Writing Challenge Day 1 – Write a short Autobiography

Hello WP. Ini Writing Challenge pertama saya, semoga bisa terus konsisten untuk ke dua minggu ke depan ini. Amin ({}) Dan this is it, Autobiography ala Kebomandi

Nama saya Ayyu Aghniaty, saya biasa dipanggil Ayyu, Aghni, atau Gina singkatan dari Gigi Nangkring karena dulu katanya gigi saya itu kaya gigi kelnci. Saya terlahir normal dari pasangan romantis Bapak Wasuri dan Ibu Yet Ru’yet yang menikah pada Tahun 1989. Tanggal 01 Agustus 1992, officially saya menambah kepadatan kota Bekasi, Indonesia. Di keluarga kecil ini saya gak sendirian tetapi saya ditemani oleh satu kakak lelaki nan ganteng (alm) dan dua adik perempuan nan cantik tapi tetap saja kakak nya ini (saya) merupakan wanita tercantik diantara mereka. Hihi. Kakak super saya satu ini bernama Fuad Awaluddin, biasa dipanggil aa Pudin, dan dua adik saya yang menggemaskan, saking gemas nya sampe bikin kesel juga hehe, bernama Nurul Fadliyah (ulul) dan Fauziah Kamilah(ziah)

Taman Kanak-kanak (TK) yang beruntung menerima anak cerdas dan lucu kaya saya, yaitu TK Aisyah dimana guru-guru nya awet muda banget menurut saya, karena sesekali saya ketemu sama guru TK saya dan mereka gak berubah tetap cantik dan lebih menyenangkan. Oia, bakat centil saya juga tersalurkan disini melalui menari. Entah kenapa saya lebih suka berjingkrak-jingkrak diatas panggung dibandingkan untuk menyanyi atau mewarnai. Dan emang bener kalo kata guru TK-B saya, Bu Suci, saya tuh yang paling lincah dan paling cepet nangkep untuk gerakan tarian yang diajarkan dan karena hal tersebut saya biasa ditaruh di depan, saya Cuma mesem-mesem mangga waktu dibilang kaya gitu waktu ketemu bu suci di angkot saat saya SMP.

Saya melanjutkan Studi saya, ceileh.. baru lulus TK aja belagu amat, ke Sekolah Dasar yaitu SDN Margahayu XIII dahulu namanya SD Rawa Baru 45, selama 6 tahun, pas dan gak pake nambah kok. Letak SD saya itu deket banget nget sama rumah. Istirahat aja saya bisa makan di rumah tapi waktu itu saya lebih milih jajan sih, dan suara bel sekolah saya kedengeran dari rumah saya. Namun, ada kejadian yang menimpa saya ketika kelas 1 SD, saya di bawa orang asing dan ditinggalkan di belakang terminal setelah orang tersebut mengambil anting dari kedua telinga imut saya, istilahnya ada yang bilang diculik, jambret, whatever lah ya namanya, namu saya bersyukur banget waktu itu bisa balik lagi ke rumah. Saya masih inget orang asing yang tega melakukan hal tersebut sama saya yaitu seorang ibu dengan menggendong anak yang masih balita. Malu-maluin tapi, itu pelajaran juga buat saya supaya waspada sama siapa aja, saya kecil emang paling gampang kenal dan ngobrol sama orang asing, jadi salah satu efek negatifnya yaaa kaya tadi. Oia, waktu SD saya juga termasuk anak yang lumayan lah ya, semenjak kelas 3 saya masuk kelas unggulan, dan saya inget banget saya selalu mentok di ranking dua, gegara temen saya yang emang jenius deh ya, terbukti dia menyelesaikan SMA nya hanya dua tahun dan masuk STEI ITB. Awesome. Dan waktu itu kami juga dikirmkan untuk lomba sains SD se-bekasi dan dia juara sedangkan saya hanya jadi tim penggembira. Haha.

Bakat menari saya terhenti saat saya beranjak masuk junior high school, SMPN 1 Bekasi. Jadi, waktu SD saya masuk sanggar tari di hari minggu dan ikut ekskul tari juga di SD waktu itu biasanya pas hari sabtu pulang sekolah, jadi I love Dancing, tapi saya lebih suka tari tradisional, dan waktu SD saya lebih suka dengan jaipong, eksotik menurut saya waktu itu, anak SD tau apa tentang eksotik. Eniwei, dengan alasan saya yang mulai gede, maka mamah saya mulai memberikan pengertian bahwa sebenernya dalam islam itu wanita yang sudah baligh sangat disarankan untuk tidak berlenggak-lenggok di depan khalayak umum, jadi saya nurut deh dan memilih alternatif kegiatan yang lain. Okay, waktu MOS SMP ada perkenalan ekskul, saya tertarik untuk masuk ekskul Pencak SIlat karena bagus buat pertahanan diri saya kalau diapa-apain sama orang asing. Dan as you predict, saya memang satu sekolah kembali dengan teman hebat saya itu, sistem SMP saya ini memang agak labil, karena di kelas 9 (kelas 3 SMP) kami baru dikelompokkan menjadi kelas unggulan dan saya ketemu sama teman masa SD saya itu lagi, di kelas ini waktu itu saya inget banget banyak teman-teman hebat yang menginspirasi. Bayangkan dalam satu kelas, sekitar delapan orang yang mengikuti olimpiade sains nasional dan hasil nya medali emas untuk biologi dan medali perak untuk fisika dan matematika (yak, yang dapet medali perak untuk fisika ini teman SD saya yang saya ceritakan), dan harap dicatat saya gak termasuk dalam jajaran ekskusif ini hehe. Namun di kelas ini memberikan kesan tersendiri buat saya, gimana gak lah yaa. Kagum ketika teman saya mendapat undangan untuk masuk SMA Taruna Nusantara tanpa perlu mengikuti tes yang lain, hanya tes kesehatan saja, waktu itu masuk SMA yang terletak di magelang tersebut merupakan hal yang wah karena SMA semi militer, terus emang yang masuk situ berkali-kali tesnya dan memiliki kualifikasi yang gak biasa untuk SMA kebanyakan. Selain itu yang masih saya ingat waktu zaman SMP, ketika kami mesti belajar untuk presentasi biologi, kami mesti punya buku biologi SMA untuk referensi yang lebih pasti. Dan saya termasuk siswa cupu, karena mungkin begitu banyak teman-teman hebat yang saya temui dan menginpirasi. Menurut saya, Kelas 9 merupakan masa-masa idealis saya untuk masuk SMA favorit di kota saya, namun sekali lagi guru saya, Bu Ida, memberikan pencerahan buat saya, “jika kamu masuk kandang macan jangan pernah mau jadi macan yang biasa apalagi jadi kelinci jadilah macan yang gagah, dan jika kamu masuk kelinci jadilah macan di dalamnya”. Well, terbuka pikiran saya bahwa dimanapun kita berada, sebenarnya kita yang menentukan nasib kita mau jadi apa. Jadi, waktu itu saya memutuskan untuk tidak terlalu terpaku untuk masuk SMA favorit seperti kebanyakan teman, tapi saya memilih untuk mencoba juga masuk SMK dan jurusannya masih terbilang jarang ditemui namun cukup dibutuhkan di dunia kerja, pilihan saya jatuh pada SMK Telkom Sandhy Putra Jakarta, saya ingin menjadi macan di sini.

Masuk SMK saya kembali lagi MENARI haha. Emang bandel anak mamah ini yaa. Saya tergabung dalam eksul SAMAN, tari aceh yang gak perlu pake lenggak lenggok badan kan ya. Dan I was so excited karena saya bisa ikut lomba sana-sini walaupun akhirnya harus gantung kostum tari juga Karena faktor kegiatan yang harus jadi prioritas. Nah, saya bisa bilang sangat sangat bersyukur karena walaupun banyak orang yang underestimate sama yang nama nya SMK, tapi kesempatan saya berkembang dari sisi mental saya jadi terbuka luaaas banget disini. Saya inget, perbedaan yang bisa saya rasakan itu saat SMP, saya masih malu-malu dan kikuk untuk ngomong di depan umum hingga saya bisa menjadi Ketua 2 OSIS yang paling geulis karena hanya saya Ketua OSIS yang perempuan diantara dua temen lelaki saya sekaligus saya jadi ketua MOS SMK saya dan katanya sih saya yang paling garang padahal muka imut gini kan? hehe, dulu saya cenderung gampang nyerah terus nangis kalo gak bisa mengerjakan hingga saya berpikir kalo nangis itu apa menyelesaikan masalah, punya temen-temen yang care banget nget apalagi temen lelaki yang menhargai perempuan dan menemukan sahabat yang masih keep contact gak sekedar hanya basa basi tapi memang masih sering cerita-cerita galau dan ketawa ketiwi bareng haha :p , ketemu sama si kambing cinta pertama waktu SMK sampai saat ini, hingga  pertempuran batin saya mencapai tingkat kegalauan yang memuncak karena berhubungan dengan penentuan prinsip untuk berada tetap berada bersama golongan mereka namun banyak  hal yang bertentangan dengan diri saya dan saya gak sepenuhnya menjadi sesuci mereka atau saya pilih jalan saya sendiri. Dan sekarang saya tetap berdamai dengan mereka walaupun saya tidak bersama mereka lagi.

Well, masa kuliah kayanya banyak yang saya share di blog ini, jadi intinya saya ingin mencari sesuatu yang lain yang belum pernah saya temui di SMK, so saya lebih prefer untuk aktif kegiatan sosial kampus, karena saya sangat sadar bahwa sesungguhnya kita tidak bisa terlepas begitu saja dari masyarakat. Bisa dibayangkan penemuan atau riset sehebat apapun, tapi tidak bisa digunakan oleh masyarakat luas dan menyeluruh (semua elemen) yaa , maka bisa dijamin riset tersebut akan mandeg atau stucked intinya bakal gerak di tempat. See, betapa kehebatan masyarakat bisa memberikan dampak seajaib tersebut. Jadi, di masa-masa kuliah ini saya memang harus belajar basic nya tentang masyarakat, kalo sekarang ini sedang merintis bersama tim saya untuk memberdayakan ibu-ibu sekitaran kampus, semoga ini bisa menjadi pembelajaran buat saya, tim saya dan masyarakat sekitar. Selain itu, semester  ini adalah semester terakhir saya, saya gak mau nambah semester lagi pokoknya harus saya usaikan di semester 7 ini, karena adik saya yang juga baru masuk kuliah, so saya ingin membantu orangtua saya dengan saya kuliah lebih cepat dari waktu kuliah biasa nya, yaitu 8 semester. Gak sedikit mahasiwa atau bahkan dosen yang mencemo’oh mahasiswa yang kuliah 7 semester, dibilang premature lah atau belum siap secara mental ataupun material ilmu, namun kembali lagi kepada diri saya sendiri, toh gak ada salah nya mencoba hal tersebut, gak merugikan mereka juga kan ya? Yak, tiap orang punya keputusan sendiri untuk menentukan jalannya mau kemana. Kalo pendapat orang dijadikan referensi atau sebuah warning buat diri kita untuk hal yang pernah terjadi terhadap mereka. Jadikanlah apapun yang teejadi dalam hidup kita pembelajaran, jangan pernah sombong, dan selalu inget sama sholat, itu kata mamah dan bapak saya kalo kita bertiga lagi ngobrol santai di teras rumah sambil liat sawah dan gunung ciremai.

Image

pagi hari dari teras rumah 🙂

Advertisements

39 thoughts on “Writing Challenge Day 1 – Write a short Autobiography

  1. jagoan deh kamu pengalaman organisasinya banyak.. *kasi jempol*
    semangat yaaa untuk si cinTA nya, semoga drama denga cinTA segera berakhir bahagia.. go kebo go kebo go kebooo!

  2. Aku juga pernah bertemu guru TK, awet muda. Mungkin krn tiap hari bergaul ngajar anak-anak ya jadi happy mulu 😀 . Kalau bisa lulus kuliah cepat kenapa harus lambat, kan hitung2 irit bayaran 😉 .

  3. aku baru dpt pencerahan.
    dulu bingung kenapa namanya ayyu, bkn ayu. setelah tahu nama lengkap, jd bisa diterka deh alasannya.
    kalau nama ayyu diambil dari bahasa arab, ada sebuah kata yg terdiri dr alif dan ya, dengan ya pakai tasydid. kurang lebih artinya “apakah”. misal, ayyu ahadin minkum? artinya apakah ada salah satu di antara kalian?
    maka, ayyu aghniaty kemungkinan besar artinya adalah “apakah ada yg lebih kaya dariku?”
    ini cuma terkaan loh, hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s