orang kita kan ini lebih ke privacy kan yaa, gak umum diceritain ke orang-orang, “tanya febri aja mister”

Febri : “cium dong mister”

L : “hanya cium saja, wah tidak seru”

Terus menurut ngana? HAHAHA

*lagi numpang pulang pake mobil nya mister waktu pulang malem*

L : “Ayyu, orang indonesia menikah cepat?”

A : *gue tau arah omongan nya kemana* “iyaaa perempuan di sini biasa menikah di sekitar umur 23-25”

L : “Ayyu sudah 25, kenapa belum menikah?”

A : *nah kan bener ujung-ujungnya kesini* “HEHE terus mister umur berapa menikah?” *mencoba mengalihkan pembicaraan

L : “28 tahun, aaaah. Saya tidak suka menikah, menikah tidak menarik. Jika diberikan pilihan menikah apa tidak. Saya pilih tidak menikah. Menikah membuat pusing. ”

A : *keselek sabun*

Asli ga paham kenapa ni orang tiba-tiba ngomong begini, dia lagi curhat sama gue? Haha. Hellow gue pengen nikah woy, kenapa lo kasih doktrin beginian. Haha.

*lagi masuk pas hari sabtu, jadi bajunya cenderung santai, karena Lek Kim untuk daily pakai kemeja dan celana bahan*

L : tiba-tiba duduk diatas meja gue

A : Gue bengong, “ada apa mister?”

L : “Celana baru, mahal” *sambil nunjuk celana jeans nya

A : Hmm pameer “berapa harganya?”

L : “tiga juta ribu”

A : *selamatkan gue dia ngomong apa sih ini*

 

Well, sekian sih kurang lebih pengalaman yaa kerja sama expat korea. Yah kembali lagi ke pribadi tiap orangnya lagi. Temen gue juga kerja sama korea, dan dia dapet yang marah-marah mulu katanya. Makanya dia gak sampe setahun resign. Dan alhamdulillah gue dapet yang oke oke aja sih terlebih sifat absurd yang sering bikin gue gagal paham HAHA.

Kalo kamu ada cerita tentang pengalaman sama expat kamu dari negara lain? Hehe.

.

Andai waktu dapat diputar kembali dan mengembalikan masa disaat awal kita berjumpa. Tatap matamu disana masih hangat terasa. Begitu antusias menatap diriku yang hanya siswi SMK tanpa alis dan make up. Kamu masih indah di dalam kenangan pada masa itu. Kamu cinta pertama aku, cinta monyet sih kalo kata orang-orang. Hehe.

Well. Saya mencoba berdamai dengan masa lalu saya, saya mencoba untuk menerima semua kenyataan pahit yang harus dihadapi. Di masa ini mungkin sisi negatif pada dirimu yang dominan muncul dipikiran saya. Namun, buat apa semua ini? Hanya kata-kata yang saling menyakitkan yang muncul diantara kita. Entah untuk apa itu semua? Yang saya rasakan hanyalah merasakan sakit teramat yang tak sanggup saya tahan lagi.

Semua berpikir bahwa saya termasuk yang kuat menghadapi ini semua. Ketahuilah, bahwa saya juga perempuan yang hati nya rapuh dan patah hati. Cukuplah saya yang merasakan dan Allah menjadi sandaran hati saya selama ini. Saya hanya ingin dipertemukan dengannya yang telah tertulis di suratan takdir-Nya. Kapan saya bisa bertemu dengannya?

Tapi, jika saya bertemu dengan nya disaat seperti ini, saya malu. Malu akan kondisi saya saat ini, karena terlihat begitu lemah dan tak berdaya, kehilangan asa dalam hidup. Yap, saya akan bertemu disaat saya merasa siap dengan semuanya. Yu, pantaskanlah dirimu! Masih banyak ketertinggalan yang harus kamu kejar!

Terimakasih!

Hello.

Saya ingin bercerita tentang kisah hubungan saya yang kandas setelah delapan tahun lebih. Saya memilih untuk menceritakan karena saya ingin menyembuhkan luka hati ini yang selalu membuat saya berderai air mata di setiap sholat. Saya mencoba untuk meikhlaskannya walaupun kenyataan nya itu bukan perkara mudah karena telah melibatkan kedua keluarga yang telah saling kenal, keluarganya telah datang pada bulan february lalu. Sangat disayangkan.

Saya terperanjat, mengetahui bahwa ada orang ketiga dalam hubungan kami, kurang lebih setahun lamanya. Saya sangat mempercayainya dan berpikir dia bisa berteman dengan siapa saja. Namun tampak nya pondasi kedewasaan dalam hubungan ini belum begitu kokoh.

Saya hanya bisa menangis meratapi hubungan ini. Saya pun berpikir, apa yang salah dalam diri saya sehinnga dia menemukan sosok wanita lain di hatinya. Saya hanya bisa menangis dan pasrah tentang hubungan ini. Hingga akhirnya saya mencoba untuk memberanikan diri untuk meminta keputusan. Namun, dia tidak menjawab sepatah katapun. Matanya pun seakan tidak ada keyakinan disana, saya bisa merasakannya.

Dan saya pun memilih untuk mundur.

Terimakasih, Anjar Guritno!