[That’s Fact] Kebo di kubangan lumpuuurrr

Jadi, saya akan bercerita tentang pengalaman saya yang mungkin gak akan saya lupakan karena ini mungkin ada sangkut pautnya dengan nama blog saya. Sebelumnya saya minta maaf, saya gak punya foto kejadian karena saat itu suasana gelap dan gak ada penerangan sama sekali.

Sekitar jam 8 malem hari kamis (23/05), saya baru aja pulang dari kosan teman saya, waktu itu saya pulang dianter si kambing, nah gak biasanya juga kita lewat jalan raya karena biasa nya saya itu kalau mau ke kosan saya lewat jalan kampus, waktu itu kalo gak salah si kambing lagi ada urusan mau main futsal. Oke, waktu itu sih tanpa pikir panjang saya langsung oke-in aja, karena daripada harus jalan kaki jauh mending dianter walupun gak sampai depan kosan. Nah, saat itu gak ada firasat apapun setelah turun dari motornya si kambing.

Pada awal masuk gang itu dari jalan raya ngerasa aneh, kok jalannya makin rendah aja ya? apa efek di tinggiin jalan raya nya? maklum, saya jarang banget lewat jalan itu, karena arahnya dari jalan raya, jadi saya mah selow aja mungkin karena efek jarang banget lewat jalan itu. Dan pas banget disana gelap tanpa penerangan sama sekali. Oke, langkah pertama masih normal, namun pada langkah kedua tiba-tiba “jeblussssss” itu kaki saya langsung masuk sebatas lutut kaki saya dan langsung lemes dong, karena ternyata jalan sedang diperbaiki dan jalan tersebut penuh lumpur nan rupa-rupa bau nya 😦 Dan langsung reflek angkat kaki dari tempat itu, tapi bukannya keangkat malah kaki satunya yang awalnya gak masuk lumpur itu ternyata ikutan masuk juga, alhasil belepotan sama lumpur. Sempet nangis juga, karena posisinya capek seharian dikampus dan masih pake seragam, terus masuk kubangan lumpurrr.. Hadeeeuuuhhh sedih banget, mana si kambingΒ  udah pergi entah kemana 😦

Akhirnya, sekuat tenaga, saya berusaha keluar dari kubangan yang dalem itu, dan berhasil keluar tapi, sepatu crocs kesayangan kebo terpaksa harus ditelan kubangan lumpur. 😦 Setelah berhasil naik ke atas bingung mau minta tolong siapa. Pulsa telpon abis, dan akhirnya dengan modal sms berkali-kali si kambing minta tolong jemput lagi karena gak mungkin juga naik angkot (untuk muter lagi lewat jalan kampus) waktu itu karena kondisi dari mulai lutut sampe bawah udah kena lumpur dan nyeker juga karena si sepatu udah hilang ditelan lumpur. Karena si kambing gak bales-bales akhirnya sms sahabat kebo namanya hamster, dan langsung si hamster telpon saya, tapi sayang sekali si hamster lagi di dago. Hopeless. Tapi, gak berapa lama si panda telpon saya, dia nanyain keadaan saya karena dia dapet kabar dari hamster katanya saya kena musibah yang memalukan ini dan panda langsung meluncur, waktu itu saya langsung tenang. Terimakasih ya Allah :’)

Sambil menunggu panda menjemput, ternyata kambing baru bales sms dan dia bilang rantai motor nya copot. Kasihan banget ya kambing! puk puk. Dan tiba-tiba ada seorang aa (read : lelaki) dengan sepeda fixie nya dan dia mencoba lewat jalan itu, pada saat itu saya udah mencoba untuk melarang aa itu untuk lewat jalan itu, karena itu jalan sedang diperbaiki. Namun, aa itu kayanya gak percaya sama saya, jadi dia tampak membuktikan bener apa gak nya omongan saya. Dan akhirnya sodara-sodara, “jebruussssssss!” aa tersebut sukses masuk kubangan penuh lumpur tersebut! Sontak saya langsung ketawa dan bilang, “aa kan udah saya bilangin!”. Ngeyel banget dah tuh orang. Akhirnya saya bantu naik sepeda nya dan kami sukses seperti sepasang kebo yang telah berkubang di lumpur.

kami pun hanya bisa tertawa meringis melihat kebodohan kami, dan aa tersebut mulai percakapan :
“kamu pulang kemana? sendirian?”
“dijemput temen aa. kenapa aa masih disini?”
“aku pergi sampai kamu nunggu dijemput”
weeehhh… langsung terenyuh, tapi saya sok cool aja laah yaa. haha. Sampai akhirnya ada yang menjemput saya, tapi itu bukan panda tapi ternyata beruang yang jemput sayaa.
“kok lo yang jemput gue? bukannya panda yang jemput gue?”
“iya, tadi panda lagi rapat, dia kan ketuanya. pas di jalan ketemu gue, yaudah gue lagi kosong, jemput lo deh.”
Pada saat itu gesture tangan si beruang ngusap kepala kebo.
“makasih ya beruaang”
“yaudah yuk, buruan lu mandi. bau lo! hahaha”
“iyaa gue tau”
Dan pada saat itu gue seneng banget karena pada saat gue kesulitan kaya gini pun banyak orang-orang baik di sekitar gue mulai dari hamster, panda, beruang dan juga si aa. Semoga Allah membalas kebaikan mereka yaaak. Amin πŸ˜€

Image

kebo, panda dan beruang (kiri-kanan)

Image

Hallo.. ini si om hamster

Advertisements

38 thoughts on “[That’s Fact] Kebo di kubangan lumpuuurrr

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s