Writing Challenge Day 11 – Write about anything that’s currently on your mind

Write about anything that’s currently on your mind

What’s on my mind now?? >>>  Aku kangen nari-nari lagi… especially SAMAN!!!!

Image

asli liat gambar ini kangen saman sekaligus rada bete sama make up nya, secara dikejar waktu banget, mepeeet. Hahaha

Well, terakhir nari itu kalo gak salah tahun 2011 deh ya, udah dua tahun yang lalu. *sigh* Kangeeen teriaaak “kryaaaaaaaaaah *pake suara melengking*”, terus kangen latihan dan ngulang gerakan yang sama -itu lagi, itu lagi- gegara gak seragam gerakan kita (penari). Tarian ini emang hetic banget lah ya, secara kalo ada satu yang gak sama gerakan nya pasti udah gak asik deh yak diliat nya, jadi mulai dari awal lagi deh. Nah, tapi disitu justru seru nya, apalagi buat saya yang jarang dan males olahraga, saman ini emang efektif banget buat ngeluarin keringet dan membakar kalori tubuh yang kalo didiemin jadi lemak kan ya.

Saat terakhir nari kemarin itu langsung dilatih sama orang asli Aceh nya karena di kampus saya itu memang ada unit kegiatan mahasiswa Aceh dan mereka membuka kesempatan buat mahasiswa daerah lain buat ikut kegiatan mereka, yaitu latihan tari saman. Saat itu saya dan beki langsung cuss daftar. Hehe. Nah, karena pelatihnya langsung  diimpor dari Aceh, walhasil mereka ngikutin banget aturan atau pakem-pakem dalam tarian asli aceh ini, seperti pelafalan lagu nya harus bener, sampai waktu itu buat kita yang nyanyi asal keluar suara, dikasih lirik yang bener buat dihapalin dirumah, dan yang saya inget waktu itu buat perform di suatu acara, kita tampil bareng sama para penari  lelaki dan ada aturannya juga kalo sap lelaki sama sap perempuan itu gak boleh dempet harus ada jarak hingga sedetail itu. Hehe. Padahal kalo diinget-inget dulu, saya pernah ikut lomba saman dan saya liat ada satu grup penari saman yang sap perempuan sama lelaki campur gitu. Gimana tuh yak reaksi temen-temen aceh saya ngeliat kaya gitu, langsung diprotes kali yak sama satu rombongan UKM(unit kegiatan mahasiswa). Hihi.

Masih ada gak yaa yang mau menampung penari saman yang udah tua plus amatiran macem kaya saya ini? -.-

Advertisements

47 thoughts on “Writing Challenge Day 11 – Write about anything that’s currently on your mind

  1. Wah saya ngelihat tari ini dibawakan terakhir kali sewaktu di ‘aliyah, dibawain sama teman-teman cewe, gak ada cowoknya -gak tahu kenapa.

    Demen sama tepuk-tepuknya -emang gak cape tuh n gak “sesak nafas” hehe.

    Kalau ngelihat yang di videonya di youtube, lebih mak”nyus” lagi. 🙂

    -Selamat menari, n saya rasa mereka mau menerima koq mbak, asal jangan bawa KTP aja. #ups

    • hehehe, makasih loh mas assa, saya anggap yang terakhir itu sebuah pujian. :p

      memang jarang peminatnya kalo tarian ini buat cowok, makannya penari yang cowok itu asli rang aceh semua, kecuali yang cewek. padahal kata temen aceh ku, tarian ini asli nya yang nari cowok semua harusnya.

  2. aku punya ponakan yang ikut eksul tari saman disekolahnya, trus dia pamer nari didepanku, sedirian, aneeh hahaha
    kalo rame baru deh ternganga-nganga ngeliatnya, keren soalnya 😀

    • bukannya pernah ya mas? berapa ribu gitu penari dikumpulkan buat nari saman ini. tapi, saya kurang menikmati nya, karena ritme nya jauuh lebih lambat. padahal saman itu yang bikin bagus nya ketika ritme nya makin cepat 🙂

  3. Keren banget !, tari saman salah satu tari tradisional favoritku, kalo ngeliat perform-nya, langsung berasa megah, mistik, dan kompak. Salut buat para penari, soalnya aq bener-bener gak bisa nari sih. Hehehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s