Writing Challenge Day 4 – Rant about anything

Rant itu kalo nyari di google translate artinya teriak-teriak, mengomel, dsb. Nah, berarti semacam mengeluarkan uneg-uneg lah yaa. Kali ini saya mau Rant of Macet dan Sinetron Indonesia. Kenapa saya merutuki dua hal tersebut, karena mereka sama-sama “Gak ada Abisnyaaaaa dong”. Dua hal tersebut telah menguras emosi jiwa, yang ini lebay asli -.-“

Pertama Sinetron Indonesia, Tiap jam segini (07.00-09.00 pm) emang gak ada acara film yang asik buat ditonton, semua sinetron. Kalo gak sinetron, yaa acara komedi yang menurut saya gak lucu, karena adegannya kasar, abis maen dorong-dorong aja, ngomong nya sih terbuat dari bahan-bahan lunak, tapi ya tetep aja emang gak ada komedi yang lebih cerdas yang bisa bikin ketawa apa ya.  Back to the topic, Sinetron Indonesiaa yang tiada ujungnya ini dipelopori oleh Tersanjung sampe series ke berapa aja saya lupa, mungkin itu sampe ngebahas anaknya, cucunya, cicitnya dan masih banyak lagi. Dan gegara sinetron yang gak ada ujungnya, muncul lah Cinta Fitri yang dari awal emang saya gak demen, karena sudah saya duga dari awal ini bakal tiada ujungnya (lagi). Nah, karena mungkin penonton udah tau modus sama sinetron yang gak bakal ada akhirnya itu, nah para penggarap sinetron membuat modus baru dengan SInetron yang beda dengan gak pake series tapi, intinya tetep gak ada abisnya. Awalnya sih boleh lah ya, saya tonton juga (awalnya). Hingga sampe saya mikir, buseeeeet ini lama-lama ngaco gini yak ceritanya. Wait, let me explain you, pada awalnya gue nonton sinetron  ini karena gue pikir kaya film si Doel gitu, nuansa betawi namun ada nuansa islami nya, itu lhoo yang tukang sayur naik haji (clue), nah tiap episode ada tema nya tentang ikhlas, infaq dsb. Tapi, makin kesini kok makin gak ada tema nya, isi nya iri-irian, dengki sono dengki sini, pola nya ketebak dah dan makin makna-less banget. HELL-O SInetron Indonesia gak bisa apa yak sinetron itu tanpa saling menghujat, anatgonis yang terlalu lebay, mengaburkan kenyataan yang ada kayak gaya anak SMA di sinetron yang lebih mirip ke mall dibanding ke sekolah, dan yang paling pentiiiing yaa episode nya depend on rating pemirsa. Saya kadang mikir, pantes aja lah yaa, drama korea atau serial tv series barat itu makin banyak yang digemari karena mereka itu jelaaaaaaaaas selesainya berapa episode. Pfft.

Dan yang kedua, maceeeeeeeeettttt…  Ini terpikirkan pas tadi berangkat les juga sih. Gak tau kenapa bandung jadi macet lagi? 😦 Mungkin penduduk dan pendatang (termasuk saya) sudah mulai memadati kota kembang tercintah. Padahal pas saya berangkat les pada hari senin dan rabu itu lancaaaaaaarrrrr banget 😀 Biasanya ke tempat les itu kalo pake macet yang gak ada abisnya bisa sampe 1 jam. Nah, saking lancarnya Cuma butuh 30 menit ke tempat les dengan kecepatan super lelet ala saya bawa motor tapi, semua itu sirna pada hari ini, Bandung macet lagi. Sedih. Duuuh.. andai Angkot Day itu yaa benar-benar terealisasi di tiap harinya kalo perlu, saya rela-relain naik angkot deh asal gak ada macet. Oia, tapi saya pernah juga mengalami kejadian gak ngenakkin waktu naik angkot, waktu itu ada copet tapi ramean gitu di angkot sekitar 4-5 orang, tiba-tiba penuh aja tuh angkot, tau-tau nya sama copet -.-“ Saya sih gak berhasil menjadi korban, tapi mba-mba disamping saya yang jadi korban. Waktu itu cuma bisa pasrah aja sambil ngedekep tas walaupun udah ditarik-tarik sama tuh copet. Semoga kalian copet cepatlah insyaaaaf! Well, saya harus akui bahwa Capek juga ternyata bawa kendaraan sendiri, kan kalo naik angkot apalagi tertib dan gak pake ada acara copet itu, tinggal duduk manis dan baju gak bau asap kendaraan deh.

Hoaaaaaaaammm.. Plooong deh yaa karena udah mengeluarkan uneg-uneg yang ada dipikiran saya saat ini. Hmm, moga-moga gak sering-sering juga lah yaa saya posting macem kaya gini, gak bagus juga nularin aura negative kaya gini ibaratnya. Hehe. Terimakasih juga yang sudi noleh postingan saya ini. Semoga hari ini menyenangkan buat kaliaaaan 😀 Happy Friday. Yeaaay!

Advertisements

20 thoughts on “Writing Challenge Day 4 – Rant about anything

  1. ahahaha…, Rant!
    Kalau dalam majalah TFI yang sering kubaca tiap bulan, Rant itu bagian artikel yang nyeleneh. Isinya kontra terhadap opini publik.
    Jadi kalau publik bilang ini film bagus, maka isi Rant tersebut akan mencari sisi positifnya. Begitu juga sebaliknya, kala semua orang bilang ini film keren maka si pengisi artikel Rant akan mencari celah keburukan film tersebut.
    Contohnya film the Lord of the Rings. Sebagai film peraih oscar, si Rant malah menjatuhkannya dengan bermain logika dengan berkata: ‘kenapa ga ring (cincin) nya dibawakan saja sama burung raksasa Gandalf dan dibuang dari atas kala naik burung tersebut ke lembah Murdor?’

    Lha seperti itulah Rant versi majalah film asli England.
    😀

    Nah, kalau Rant menurut kamu yang sinetron dan macet, itu memang berat.
    Di satu sisi sinetron banyak peminat walau untuk kita itu sampah, selama banyak yang mau lihat pasti akan jalan terus. Macet? Mari berharap Jokowi pegang kendali tampuk pimpinan negeri ini. Siapa tahu dia punya solusi nyata.
    >.<

    • whuaaa.. aku baru tau ternyata Rant itu kaya gitu, nyeleneh ya ternyata :3

      *berharap ada yang bisa mempelopori sinetron indonesia yang cuma 15-20 episode doang* hehehe

  2. samaaaaa, akupun berharap ada sinetron yang 15-20 episode doang, tapi digarap sungguh-sungguh. Biar kayak film Korea (bukan telenovela ya hahaha itu samaaa dengan sinetron) yang ceritanya jelas alurnya, kuat karakterisasinya, dan ADA PROFESI-nya. Liat sinetron Indonesia deh, gak ada yg jelas karakter dan profesinya. Mau dokter mau pengusaha, ya gak jelas, kerjanya pacaran mulu kan di sinetron. Pernah nyambi jadi cowritter Sinetron, kita beberapa kali coba bikin scene yang menjelaskan profesi tokoh, dan di delete aja gitu, dianggap membosankan dan penonton sinetron bakal gak suka. Harus ada yang berani rugi dulu sih produser Sinetron di Indonesia, Melihat gubernur aja ada yg macam Jokowi Ahok, let’s see semoga ada yang berani ambil langkah itu ya. Angkut saya dooong, kalo ada. Saya lepas deh NIP nya dan full di nulis skenario hahahaha.

    • hahahahhaa… iya, dikira pengusaha kerjaan nya cuma cancel meeting seenak udel nya, terus mentingin pacarnya.. terus, kalo di laki-laki direktur utama kerjaan nya cuma tanda tangan doang. hahaha.. kalo kaya gitu doang, anak SD juga bisa kaya nya.. >.<

      emang berharap ada satu aja.. biar gak malau-maluin gitu ya sinetron indonesia cuma bisa cint-cintaan doang :3

  3. satu lagi yang suka bikin gemes tiap kali nonton sinetron, kalo ada karakter ibu dari si tokoh utama yang terlihat lebih muda dan cenderung seumuran dari si anaknya zzz hahaha. aku lebih mending FTV sih daripada sinetron, walaupun alur cerita semua judul FTV sama2 aja tapi bisa bikin anteng duduk depan TV nontonin sampe selesai 😆

    btw itu kejadian copet dalam angkot serem banget yu.. sempet ada adegan tarik2an tas gitu? :s

    • nah.. aku juga awal nya, milih lebih ke ftv.. lama-lama tapi boseeeeen. hahaha. jadi, awal nya doang di tonton, ditinggal online, tiba-tiba udah abis aja.. hahaha >.<

      iyaa, yang si pencopet nya pura-pura sakit gitu kaki nya ka, sambil ngeraung-raung nahan sakit dan megangin mbak di samping aku, nah copet di sekeliling nya pura-pura bantuin orang itu, tapi kalo saya diem aja sambil dekepin tas, nah kalo mbak itu gak ngeuh ato gimana, padahal saya liat tangan copetnya masuk gitu ke tas si mba nya.. ngeriii :3

  4. Yu, siap2 mulai senin besok bakal lebih macettttt bandung ini. Anak sekolah err termasuk anak2ku, hihi udah mulai masuk. Welcome to the jungle, judulnya. 🙂
    Sinetron aku seneng para pecinta tuhan, walo rada2 muter2, tp masih lumayaaannn bgt ditonton…

  5. cerpen blogku kayaknya senasib. gak ada ujungnya. detective conan, one piece, bleach juga gak ada ujungnya. sori #menghujatdirisendiri. soal macet aku gak macet di jalan tapi ide nulis. akhirnya hari ini baru update. aku paksain juga. daripada nunggu senin. jadwalnya sih senin kemis (kayak puasa aja). tapi karena udah 2 minggu bolos aku bayar deh.

    • iiih,, maksudnya bersambung nya itu looooh.. hehe.. kalo detective conan, onepiece sama cerpen itu kan pasti ada akhirnya kan ya, jadi jelas gitu.. gak pake acara bersambung sampe 1000 episode mas. 🙂

      naaaah.. macet kenapa? 😐

      • gara-garanya udah punya ide, tapi cara penggarapannya rumit, gak pas-pas juga. coba lagi salah lagi. selain itu aku sibuk harus bantu ortu. cari waktu senggang susah. harus ke saudara-saudara dan teman-teman juga. baru kemarin sempat bikin sinopsis, nulis, cari duit buat ngetik baru update. sekarang dua cerita siap ditulis. menjelang ketiga. yang keempat udah selesai. semoga ada duit buat online. #amiin ….

  6. Yg paling sebel itu emang di sinetron Indonesia tuh suka ngegambarin yg baik sama jahat tuh kontras banget terkesan lebay.
    Soal jumlah episod, sebenernya series Amrik juga sama aja, klo masih laku tambah season terus.

    • iyaaaak. tapi, setidak nya satu series itu sekitar 20-an episode, kalo saya nonton vampire diaries. sedangkan tersanjung satu season bisa sampai beratus-ratus episode. heheh -.-“

  7. Sinetron indonesia tuuh lebay, yang baiiiik digambarkan baiiiiiiiik bgt, kyk g punya dosa, bisanya cuma meratap dan nangis doang. Kalo yg jahat digambarin jahaaaaaaat bgt, kyk g pnya sisi baik sama sekali. Kalo bahasa org pekan baru, sinetron itu “ntah apa-apa” jalan ceritanya. Ngawur. *jdi ikutan ngomel2 hihihi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s