Kampus ku, Riwayat mu kini :(

Pada saat perjalanan pulang menuju kosan dari TBI kemarin, saya dikejutkan oleh ini. See this!

ini ada pas tepat mauk gerbang kampus saya.

ini ada pas tepat masuk gerbang kampus saya. (gambar diambil dari sini)

Saya kaget. 😐 Yak, ternyata sebegitu cepatnya kampus saya, Institut Teknologi Telkom(ITT) atau lebih dikenal dengan nama dulu STT Telkom, sudah begitu cepatnya bertransformasi menjadi sebuah universitas, Telkom University. Sedikit cerita tentang Telkom University ini, jadi cerita nya pengen jadi World Class University -niat agungnya-, serta universitas ini merupakan hasil peleburan gak hanya dari kampus saya aja, tapi ada juga IMT, STISI, dan Politel.

Tulisan ini saya buat karena saya ingin bercerita aja sih tentang kampus saya tercintah. Awalnya, saya memang gak terima atas perubahan yang serba dadakan yang dilakukan oleh pihak yayasan yang menaungi kampus saya. Kalo dibandingkan sama kampus sebelah -tinggal cap cip cup aja diantara kampus yang saya sebutkan di paragraph sebelumnya hihi-, kampus saya itu mahasiswa nya masih seragam dong atasan kemeja putih dan rok/celana biru, makanya kampus saya disebut kampus putih biru. Sebenernya, saya merasakan beberapa keuntungan selama saya menggunakan seragam kampus saya ini, jadi masih gak rela aja seiring perubahan status kampus saya menjadi universitas ini, maka hilang juga tradisi pakai seragam ini.

Keuntungan pertama memakai seragam itu adalah bayar angkot murah padahal udah tuek gini. Dulu waktu saya ikut les di LIA, saya kan pp naik angkot. Nah, kebetulan ongkos biasanya duaribu sampai tujuan, nah waktu itu saya bayar sesuai tarif dengan pecahan dua ribuan supaya gak usah kembalian, tetapi ternyata si abang angkot ngasih kembalian seribu perak. Saya Cuma bisa melongo dan abis itu mesem-mesem sendiri. Mungkin si abang angkot ngira saya anak sekolah kali ya. Yaudah deh ya, rejeki saya berarti pas lagi pake seragam kampus dan punya tampang imut ala abege labil. Haha.

Selain itu, another benefit saat memakai seragam kampus, yaitu bagi para wanita cuek penampilan -alibi miskin variasi baju- kaya saya, seragam ini sangat membantu saya untuk gak usah repot milih baju apa yang pengen dipake buat kuliah di tiap harinya karena dari hari ke hari tetap sama, seragam putih biru. 😀 Pernah ada kejadian agak sangat jorok menurut saya, jadi waktu itu saya kehabisan seragam buat ke kampus karena masih di cuci sama bibi cuci, walhasil saya pake seragam yang saya gunakan kemarin, bekal semprat semprot parfum sana-sini. Voila, seragam wangi dan gak keliatan seragam yang saya pakai kemarin. Wong looks seragamnya sama aja lah ya, seragam putih biru. Pernah juga sharing cerita sama temen-temen SMK pas jaman-jaman nya baru masuk kuliah, waktu itu temen saya cerita gitu lah ya kalo doi rada bingung mix and match baju buat ke kampus. Sorry to say, itu gak berlaku buat saya. *ditimpuuuk ayam goreng*

ceritanya sudah terbebas dari praktikum fisika, narsis boleh dong ya.. :p

ceritanya sudah terbebas dari praktikum fisika, narsis boleh dong ya.. :p

Hmm. Mungkin disini saya hanya melihat dari hal sisi seragam aja terlepas dari berbagai pertimbangan saya mengapa saya kurang setuju sama terbentuk nya Telkom University ini. Entah kenapa pembentukkan Telkom University ini terkesan premature dan tergesa-gesa hingga masih gamang aja ketika saya ditanya, “kuliah dimana?”, maka saya akan diem sebentar dan berpikir, jawabnya Telkom university atau masih ITT ya? Haha. Well, karena saya ini orang nya susah banget move on, jadi saya jawab, “saya kuliah di ITT” 😀

Advertisements

Sherina – Sebelum Selamanya

 

Hei coba dengarkanlah harapan aku ini

Sebelum kita lanjutkan mimpi kita bersama

Hei coba pandanglah jiwa yang bertanya ini

Sebelum kita lanjutkan kisah yang berlangsung selamanya

Jaga hati yang ku serahkan untukmu

Jangan lupa rasa jatuh cinta pertama kita

Dan tali asmara yang kan diuji waktu

Woohooo.. Saya lagi suka lagu nya Sherina – Sebelum Selamanya. Awal waktu dengerin lagu ini, Saya merasa aneh aja ketika sherina bawain lagu genre begini dan menurut saya cocok juga dengan jenis suaranya Sherina. Oia, Video Clip nya juga oke dan terkesan ringan, entah kayanya saya pernah nonton model video clip kaya begini tapi saya lupa videoklip apa. Hehe. Kalo bicara soal makna, duh yang itu bisa di skip aja kali ya. Haha.

Well, Enjoy. 😀

Writing Challenge THE LAST (14) DAY – Write about anything you want

Hallooooo :D

Hallooooo 😀

Horaaaay… akhirnya bisa menyelesaikan Writing Challenge ini dengan gak mulus 😦 Well, saya akui mood tetap menjadi nomer satu dalam hal menulis. Saya masih amatir jadi masih tergantung mood banget kalau menulis.

Sekilas review ke 13 WC kemarin, di keduabelas WC saya berjalan muluuuusss. Tapi, pas masuk WC 13 dan 14. Wuihhh, saya lagi ribet, heboh, dan fokus ceritanya sama registrasi online kuliah saya di semester akhir ini. Jadi, kerjaan saya mantengin kuota kelas yang saya incer dari semester kemarin yang gak bisa saya ambil alias penuh, jadi harus dapet di semester ini. Dan ternyata berhasil sodara-sodara… yeeaaaay! So much win lah yaa. haha.

Awalnnya penuuuh kelasnya #hopeless, but got you! haha :D

Awalnnya penuuuh kelasnya #hopeless, but got you! haha 😀

Sebenernya, ini tema WC nya kok sama sih ya kaya WC 8 sih ya? :/ mungkin karena manusia itu gak ada puasnya sehingga WC dengan tema ini dibuat sampe dua kali kali yaa. Dan pada WC kali ini ada satu keinginan saya yaitu… *jeng jeng*

SAYA MAU LULUS !!!!!!

Doakan ya sahabat wp, semoga semester ini saya bisa menyelesaikan Tugas Akhir saya dan saya bisa lulus dengan sangat memuaskan. Saya ingin membahagiakan orangtua saya. Amin.

Writing Challenge Day 13 – Write about Something you absolutely Love

Kamu telah menemani ku

Dalam suka dan duka

Disaat kerabunan ini menyelemuti ku

Kau datang disaat yang tepat

Kau yang paling setia dibandingkan apapun dan siapapun

Kau tak akan terganti

Walaupun kini banyak yang menggodaku untuk memisahkan aku dan kamu

Namun aku tetap setia padamu, Kacamata

Well, hari ini adalah writing challenge yang ke-sekian kali nya. Dan sebelum masuk ke topic pembicaraan, saya ingin memberikan persepsi saya tentang judul WC kali ini. Nah, disini ditulis tentang something I absolutely love. Hmm, something is different with someone right, so saya menjatuhkan pada “sesuatu” >> benda. Dan “sesuatu” ini yang saya sayangi. Dan ini dia penampakkan nyaa… *jengjeng*

si kacamata *

Kacamata telah menemani hidup saya sejak kelas satu SMP. Dulu inget deh, jaman SMP masih pake kacamata model oval gitu, cupu banget deh ya. Sampe akhirnya menjelang kelas 3 SMP ganti kacamata tanpa frame. Nah, naas nya itu kacamata gak bertahan lama dan akhirnya ganti lagi dengan full frame. Hingga akhirnya bosen dan pada saat itu entah saya ganti kacamata jadi half-frame. Dan sekarang kembali lagi ke full frame. Bosenan? Yup, itu memang saya. Haha. So, pengen sih ganti lagi sebenernya, karena warna ungu si kacamata saya udah gak oke lagi. Ganti warna apa yaa? Hehe.

Writing Challenge Day 12 – Short Story

Okay. Ini short story. Jadi, gak perlu ada basa-basi kan yak? *ini antara mood nulis yang tiba-tiba ngedrop dan merasa berdosa pada janji saya bahwa writing challenge nya gak boleh ada boloong hari nya, tapi mood ternyata yang menjadi pemeran utamanya. Pfft. *

Suatu minggu pagi yang cerah, saya menjadi nyamuk dari pasangan ini.

pasangan ini bernama ami dan ucok. long last ya kalian, jangan kaya aku :3 *curcol*

pasangan ini bernama ami dan ucok. photo ini diambil saat kami double date DULU di tangkuban perahu. Long last ya kalian, jangan kaya aku :3 *curcol*

Kami bertiga berjalan-jalan di pasar kaget dan sarapan bubur ayam langganan saya. Setelah makan, kami memutuskan untuk duduk di danau kampus, kami mengobrol , bercanda dan tertawa. Hingga akhir nya sang tawon menganggu kenyamanan kami, kami pun menghindar dan memutuskan untuk pulang karena matahari mulai nampak meninggi. Dan pada saat di pintu gerbang kampus, saya menyadari handphone saya gak ada di kantong. Setelah dicheck lagi ke lokasi kami berduduk ria tadi, ternyata si handphone sudah gak ada lagi. Fix hilang handphone saya. Sekian.

tepat lokasi saya duduk *

*sumber gambar >> langsung di klik aja 🙂

Writing Challenge Day 11 – Write about anything that’s currently on your mind

Write about anything that’s currently on your mind

What’s on my mind now?? >>>  Aku kangen nari-nari lagi… especially SAMAN!!!!

Image

asli liat gambar ini kangen saman sekaligus rada bete sama make up nya, secara dikejar waktu banget, mepeeet. Hahaha

Well, terakhir nari itu kalo gak salah tahun 2011 deh ya, udah dua tahun yang lalu. *sigh* Kangeeen teriaaak “kryaaaaaaaaaah *pake suara melengking*”, terus kangen latihan dan ngulang gerakan yang sama -itu lagi, itu lagi- gegara gak seragam gerakan kita (penari). Tarian ini emang hetic banget lah ya, secara kalo ada satu yang gak sama gerakan nya pasti udah gak asik deh yak diliat nya, jadi mulai dari awal lagi deh. Nah, tapi disitu justru seru nya, apalagi buat saya yang jarang dan males olahraga, saman ini emang efektif banget buat ngeluarin keringet dan membakar kalori tubuh yang kalo didiemin jadi lemak kan ya.

Saat terakhir nari kemarin itu langsung dilatih sama orang asli Aceh nya karena di kampus saya itu memang ada unit kegiatan mahasiswa Aceh dan mereka membuka kesempatan buat mahasiswa daerah lain buat ikut kegiatan mereka, yaitu latihan tari saman. Saat itu saya dan beki langsung cuss daftar. Hehe. Nah, karena pelatihnya langsung  diimpor dari Aceh, walhasil mereka ngikutin banget aturan atau pakem-pakem dalam tarian asli aceh ini, seperti pelafalan lagu nya harus bener, sampai waktu itu buat kita yang nyanyi asal keluar suara, dikasih lirik yang bener buat dihapalin dirumah, dan yang saya inget waktu itu buat perform di suatu acara, kita tampil bareng sama para penari  lelaki dan ada aturannya juga kalo sap lelaki sama sap perempuan itu gak boleh dempet harus ada jarak hingga sedetail itu. Hehe. Padahal kalo diinget-inget dulu, saya pernah ikut lomba saman dan saya liat ada satu grup penari saman yang sap perempuan sama lelaki campur gitu. Gimana tuh yak reaksi temen-temen aceh saya ngeliat kaya gitu, langsung diprotes kali yak sama satu rombongan UKM(unit kegiatan mahasiswa). Hihi.

Masih ada gak yaa yang mau menampung penari saman yang udah tua plus amatiran macem kaya saya ini? -.-

Writing Challenge Day 10 – Write a Letter to Your Future Self

Aaaaaaargh.. Tema writing challenge kali ini sebenernya yang bikin saya mikir lama pleus galau mau nulis tentang apa disini. Intinya, ini semua dipengaruhi sama kecemasan atau kekhawatiran saya saat ini yang akan berkomunikasi dengan saya di masa akan datang.

Mungkin Writing Challenge ini merupakan modernisasi dari Kapsul waktu, jadi kita bisa berkomunikasi dengan masa depan kita nanti dengan menanamkan kapsul yang berisi surat untuk seseorang di masa depan lalu dimasukkan di sebuah tempat, bernama kapsul sekali lagi jangan membayangkan kapsul obat, lalu di kubur di tempat tertentu. Kaya adegan episode terakhir di series Rooftop Prince saat si pangeran telah kembali ke masa lalu dan ingin menulis pesan, nah dia gunakan kapsul waktu itu.

Nah, kali ini kaya semacam bikin kapsul waktu versi blog nya kali ya.. tapi, saya saat ini masih gak kepikiran juga mau nulis apa haha. Okay, saya putuskan untuk menuliskan tulisan ini untuk saya di umur 30 tahun, tahun 2022, angka cantik.. Write it ayyu whatever will be, will be lah yaa.. *dag dig dug*

***

Write letter to Your Future Self :’) *

Dear , Ayyu in 2022..

You’ve grown up so fast ya. Well, Sebelumnya perkenalkan aku Ayyu Aghniaty dan saat aku menuliskan surat ini aku berumur 21 tahun. I know, you think this is awkward moment, me too. Haha. But, I have to do this because actually I wanna  know more about you.

Kamu udah menikah belum? *silly question I think* Tapi, jujur ya aku penasaran banget sama siapa kamu menikah dan bagaimana dia? Aku berharaaaap saat kamu membaca surat ini, kamu akan menjawab pertanyaan aku dengan jawaban bahwa Suami mu adalah lelaki yang mencintai kamu karena Allah dan dia merupakan imam yang terbaik untuk kamu yang disiapkan oleh Allah dengan cara yang tak akan pernah kamu sangka.

Oia, kalau boleh cerita ya, impian aku saat ini, I can be a Full Time Mother for my children in the future. So, now are you a Full Time Mother? *silly quest again, I’m sorry tante* Mungkin kehidupan di masa depan itu akan lebih kompleks dan pasti banyak banget lah ya pertimbangan – pertimbangan  yang akan kamu hadapi, tapi walaupun mungkin “you are now” is not what I expected as a Full Time Mother tapi jadilah The Best Mother Ever for them. Because I want you like our mother. Remember, She’s the best mother that we’ve ever had.

Well, mungkin dua poin itu aja sih yang sebenernya aku penasaran tentang masa depan aku yaitu masa kamu saat ini. Nope. Aku gak mencoba untuk mengetahui lebih dulu lewat ramalan yang gak akan pernah ada jaminan kebenaran atau keakuratannya (musyrik iya -.-), namun aku akan menunggu kamu menjawab itu semua hingga saat kita menjalani kehidupan ini. Dan ini semua akan tetap menjadi rahasia-Nya 😀

Yourself in 2013

Ayyu Aghniaty

*sumber gambar –>  langsung klik aja gambarnya