Writing Challenge Day 5 – Write a Letter to Anybody

Holla. WP. Dirgahayu Indonesia ku yang ke-68! Harapan saya hari ini, saya ingin ikut lomba makan kerupuk lagi, entah kapan terakhir saya ikut lomba 17 agustusan :|. Well, hari ini selain ulang tahun Indonesia, Adik terkecil saya yang bikin gemes ulang tahuuuun yang ke-8! Happy milad dede zia 😀 Karena saya terpisah saat ini, saya gak bisa ngucapin langsung, jadi saya hanya bisa menuliskan surat ini di hari ulang tahun dede zia.

Happy Milad Dede Zia :D

Happy Milad Dede Zia 😀

***

Dear Dede zia,

Selamaaat Ulaang tahun yang ke-8 yaa  buat dede Zia. Hari ini, selain Hari kemerdekaan Ri, hari ini juga Hari yang Spesial buat dede juga yaa. Semoga dede bisa jadi anak yang sholehah, pinter dan berbakti sama mamah dan bapak. Oia, dede taua gak kalo  syurga itu ada di telapak kaki ibu, serta ridhonya Allah itu terletak di ridhonya orangtua loh dek, jadi dede harus selalu nurut sama orangtua.

Maaf ya de, teteh belum bisa jadi kakak yang baik buat dede zia. Karena kondisi kita yang harus terpisah jauh, jadi setiap perkembangan dede, teteh hanya dengar dari mamah yang sangat antusias menceritakan kenakalan dan kecerdasan dede zia. Tapi, teteh ayyu selalu doakaaaaan selalu dede zia disini, teteh ayyu juga kangeeeeen banget sama dede dan selalu merindukan saat-saat teteh  dateng ke rumah dan dede zia jadi orang pertama yang meluk teteh. Rasa nyaa adem banget.

Dede zia masih inget aa pudin kan? Dede udah lupa sama muka nya aa pudin mungkin karena waktu aa pudin pergi, dede masih kecil banget waktu itu. Aa pudin juga ngucapin ulang tahun juga loh buat dede zia. Tadi malem ketemu teteh, walaupun hanya di mimpi. Di mimpi itu, aa pudin bisa ngomong lancar banget. Waktu dede zia baru lahir, aa pudin seneeeng banget sama dede zia. Waktu itu walaupun aa  pudin memang sulit untuk bicara, namun aa suka nyanyiin lagu favoritnya “bolo-bolo”  waktu dede zia ditidurin di sampingnya. Haha. Dan waktu dede zia masih bayi, mamah pernah cerita, waktu mamah lagi repot masak di dapur, aa pudin yang jagain dede, mulai dari ngajakin ngobrol, nyanyiin lagu yang aa suka, dan nemenin dede di samping dede zia karena aa waktu itu gak bisa jalan sama kaya dede waktu bayi. Semoga dede gak lupa ya sama kenangan itu dan aa pudin selalu ada di hati dede zia.

Nah, segitu aja yaa surat dari teteh. Maaf ya teteh gak bisa ngucapin secara langsung ucapan ulang tahun nya. Oia, ada satu lagi. Teteh sayang dede :*

                                                                                                                                                                Teteh yang sayang sama dede zia,

                                                                                                                           Teteh Ayyu

Advertisements

31 thoughts on “Writing Challenge Day 5 – Write a Letter to Anybody

  1. met milad ya buat zia. 🙂 moga jadi anak yang pinter dan solehah. ekspresif banget foto2nya. bisa jadi model nih gedenya hehe.

    hai kamu saya pilih sebagai salah satu penerima award Moonshine Blogger Award. silahkan diambil di akhir postingan ini: themoonhead.wordpress.com/2013/08/17/hut-ri-ke-68-the-moon-head-2nd-anniversary/ 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s