Kampus ku, Riwayat mu kini :(

Pada saat perjalanan pulang menuju kosan dari TBI kemarin, saya dikejutkan oleh ini. See this!

ini ada pas tepat mauk gerbang kampus saya.

ini ada pas tepat masuk gerbang kampus saya. (gambar diambil dari sini)

Saya kaget. 😐 Yak, ternyata sebegitu cepatnya kampus saya, Institut Teknologi Telkom(ITT) atau lebih dikenal dengan nama dulu STT Telkom, sudah begitu cepatnya bertransformasi menjadi sebuah universitas, Telkom University. Sedikit cerita tentang Telkom University ini, jadi cerita nya pengen jadi World Class University -niat agungnya-, serta universitas ini merupakan hasil peleburan gak hanya dari kampus saya aja, tapi ada juga IMT, STISI, dan Politel.

Tulisan ini saya buat karena saya ingin bercerita aja sih tentang kampus saya tercintah. Awalnya, saya memang gak terima atas perubahan yang serba dadakan yang dilakukan oleh pihak yayasan yang menaungi kampus saya. Kalo dibandingkan sama kampus sebelah -tinggal cap cip cup aja diantara kampus yang saya sebutkan di paragraph sebelumnya hihi-, kampus saya itu mahasiswa nya masih seragam dong atasan kemeja putih dan rok/celana biru, makanya kampus saya disebut kampus putih biru. Sebenernya, saya merasakan beberapa keuntungan selama saya menggunakan seragam kampus saya ini, jadi masih gak rela aja seiring perubahan status kampus saya menjadi universitas ini, maka hilang juga tradisi pakai seragam ini.

Keuntungan pertama memakai seragam itu adalah bayar angkot murah padahal udah tuek gini. Dulu waktu saya ikut les di LIA, saya kan pp naik angkot. Nah, kebetulan ongkos biasanya duaribu sampai tujuan, nah waktu itu saya bayar sesuai tarif dengan pecahan dua ribuan supaya gak usah kembalian, tetapi ternyata si abang angkot ngasih kembalian seribu perak. Saya Cuma bisa melongo dan abis itu mesem-mesem sendiri. Mungkin si abang angkot ngira saya anak sekolah kali ya. Yaudah deh ya, rejeki saya berarti pas lagi pake seragam kampus dan punya tampang imut ala abege labil. Haha.

Selain itu, another benefit saat memakai seragam kampus, yaitu bagi para wanita cuek penampilan -alibi miskin variasi baju- kaya saya, seragam ini sangat membantu saya untuk gak usah repot milih baju apa yang pengen dipake buat kuliah di tiap harinya karena dari hari ke hari tetap sama, seragam putih biru. πŸ˜€ Pernah ada kejadian agak sangat jorok menurut saya, jadi waktu itu saya kehabisan seragam buat ke kampus karena masih di cuci sama bibi cuci, walhasil saya pake seragam yang saya gunakan kemarin, bekal semprat semprot parfum sana-sini. Voila, seragam wangi dan gak keliatan seragam yang saya pakai kemarin. Wong looks seragamnya sama aja lah ya, seragam putih biru. Pernah juga sharing cerita sama temen-temen SMK pas jaman-jaman nya baru masuk kuliah, waktu itu temen saya cerita gitu lah ya kalo doi rada bingung mix and match baju buat ke kampus. Sorry to say, itu gak berlaku buat saya. *ditimpuuuk ayam goreng*

ceritanya sudah terbebas dari praktikum fisika, narsis boleh dong ya.. :p

ceritanya sudah terbebas dari praktikum fisika, narsis boleh dong ya.. :p

Hmm. Mungkin disini saya hanya melihat dari hal sisi seragam aja terlepas dari berbagai pertimbangan saya mengapa saya kurang setuju sama terbentuk nya Telkom University ini. Entah kenapa pembentukkan Telkom University ini terkesan premature dan tergesa-gesa hingga masih gamang aja ketika saya ditanya, β€œkuliah dimana?”, maka saya akan diem sebentar dan berpikir, jawabnya Telkom university atau masih ITT ya? Haha. Well, karena saya ini orang nya susah banget move on, jadi saya jawab, β€œsaya kuliah di ITT” πŸ˜€

Advertisements

44 thoughts on “Kampus ku, Riwayat mu kini :(

    • iyaa mas resmi launching hari ini.
      Bahkan untuk generasi yang mau wisuda november tahun ini juga udah pegang ijazah Telkom University mas. Masuk ITT, keluar beda nama lagi 😐

  1. semoga perubahannya ke arah yang lebih baik.
    dulu kuiiah nggak pake seragam, padahal gedung sebelah yang notabene masih satu kampus sergamnya putih hitam πŸ˜€

  2. Biasanya memang begitu. Kita malas move on karena lidah sudah lebih enak menyebut nama yang lama. Kan dulu saat kita kuliah namanya bukan itu, jadi memang benar kita sebaiknya menyebut dengan nama yang lama. Menurut saya sih … πŸ™‚

  3. Cie kampus yang baru diresmikan. Berarti, selama ini Kebo kuliah di kampus gak resmi. Ha. Huh, mentang2 pak Mendikbud yang ngeresmiin. Sebutannya kampus Tel-U skarang mah, ya. Ya nyantai aja, slagi seragamnya masih ada, knapa enggak dipakai terus. Biar ngangkot murah Bo..

  4. bagi para otaku/geek yg anti sosial dan selalu mengurung dirinya dan menggunakan komputer sebgai jndla dunia, tel u adlah tmpat idman mereka. sya percya orng di tel u sngat hbt dan ahli tech… kmi hnya ingin mewujudkan hoby dan pemikiran tntng tech yg slalu di pndm… sukses selalu,biaya bkan mslah…

    go telkom university

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s