Pengakuan saya *terserah namanya apa*

Hari ini Kerja Praktek (KP) berakhir, Alhamdulillah. Tapi, itu belum sebagai sinyal bahwa saya akan pulang kampung karena saya harus menyelesaikan salah satu kewajiban saya, yaitu les TBI, toefl prepartion class. Padahal saya sudah homesick paraaah. Bawaanya mellow kalo denger lagu nya Michael Buble – Home. Huhu T.T

Wuiiih, seneng banget saya KP ternyata “tidak berasa” berakhir juga selama 5 minggu secara real. Hihihi. Sebenernya, saya pengen buat semacam pengakuan “terserah namanya” aja kali ya di blog ini, supaya bisa plong aja. Sekali lagi maafkan saya bapak pembimbing lapangan yang sangat teramat baik, semoga bapak dilancarkan rejeki nya terus diberikan keluarga yang selalu membahagiakan bapak, itulah doa saya buat si bapak. Oke, mari kita beri julukan bapak yang satu ini dengan sebutan bapak “sore”, alasan saya kasih nama beliau seperti itu karena nama sebenarnya gak beda jauh dari makna namanya.

Well, kita mulai bongkar semua “ketidak-enakkan” saya dengan bapak sore ini. Kalo kata Iwan Fals,  Bongkarrr!

1. Periode KP yang gak sesuai dengan rencana awal

Jadi begini awalnya kalo ditelusuri dari proses kita mendapat tempat KP itu subhanallah banget yaa perjuangannya, sampe rela ke Jakarta untuk ngurus penempatan KP di Bandung, bisa liat di postingan ini. Wuih. Waktu itu saya excited banget deh dengan yang namanya KP ini sodara-sodara. Dengan rencana awal saya berniat KP selama 6 minggu, namun sampai di perjalanan mengarungi bahtera KP kami hanya mengakhiri nya 1 minggu lebih maju, itu semua karena saking gak ada kerjaan nya kita mau ngapain dan kita makin gak jelas KP mau ngapain akhirnya memutuskan untuk mengakiri secepatnya, lebih cepat lebih baik.

2. Muncul di kantor Cuma seminggu sekali

Dua minggu pertama kita KP, kita (saya dan dua teman KP) masih rajin doong dan emang di dua minggu pertama langsung kerjaan nya numpuk kaya cucian kotor yang gak dicunci dua minggu, itu semua disebabkan karena salah satu karyawan yang punya tanggung jawab lumayan cukup besar tersebut gak masuk selama 10 hari dikarenakan anak beliau sakit DBD, yup that’s employee who’s a woman, and her name is Bu “Ceriwis”. Nah, di dua minggu pertama memang kami dihadapkan pada ketahanan kerja yang mononton, apakah kami sanggup atau gak? Karena kerjaannya seputar meng-handle gangguan yang masuk dan mendistribusikannya langsung ke petugas, serta memastikan kepada pelanggan apakah gangguan sudah tertangani apa belum. Kebayang dong, tugasnya sih emang Cuma 3 garis besar aja, namun tiap tugas itu bisa ratusan yang mesti dikerjakan. Makannya saya juga sempet posting ini, karena saya saking bosan dan gak tahan sama kerjaan nya yang monoton. *banyak ngeluh nih kebo!*

3. Bikin laporan udah kaya bikin candi prambanan, semalem doang!

Nah, sebenernya ini lanjutan cerita dari poin 3, cerita nya setelah 2 minggu berjalan, ada 3 anak perempuan SMK yang masuk, dan pada hari itu kita ajarin dan besoknya mereka langsung take over kerjaan rutin kita, sempet ploong sih karena setidaknya rehat dari kerjaan kita yang membuat saya tetiba kangen sama kuliah dan organisasi kampus/lab yang dinamis dan pasti ada cerita atau masalah baru untuk diselesaikan and that’s the challenge. Namun, lama-lama kok jadi gak ada kerjaan gini ya? *garuk-garuk kepala*

Well, akhirnya bikin kesepakatan sama pak sore untuk mencari masalah-masalah yang terjadi pada area kerjanya dan mecari solusi, intinya menganalisis kenapa grafik gangguan di area kerja ini selalu gak menentu. Dan kami diijinkan untuk mengerjakan gak di kantor. Nah, mulai sejak itulah kami muncul di kantor Cuma seminggu sekali karena bingung mau ngapain juga kan ya di kantor, paling kalo ada keperluan survey lapangan atau minta data langsung.

Dan karena efek jarang muncul di kantor sehingga makin males ngerjain laporan, akhirnya gak terasa ini sudah minggu terakhir kerja praktek dan kami belum menyelesaikan sama sekali laporan. Huh. Berasa bikin candi prambanan lah seharian ngerjain laporan, padahal ada sekitar 2 minggu buat ngerjain laporan tersebut. Kemana aja yu?

4. Gak pernah ngikutin jam kantoran

Pengalaman awal kerja praktek, emang agak bikin malu sih, Di minggu pertama kerja kami masuk jam 9 pagi, padahal jam masuk kantor itu jam 8 pagi dan pekerja disana emang dasar rajin atau gimana, mereka udah standby di meja kerja nya. Jadi, kami datang disaat sudah ramai, selain itu kami pulang juga disaat para pekerja disana belum pulang. Duh, kalo diinget-inget gak sopan deh kayanya. Tapi, mau gimana lagi? Pak sore aja gak protes, beliau Cuma bilang, “bosen ya jadi karyawan?”, dan saya Cuma bisa nyengir kering.

Nah, parahnya lagi setelah 2 minggu kerja, kami hanya datang seminggu sekali dan itu ada kali Cuma satu jam aja di kantor dan setelah itu pulang. Haha.

***

Nah, diakhir KP ini kami menyerahkan laporan KP dan itu deg-degan doong karena si bapak harus mengisi form penilaian kita dimana selama masa KP ini jauh banget dari kata memuaskan, malah ngilang entah kemana kita. Namun, saking baik nya si pak sore, beliau bilang, “ini nilai nya kalian yang isi saja ya. terserah kalian, ternyata menilai orang lain itu susah juga ya”.

Wah, dengernya udah kaya oase di padang pasir, karena yaah tau lah kalo baca postingan saya diatas ini kelakuan saya gimana pas KP. Hahaha. Akhirnya saya juga memberanikan diri buat nanya, “pak kenapa bapak gak bosen sih pak kerja disini?”

Terus, si pak sore malah ketawa, “haha. Kamu gak tau saja kalau saya jenuh banget sebenernya, karena saya gak ngeluh sama kamu, saya nngeluh sama istri saya. Kalo saya ngeluh sama kamu, nanti saya jatuh cintanya sama kamu!” , Saya langsung keringet dingin sambil nyengir kering. Please pak jangan sampe!!, ujar saya dalam hati.

Well, sekali lagi buat tempat KP saya dan special thanks buat pak sore. Semoga Allah membalas segala kebaikan bapak. Dan terimakasih juga yaa pak atas wejangan kepada kami tentang masa yang akan kami hadapi setelah kuliah nanti 🙂 We’ve noted that 😀

Image

salah satu KP’s mate saya, beki, udah kecapean seharian ngurusin gangguan. FYI, disini gak pake AC, jadi panaaass.. :3

Image

dan di saat beki tidur, saya dan rindi narsis dong. hihi :p

Best Regards,

                                                                                                                                                Kebomandi with love :*

Advertisements

29 thoughts on “Pengakuan saya *terserah namanya apa*

  1. jadi inget pas jadi mahasiswa dulu, laporan dikerjain semalem suntuk. soalnya tugas bikin laporan juga cepet, semua berasa dikejer2. yg penting udah kelar, ya mba. sekarang udah bisa istirahat

      • iya, kali. soalnya ampir semua temen sy di teknik elektro dulu gitu. kalo gak dikerjain semaleman, berarti besoknya nunggu laporan baru, dan akan semakin bnyak tugas lagi setelah itu yg bakal buru2 dibuat.
        tapi sekrang si embak udah ngerasa jam kerja kantoran kan. itu udah bagus. biar berikutnya kerja makin profesional, gak terburu2. apalagi udah dijatahin 2 minggu. emang selama ini kemana aja, yu? (pertanyaan contekan)

      • wah, mas rusydi teknik elektro. 😀 jurusan saya teknik telekomunikasi, masih pernakan teknik elektro. hihihi.

        itu dia mas, amnesia tiba-tiba :p

      • ya, saya di teknik elektro dua tahun, berhubung sakit2an (ngeles), di semester empat, dan (sebenernya) nilai gak kunjung membaik, akhirnya sy merevolusi diri, pindah ke PGSD, eh sekarang jadi guru sekolah dasar. itulah takdir.

      • wuih, jarang banget yang bisa seberani mas yaa. kadang kalo udah semester 4 itu kan udah masuk ke penjurusan dan umur yang makin bertambah.. saluuut 🙂

        tapi, kalo jadi guru itu awet mudaa.. 😀

  2. Itu udah ijin beki belum, pasang foto aib dimarih, Yu…? 😆
    Dulu thn 1999 aku PKL di jakarta, daerah pancoran. 6 bulan! Dan seneeengg, disana pegawainya ramah semua, dan suka nraktiiirrrr…! :mrgreen:

  3. pengalaman yang unik ya…
    jadi inget pas skripsi… harus ngejar dosen dari jakarta timur ke jakarta utara terus ternyata dosennya di jakarta barat. 😀 capek…

    tapi untungnya dah selesai ya… semangat!!! semangat liburan. 😀

  4. Jaman saya magang, 3 bulan asyik, gak monoton, terus baik2 lagi. Apalagi kalau ultah, wah… pesta rakyat berlangsung tuh… Haha…

    Semoga nanti mbak kebo dapat tempat kerja yang menyenangkan yaa… 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s